Tambah Bookmark

67

Hidden Marriage - Chapter 67: Kiss Under The Moonlight

Di kediaman Lu. Setelah kembali ke kamar dan berganti ke piyamanya sendiri, Ning Xi terbang seperti petir dan berlari untuk menemukan roti kecil itu. "Harta Karun Kecil, Bibi sedikit takut gelap hari ini, bisakah aku tidur denganmu?" Sanggul kecil itu sangat menyambut, tentu saja. Dia dengan senang hati menyerahkan lebih dari setengah ruang di tempat tidurnya untuknya. "Terima kasih sayang ~ Selamat malam sayang ~" Anda ini jimat perlindungan bibi, saya akan mengandalkan Anda untuk menyelamatkan hidup saya malam ini ... Segala sesuatu yang terjadi hari ini terlalu mengasyikkan. Jantung kecilnya masih berdetak dengan cepat bahkan sekarang. Setelah acara hari ini, dia bisa merasakan bahwa/itu penghalang tipis dan kabur antara dia dan Lu Tingxiao telah menjadi sangat rapuh sehingga bisa pecah dengan satu sentuhan ... Jika itu benar-benar pecah, maka dia benar-benar tidak akan tahu apa yang harus dilakukan kemudian ... Untungnya, roti kecil di pelukannya berfungsi sebagai obat penenang yang hebat. Setelah jantungnya berdebar selama setengah jam, dia perlahan tertidur ... Ning Xi memiliki roti kecil sebagai obat penenangnya, tetapi seseorang merasa sulit untuk tidur sendirian. Pada larut malam, asap dalam penelitian itu menjadi sangat tebal hingga seperti kabut tebal. Heh, tidak heran Cheng Feng tidak dapat menemukan identitas kedua orang yang telah mengirimkan Ning Xi hadiah itu pada hari itu di lokasi syuting. Salah satunya sebenarnya pengkhianat tersembunyi ... Raja Iblis yang Rusak ... Baru sekarang dia ingat bahwa/itu mereka memiliki obrolan berkelompok keluarga, dan Jiang Muye menggunakan julukan aneh ini di sana. Dia tidak menghubungkan titik-titik itu sebelumnya. Adapun orang yang menandatangani sebagai YS, tidak ada prospek seperti ... Dalam gelap, pria itu mematikan rokoknya, berdiri dan meninggalkan ruangan. Dia mendorong pintu ruang tamu dengan ringan, dan melihat bahwa/itu itu kosong. Alis Lu Tingxiao sedikit bergeser. Dia berbalik dan melihat ke kamar sebelah. Seperti yang diharapkan, Ning Xi memeluk Little Treasure dan tidur nyenyak. Gadis ini sangat pintar. Namun, apakah dia benar-benar berpikir bahwa/itu mereka selesai begitu saja? Lu Tingxiao berjalan ke tempat tidur kecil, dan dengan ringan mengambil tangan kecil yang digunakan Little Treasure untuk mengambil pakaiannya. Dia bertukar mainan lembut, lalu langsung membawa Ning Xi pergi. Sementara di alam mimpi, Little Treasure mengerutkan kening dan tangan kecilnya mencari-cari sesuatu, sebelum meraih ke atas boneka itu. Setelah selesai menipu putranya, Lu Tingxiao langsung membawanya ke kamar tidur utama. Dengan gerakan lembut, dia menempatkannya di tempat tidur, lalu duduk di samping tempat tidur. Dia dengan lembut membelai kunci sutra gadis itu dengan tangan yang sedikit kapalan, kemudian matanya, dan pipinya ... Seperti binatang sebelum makan, dia sangat sabar, namun menikmati saat ini sebelum makan. Akhirnya, dia menghela napas dan menutup bibir lembut itu dengan bibirnya sendiri;mencelupkan, menjelajah, menyatukan mulut mereka. Itu semanis yang dia bayangkan. Dia kemudian pindah ke pipinya, daun telinganya, dan meluncur di lehernya. Akhirnya, dia berhenti di tulang selangka ... Dalam 32 tahun terakhir hidupnya, dia tidak pernah jatuh cinta pada siapa pun, dan berpikir bahwa/itu cinta tidak berarti baginya. Baginya, cinta romantis mungkin adalah hal yang paling tidak berguna. Jadi bagaimana jika dia tidak memiliki nafsu dan tanpa cinta? Apakah itu benar-benar penting? Dia tidak pernah berpikir bahwa/itu cinta akan, suatu hari, menerobos ke dalam hidupnya dengan cara ini. Gadis ini yang 8 tahun lebih muda, telah membuatnya lengkap. Hidup tidak lagi tentang rencana dingin dan angka-angka keras, tetapi itu diisi dengan kelembutan, kerinduan, kehangatan, manis, kepuasan ... Yang menyertainya, bagaimanapun, adalah kemarahan, kekejaman, impulsif, keinginan ... Setelah memikirkan adegan yang dia lihat di tempat Jiang Muye, sisi kejamnya segera melompat keluar dari sangkarnya. Dia secara tidak sadar menerapkan lebih banyak tekanan, dan di detik berikutnya, bau darah bersemi di antara bibir mereka yang saling bertautan ... Gadis di bawahnya mengerutkan kening dan punggung Lu Tingxiao menegang. Namun, dia hanya melihatnya mencium bibirnya sebelum dia kembali tertidur nyenyak. Benar-benar tak berperasaan dan tidak bijaksana. Lu Tingxiao menggunakan ujung jarinya untuk menyentuh bibirnya yang lembab dan bengkak. Api membakar di pupilnya dan dia memiliki dorongan untuk mengabaikan semua konsekuensi dan membangunkannya dengan ciuman ...

BOOKMARK