Tambah Bookmark

151

Hidden Marriage - Chapter 151: She Couldn’t Even Dote On Him Enough

Sanggul kecil itu telah menghabiskan begitu banyak upaya mempersiapkan hadiah ulang tahun dan kejutan untuknya. Dia pasti sangat bersemangat di awal, hanya untuk mengalami kesepian dingin ketika hari itu tiba, diikuti oleh kepanikan ketika dia tidak bisa menjangkau dia ... Seberapa menyakitkan seluruh proses itu baginya? Setelah berpikir bahwa/itu, Ning Xi merasa seolah-olah pisau sedang dipelintir di dalam hatinya. Dia memeluk Little Treasure, tidak ingin membiarkannya pergi bahkan untuk sedetik. Lu Tingxiao tidak ingin mengganggu mereka berdua, tetapi demi jejak kecil dari kasih sayang persaudaraan yang tersisa di dalam dirinya, dia masih mengeluarkan pengingat, "Ning Xi, mintalah Little Treasure untuk menarik kembali robot-robot itu." "Ohhhh benar ..." Baru pada saat itulah Ning Xi ingat bahwa/itu ada segerombolan robot ganas yang memberontak dan menghancurkan kediaman itu. Lengan Lu Jingli masih menempel di tangan mereka! Dengan demikian, dia dengan cepat berbicara kepada sanggul kecil, "Darling, bisakah kamu memanggil mereka kembali?" Little Treasure mengangguk. Dia kemudian berbalik untuk menghadapi layar dan jari-jari pendeknya yang gemuk terbang lincah di keyboard. Ning Xi tersentak kagum saat dia menyaksikan. Dengan kekaguman tertulis di seluruh wajahnya, dia berseru, “Darling, bagaimana kabarmu sepintar ini? Saya pikir Anda hanya tahu cara menggambar! Anda benar-benar super, super, super pintar! Saya menghabiskan beberapa tahun terakhir mempelajari segala sesuatu yang saya bisa seperti seorang maniak. Namun, ini adalah satu-satunya hal yang saya tidak dapat pelajari untuk kehidupan saya. Apa sih coding, C dan C ++? Mereka praktis adalah barang-barang mimpi buruk saya. Anda baru berusia lima tahun, namun Anda sudah menjadi seorang profesional! Kamu jenius!!" Meskipun ekspresi sanggul kecil itu masih terbuat dari kayu, cahaya di matanya menjadi sangat cerah. Namun, Lu Tingxiao yang berdiri di samping tidak dapat terus menonton. Dia menghela nafas dengan lembut, "Ning Xi, Anda seharusnya tidak memujinya dalam situasi ini." "Uh ... benar!" Ning Xi akhirnya ingat bahwa/itu roti kecil itu telah menyebabkan kekacauan besar. Dia menggaruk kepalanya dengan canggung dan menatap Lu Tingxiao, “Apakah kamu akan memintaku untuk memberitahunya untuk tidak melakukan ini lagi? Dia benar-benar telah mengikuti dengan apa yang dia janjikan padaku sebelumnya. Meskipun dia tidak melakukan serangan makan atau membuang barang lagi, dia beralih ke metode yang lebih canggih pada akhirnya! Bagaimana jika dia muncul dengan rencana yang lebih rumit lain kali jika aku mengatakan padanya untuk tidak melakukan ini lagi? ” Lu Tingxiao, "..." Itu sebenarnya sangat mungkin, mengingat ini adalah Harta Karun yang mereka bicarakan. Ning Xi merentangkan tangannya dalam ketidakberdayaan, "Singkatnya, saya pikir lebih baik untuk tidak memarahinya." Sejujurnya, dia egois. Dia tidak ingin mengkritik roti kecil yang diberikan keadaan hari ini. Dia sangat mencintainya dan dia bahkan tidak bisa menyayanginya. Bagaimana dia bisa tahan mengatakan kata-kata kasar kepadanya? Untungnya, Lu Tingxiao tidak memaksakan masalah ini pada akhirnya. Untuk sebagian besar, prinsipnya sekokoh awan mengambang ketika ia bersama Ning Xi. Mereka bertiga mengendarai kereta golf kembali ke pintu masuk kediaman. Ning Xi menatap heran pada adegan megah di hadapannya: robot pembuat masalah telah membentuk dua kolom rapi di sepanjang jalan, seolah-olah menyambut mereka pulang. Satu-satunya pembunuh mood yang sedih melolong datang dari samping—— “Bro, kenapa kalian lama sekali ?! Tanganku terkilir saat menunggumu !! ” "Itu hanya lengan yang terkilir, apakah kamu benar-benar perlu menangis seperti itu?" Ning Xi memutar matanya dan melompat keluar. Dia menekan lengannya, membuatnya menarik dan mengangkat, yang menghasilkan 'pop'. "OW——" Lu Jingli memekik seperti babi yang disembelih. Ning Xi menepuk lengannya, “Berhenti melolong! Sudah sembuh. Cobalah! ” "Huh?" Lu Jingli berkedip dan menggerakkan lengannya sedikit. Benar-benar baik-baik saja sekarang. Namun, dia masih bergumam, tidak yakin, "Anda tidak akan mengembalikannya bengkok, kan?" "Tidak mungkin! Saya sangat berpengalaman dalam memperbaiki lengan yang terkilir! ”Jawab Ning Xi dengan keyakinan penuh. Keraguan telah ditulis di seluruh wajah Lu Jingli, "Bolehkah saya bertanya bagaimana Anda mendapat begitu banyak pengalaman dengan hal semacam ini?" Ning Xi: “Karena saya sering bertengkar dengan Jiang Muye. Lengannya terkilir beberapa kali, dan aku selalu menyetelnya untuknya! ” Lu Jingli, “...” Apakah Anda yakin Anda berkelahi dan Anda tidak hanya memukulinya secara sepihak? Dia benar-benar khawatir akan masa depan adiknya. Apakah kakaknya akan menjadi korban kekerasan dalam rumah tangga di masa depan? Lupakan, apa yang dia khawatirkan? Bahkan jika saudaranya disalahgunakan, kakaknya pasti akan menerimanya dengan senang ...

BOOKMARK