Tambah Bookmark

208

Hidden Marriage - Chapter 208: When Did I Change?

Pikirannya adalah: Pada hari itu Ning Xi, mencengkeram lukanya meminta bantuannya. Tapi dia kasar dan mencoba memaksakan keyakinannya sendiri tentang apa yang terjadi padanya ... Dipenuhi hari di rumah sakit, ketika dia menghadapi paman Ning dan tuduhan Bibi Ning, matanya yang jernih penuh kesedihan, keras kepala menolak untuk tunduk pada kata-kata mereka ...... Dipenuhi hari ketika dia mengatakan kata-kata dan tuduhan yang melukai ...... Setelah insiden itu, dia segera berdiri di sisi Ning Xuelo, tidak pernah berpikir untuk mendengarkan penjelasannya. Bahkan ketika mereka putus dan dia ingin menikahi saudara perempuannya, bukannya melindunginya, dia selalu melakukan hal-hal untuk menyakitinya. Ning Xuelo memilikinya, cinta orang tuanya, agensi yang mendukung, dan penggemar ... Tetapi dia telah dirugikan di seluruh dunia, dibebani dengan pelecehan, dan menanggung keluhan dan tuduhan orang lain. Pada akhirnya, orang yang benar-benar peduli padanya, dan tidak hanya mengaku berada dalam posisi keadilan yang munafik adalah orang asing yang sepenuhnya. Melalui jendela kaca, dia menyaksikan layar LED di luar pusat perbelanjaan. Ning Xi memiliki ekspresi serius. Dari kata demi kata, dia menjawab pertanyaan wartawan: “Saya ingin bekerja keras dan membantu bos menghasilkan lebih banyak uang, sebagai imbalan untuk membantu karir saya. Untuk membuktikan bahwa/itu dia tidak membuat pilihan yang salah. " Dia tahu bahwa/itu ini bukan jawaban formal, tapi satu dari hatinya. Dia memiliki temperamen, tetapi selama orang berbuat baik padanya, dia akan melakukan yang terbaik untuk membalasnya. Jantungnya berdegup kencang, dia hampir tidak bisa bernafas ... dia selalu berpikir bahwa/itu dia telah berubah, padahal sebenarnya, orang yang berubah itu adalah dia. Pikirannya terus berkeliaran kembali ke kenangan hari itu melalui jendela bangsal, mengawasinya sendirian di halaman ... Memikirkan bahwa/itu punggung yang tipis dan tanpa harapan ...... hatinya terasa seperti ditikam pisau ... ……… Pada malam hari di bar VIVI. Ini adalah bar yang sangat kecil, di lokasi terpencil tetapi cukup bergaya. Terkenal dalam bisnis hiburan, dan karena privasi mereka sangat baik, banyak orang datang untuk bersantai di tempat ini. Ning Xi telah duduk di stan ketika Jiang Muye tiba. Dia duduk bersila di atas sofa, dan meja kopi memiliki beberapa botol kosong. Ning Xi melepas topeng dan kacamata hitamnya. "Hei Hei, kamu tidak menungguku dan mulai minum sendiri?" Jiang Muye berteriak. “Bukankah kamu berhenti minum? Saya juga tidak ingin kamu minum! ” Ning Xi mengangkat bahu, “Baiklah, ketika saya melakukannya, Anda mulai minum. Apakah Anda sudah mengambilkan saya jus? ” “Kamu keledai! Pergi ambil jusmu sendiri dari bar! ”Jiang Muye membentak dan melotot padanya. Jadi Ning Xi membunyikan bel untuk memanggil pelayan. Seorang adik laki-laki tampan masuk dan bertanya sambil tersenyum, “Nona, kamu mau apa?” Ning Xi mengeluarkan tagihan besar dan memasukkannya ke sakunya, “Adik laki-laki, bantu kakak untuk membeli dua botol jus ya?” Pelayan itu membeku sejenak, pipinya memerah, lalu dia tertawa: "Saya melayani Anda." Di samping, Jiang Muye menatap begitu banyak bola matanya hampir keluar. "Ning Xi! Kamu harus berhenti! Apakah Anda tidak melihat bagaimana dia memandang Anda karena Anda menggodanya? Ning Xi dengan santai mengulurkan kakinya dan menendangnya, “Pikirkan urusanmu sendiri. Saya hanya menggodanya. Ini bukan apa-apa. Pikiran kotormu hanya melihat apa yang kotor. J iang Muye menepuk celananya, beberapa kotoran terlepas. "Jangan Anda berbicara dengan saya tentang sesuatu yang dilakukan orang lain. Itu bukan intinya!" "Bukankah Anda yang memulainya terlebih dahulu?" Jawab Ning, lalu bersandar di sofa dan menghela nafas. Setelah hari yang panjang, tidak mungkin lagi untuk menutupi rasa lelahnya dan itu terlihat di wajahnya.

BOOKMARK