Tambah Bookmark

217

Hidden Marriage - Chapter 217: It Could Be Worse (unedited)

Di ujung telepon yang lain, ada keheningan panjang, tiba-tiba menutup telepon. Benar-benar ingin tahu apa ekspresi wajah Ning Xuelo ketika dia mendengar kalimat yang menyebabkannya panik dan menutup telepon. "Ha! XiXi Kecil, kamu terlalu buruk! Wanita itu mungkin ketakutan karena dirimu! ”Lu Jingli berkata, wajahnya penuh kekaguman. “Kamu pikir ini buruk? Anda belum melihat apa pun! Hari ini, saya akan menunjukkan sesuatu yang buruk! '' Bibir Ning Xi menghubungkannya dengan senyum. Beberapa klik dari ponselnya nanti, telepon memutar percakapan pembicaraannya dengan Ning Xuelo. Ya, dia sedang merekam. Awalnya, dia benar-benar akan memanggil Ning Xuelo di depan Su Yan dan nyalakan speaker untuk Su Yan untuk mendengarkan. Sayangnya, karena Little Treasure dia harus mengubah rencananya. Untungnya, hasil akhirnya sama. Sekarang, Ning Xi hanya akan mengedit rekaman sedikit, dan kemudian mengirimkannya ke Su Yan di masa lalu. Dia lalu menghela nafas dengan menyesal, “Sayangnya, langkah ini hanya bisa digunakan satu kali. Kemudian, ketika Ning Xuelo berbicara kepada saya, dia pasti akan berhati-hati. Tetapi sekali saja sudah cukup ” Dan karena dia gagal mengenali warna sejati Ning Xuelo, hari ini di dalam hati Su Yan dia akan menanam benih ketidakpercayaan. Yang harus dia lakukan hanyalah menunggu dan melihat, dan akhirnya mereka akan saling bertemu seperti anjing. Anjing …… Lu Jingli menggigil ketakutan…. ”XiXi Kecil, jika aku pernah membuatmu marah, tolong beri tahu aku secara langsung. Saya bahkan akan membiarkan Anda memukul saya dengan santai! Tapi balas dendammu, ah! Saya sangat takut……" Ning Xi tertawa ringan, "Yakinlah, demi saudaramu, aku tidak akan merencanakan melawanmu." Ketika Lu Jingli mendengar ini, matanya berbinar, “Apakah wajah kakakku begitu besar?” Ning Xi menatapnya, “Omong kosong, dia BOSSku! Dermawan saya! Saya tidak bisa berbuat banyak melawannya! ” Mendengar jawabannya, Lu Ting Xiao menutup matanya. ekspresinya gelap. Meskipun dia sangat berhati-hati, masih jelas bahwa/itu sikapnya telah berubah setelah kembali malam ini. Dia memilih Lu Jingli untuk menemaninya ke rumah sakit, kemudian dengan sengaja mendekati Su Yan dan kemudian dalam upaya untuk memperdalam pengecualiannya, secara tidak sengaja mengingatkannya tentang posisinya dengan dia ...... Dengan cara yang sama seperti Anda merebus seekor katak, mulailah dengan air hangat dan perlahan panaskan dengan cara yang sama dengan cara Ning Xi mencoba untuk memodifikasi persepsinya tentang dirinya dan menjauhkan diri. Tidak diragukan lagi dia adalah murid yang sangat baik. Sayangnya, ia berada dalam kepompong, terjebak dalam sangkar yang dibuatnya sendiri. Dia tahu apa yang dia coba lakukan, tetapi dia tidak berdaya untuk menghentikannya. Larut malam. Ning Xi berbaring di tempat tidur, menghitung semua domba, dan masih tidak sedikitpun mengantuk. Jadi, dia mengangkat telepon untuk membuka WeChat. Setelah melihat-lihat posting di grup teman untuk sementara waktu, dia kemudian mengirimkan sederetan kata-kata: [Saya bisa mentoleransi kegelapan, jika saya tidak melihat matahari. Tapi sekarang, matahari membuatku kesepian, bersinar semakin pudar.] Kalimat ini oleh penyair kon***inson adalah bagian dari sebuah puisi. Dia tidak tahu mengapa, tetapi memikirkannya, itu sangat konsisten dengan keadaan pikirannya ...... Tanggapan pertama ke posnya adalah ... Lu Jing Li ...... Lu Jingli: [Menangis, semua hal pulih, kehangatan musim semi, dan juga hewan ... ... ah Hah !! Saya mencium aroma cinta!] ((Idk Jingli wtf?) Mulut Ning Xi berkedut. Lu Jingli, pria ini bergerak terlalu cepat. Kenapa dia bangun di tengah malam? Apakah dia tidak tidur? Kebetulan, Jiang Muye juga bangun terlambat jadi dia berkomentar juga. Jiang Muye: [Kamu pasti jatuh keras dan kehilangan beberapa gigi! ] Ning Xi sedang mempersiapkan untuk mencekik Jiang Muye dengan beberapa kata, ketika tiba-tiba dia mendengar pintu kamarnya sendiri "berdecit" saat didorong terbuka ...

BOOKMARK