Tambah Bookmark

224

Hidden Marriage - Chapter 224: Avoiding Ones’ Enemy (unedited)

“Nyonya Xi, apakah kamu tidak mau menunggu tuan muda pulang kerja dan pergi denganmu?” Pengurus rumah tua itu bertanya. Dia akhirnya tidak tahan, dan sementara menjadi mak comblang. Ning Xi menggaruk kepalanya, “Lupakan, dia sangat sibuk! Kami akan pergi sendiri. Sekarang bukan waktunya dia pergi mencari Lu Ting Xiao, bagaimana dia juga bisa menunggunya untuk kembali bekerja …… “Baiklah, biarkan pengawal mengikuti Anda. Pada akun tuan muda, keamanan tuan kecil tidak bisa ceroboh. ”Kata pengurus rumah tua tua itu, menunjuk ke tiga pengawal dengan kacamata hitam. Ini adalah permintaan yang masuk akal. Ning Xi hanya bisa setuju. Jadi sekarang dia tidak perlu menemukan Jiang Muye sebagai pengemudi ... Mengapa dia merasa bahwa/itu Lu Ting Xiao sengaja mengatur ini? Hari ini, Ning Xi berencana pergi dengan Little Treasure untuk membelikannya mainan dan pakaian. Tentu saja, karena dia belum mulai bekerja, dia belum dibayar. Tidak ada pilihan selain membawa kartu Lu Ting Xiao. Ketika berbelanja, ia tanpa sengaja menemukan sebuah toko yang baru dibuka yang memiliki pakaian anak-anak yang sangat lucu. Dia segera masuk ke mode membeli segalanya. “Sayang sayang, set ini juga terlihat bagus. Cobalah dengan cepat! " Little Treasure mengangguk, dan dengan patuh pergi ke ruang ganti. Ning Xi berada di luar ruang ganti, melewati pakaian kecil ketika tiba-tiba, dia melihat dua sosok familiar memasuki toko. Ning Xuelo memegang tangan Su Yan, dan keduanya berbicara satu sama lain. Ning Xuelo: “Bulan depan adalah hari ulang tahun putra Fang Lin, bukan? Kami harus membeli beberapa pakaian sebagai hadiah. ” "Ya" Su Yan menjawab, ekspresinya mengatakan dia tidak tahu siapa putra Fang Lin “Putra Fang Lin, kamu tidak ingat dia? Dia putih dan gemuk dan sangat imut. Yan saudara, jika kita memiliki seorang putra, apakah dia juga akan lucu? '' Ning Xuelo memintanya dengan malu-malu "Mungkin" Su Yan menjawab dengan acuh tak acuh, menandakan ketidaktertarikannya. Wajah Ning Xuelo jatuh, “Saudara Yan, apakah kamu masih marah padaku? Saya telah membuat permintaan maaf publik tentang microblog, dan Anda secara pribadi mendengar Cui Caijing menjelaskannya. Untuk panggilan telepon, saya melakukannya karena Anda tiba-tiba mengabaikan saya. Saya minum sedikit anggur, hati saya benar-benar cemas jadi saya mengatakan banyak kata yang tidak saya maksud …… Saya menyesalinya sampai saya bisa mati …… ”(tolonglah mati) "Ning Xi ......" Ning Xuelo menjelaskan, lalu keluar dari mulut Su Yan datang nama Ning Xi. Mengikuti garis pandangnya, dia melihat bahwa/itu Ning Xi berdiri di dekat deretan gantungan di seberang mereka. Ning Xuelo: "Adikku ......" Mata Ning Xuelo segera menjadi basah dan segera bergegas menuju Ning Xi mengambil tangannya, “Adikku, aku akhirnya bisa melihatmu! Saya telah mencoba meminta maaf kepada Anda, tetapi belakangan ini Anda telah mengabaikan saya dan tidak menerima panggilan telepon saya. Saya tidak tahu di mana Anda tinggal ... ketika Anda bertanya kepada saya sebelumnya, saya mengatakan saya tidak percaya, tetapi saya tahu itu salah paham. Tidak mungkin Anda bisa melakukan hal semacam itu! Sekarang kebenarannya sudah keluar, meskipun ada kerusakan pada Anda, saya juga korban. Sungguh, karena saya, Anda terluka dan saya minta maaf! Sangat menyesal! Kamu bisa memarahiku atau memukulku selama kamu memaafkanku! ”(Suara Mortal Kombat: Akhiri dia!) Kata-kata Ning Xuelo dapat digambarkan sebagai halus dan tulus, membuatnya terdengar seperti Ning Xi adalah pengganggu yang tidak masuk akal baginya. Di masa lalu, Ning Xi tidak tajam dalam perang verbal. Dia melirik Su Yan, mengarahkan pandangan lelah dan tak berdaya ke arahnya.

BOOKMARK