Tambah Bookmark

272

Hidden Marriage - Chapter 272: It’s Over

Penerjemah: Editor Penerjemah Tak BerujungFredable: Terjemahan Tanpa AkhirFantasi Ketika Lu Tingxiao kembali, Lu Jingli tahu itu sudah resmi berakhir. Langit sedang jatuh. Cara kakaknya terlihat lebih menakutkan daripada ketika dia pertama kali mengambil alih perusahaan bertahun-tahun yang lalu. Pada saat itu, ayah tiba-tiba jatuh sakit parah dan berada di ambang kematian beberapa kali. Semua orang mengincar posisi pewaris, begitu banyak sehingga beberapa bahkan mencoba memecah-belah saudara kandung, menyebabkan cukup banyak darah di antara kerajaan keluarga ... Lu Tingxiao pada waktu itu tidak memiliki emosi, melupakan semua makna kekeluargaan dan bahkan menggunakan cara-cara kasar untuk mengalahkan semua orang yang mencoba menyulut masalah dalam kekaisaran keluarga Lu ... Sekarang, Lu Tingxiao mirip dengan binatang buas yang baru saja terbangun dari tidurnya, terbuai dalam getaran pembunuhan. Lu Jingli awalnya ingin menghiburnya, tetapi Lu Tingxiao mengusir semua pelayan rumah dan kemudian mengunci diri sendirian di bungalow. Dia bahkan menginstruksikan bahwa/itu tidak seorang pun kecuali dirinya diizinkan masuk. Lu Jingli takut sesuatu akan terjadi padanya, takut dia bahkan mungkin meledakkan rumah, jadi dia menunggu dengan cemas di luar. Dia menunggu sepanjang malam. Namun, Lu Tingxiao masih belum keluar. Di atas itu, sesuatu yang lebih buruk telah terjadi ... Pagi-pagi, Pastor Lu secara pribadi memberinya panggilan dengan nada tidak senang untuk mampir ke rumah tua. Keluarga Tua Lu Keluarga. Di ruang tamu, Pastor Lu dan Ibu Lu sedang duduk di sofa dengan ekspresi kecewa. Alarm di otak Lu Jingli pergi dengan panik dan segera, dia bisa menebak apa yang salah. Memang, ada sesuatu yang salah besar. Pastor Lu mengangkat suaranya, "Bajingan, jelaskan padaku apa yang terjadi di sini!" Kertas dan foto A4 putih tersebar di seluruh lantai. Lu Jingli dengan singkat membaca semuanya, dan itu semua adalah foto-foto dan informasi pribadi Ning Xi. Identitas Ning Xi telah diketahui. Sigh, mengapa ini harus terjadi sekarang, sepanjang waktu ... Lady Luck benar-benar tidak ada di pihakku! Ekspresi Ibu Lu penuh dengan patah hati dan marah saat dia menatap putra bungsunya dan memarahi, "Jingli, kamu benar-benar telah mengecewakanku! Kamu dapat mengacaukan hal-hal lain, tetapi ini adalah pernikahan saudara laki-lakimu yang sedang kita bicarakan! Bagaimana mungkin kamu tidak mengerti implikasi ini dan membantunya menyembunyikan ini dari kami! " "Saya pikir itu adalah seseorang dari rumah tangga yang layak dari kelas dan status yang sesuai, tetapi ternyata dia hanya seorang gadis aktris kecil, dengan kehidupan pribadi yang sangat rumit! Bagaimana bisa seseorang seperti ini menjadi menantu keluarga Lu kami, dan menjadi ibu bagi cucuku ?! " Pastor Lu berteriak sambil membanting meja. Lu Jingli bergidik dan keringat dingin menetes ke wajahnya saat dia memikirkan bagaimana dia meninggalkan Little Treasure di bawah perawatan mereka. "Mantra apa yang dilemparkan wanita itu pada kakakmu? Fakta bahwa/itu dia bisa membiarkan Lu Tingxiao yang arogan menyukainya!" "Syukurlah kami memperhatikan ini lebih awal. Kalau tidak, kalian berdua hanya akan mengatakan kepada kami setelah semua yang dikatakan dan dilakukan, kan? Ini konyol!" ... Kedua orang tua terus dan terusir selama setidaknya setengah jam. Awalnya, Lu Jingli memang berusaha menjelaskan dirinya sendiri tetapi dia segera menyerah. Dia duduk di sofa dan mulai menghitung daun teh di cangkirnya saat mereka memakinya. Ibu Lu memberinya tatapan kematian dan berkata, "Kamu bocah kecil! Apakah kamu mendengarkan kami atau tidak?" Lu Jingli meletakkan cangkir tehnya dan berkedip dua kali sebelum bertanya, "Eh? Apakah kalian berdua sudah selesai berbicara? Bisakah kamu membiarkan anak kesayanganmu, yang telah dimarahi dengan kasar, memiliki suara sekarang?" Pastor Lu mendengus, "Baik! Bicaramu! Aku ingin tahu apa yang harus kau katakan untuk dirimu sendiri!"

BOOKMARK