Tambah Bookmark

471

Hidden Marriage - Chapter 471: Young Man, Ya Need A Few Shots?

Penerjemah: Editor Penerjemah Tak BerujungFredable: Terjemahan Tanpa AkhirFantasi "Ahahaha, aku pikir kalian adalah aunties!" "Kau makhluk rapuh seperti itu, rusak karena satu sentuhan!" Saat ejekan tokoh kartun itu berdering, kedua pembunuh itu tertegun sejenak tetapi mereka tetap sabar dan tidak bergerak. "Idiots, ini adalah tempat yang bahkan para dewa tidak berani melangkah masuk. Kau datang mencari kematianmu sendiri !!!" Suara tokoh kartun itu kadang-kadang laki-laki, kadang-kadang perempuan, kadang-kadang mellow dan kadang-kadang keras, dan kadang-kadang akan melewati dengan jelas. "Dengan hanya 998 dolar, aku bisa membiarkan kalian merasa sangat baik sehingga kamu tidak bisa bernafas ..." "Itu aneh, aku merasa ingin menembak sesuatu." "Aku punya dua senjata, yang satu disebut 'menembak' ... satu disebut ... ah!" "Apa yang menetes itu?" Sosok itu terus menyemburkan penghinaan menjengkelkan dan Ning Xi tersenyum dari lantai dua. Meskipun dialognya berasal dari permainan, mendengarkan sosok itu sendiri terus terasa aneh, mmm ... sangat aneh ... Setelah tokoh kartun itu mengoceh selama beberapa menit, salah satu pembunuh tidak bisa mengatasinya lagi. Ramblings dari mainan itu terlalu menyebalkan dan membuat mereka tidak bisa fokus memikirkan strategi terbaik. Pria itu awalnya ingin memberi isyarat kepada orang lain tetapi karena rumah itu jatuh ke kegelapan total, terlepas dari sosok kartun yang memancarkan cahaya suram, mereka dibiarkan buta. "Sialan, aku tahu seharusnya aku membawa kacamata night vision-ku!" pria itu memarahi dirinya sendiri, memegang tangan kanannya dengan hati-hati untuk menembak sosok kartun itu. Bam! Sebuah pistol ditembakkan dan yang datang sesudahnya adalah tangisan menyakitkan dari pria itu. Dia bahkan tidak memiliki kesempatan untuk menarik pelatuknya. Tembakan itu datang dari lantai dua dan memukulnya dengan tepat di tangan kanannya. "Tangisan mereka, aneh sekali!" sosok kartun itu berlanjut. Di lantai dua, Ning Xi menemukan kacamata penglihatan malam. Dia harus mengakui bahwa/itu pemilik rumah itu memang dilengkapi dengan baik. Selain tidak memiliki senjata api yang lebih berat, semua yang lain sudah lengkap. Pada saat ini, orang yang terluka jatuh ke lantai dan setengah tubuhnya segera terbuka di tempat terbuka. Dengan kacamata night vision, dia tidak memiliki penghalang sama sekali. "Gaib adalah kekuatan paling mematikan!" Dengan narasi tokoh kartun itu, Ning Xi sekali lagi melepaskan tembakan dengan presisi sempurna. Dia segera memadamkan kehidupan pria yang telah merintih dan tangisannya tiba-tiba berhenti. "Dan kamu ... anak muda, ya perlu beberapa tembakan?" Kata-kata tokoh kartun itu mencapai telinga para pembunuh terakhir dan membuatnya kedinginan seolah kata-kata itu dimaksudkan hanya untuknya. "Oh, pisau besar saya sudah lama haus ..." Pembunuh terakhir memiliki tatapan jahat di matanya saat dia mengangkat pistol ke lantai dua dan menembak berkali-kali. Namun, tanpa kacamata night vision, dia hanya bisa menembak secara membabi buta. Ning Xi praktis tidak terancam olehnya. "Keterampilan menembak tidak buruk, tetapi jika kamu ingin memukulnya, kamu harus menunggu lain kali!" tokoh kartun itu mengejek. "Kamu mengingatkanku pada sapi perah keluarga terbaikku. Aku ingin memperkenalkan sapi itu padamu!" ... "Sialan lelucon sialan ini!" Pembunuh akhirnya membiarkan kemarahan dan ketakutan mendapatkan yang terbaik darinya dan dia kehilangan rasionalitasnya saat dia menembak ke arah lantai dua lagi. Kali ini, Ning Xi sudah siap. Saat sang pembunuh mencapai posisi untuk melakukan tembakan, Ning Xi memilih waktu yang tepat untuk menarik pelatuk dengan ketangkasan dan ketepatannya. "Seseorang yang setampan aku biasanya akan menjadi karakter utama di game lain!" Dialog terakhir dari tokoh kartun itu adalah panggilan gorden untuk pembunuh berpakaian hitam saat dia jatuh ke lantai dan mengambil nafas terakhirnya.

BOOKMARK