Tambah Bookmark

596

Hidden Marriage - Chapter 596: Nearly Point-Blank

Penerjemah: Editor Penerjemah Tak BerujungFredable: Terjemahan Tanpa AkhirFantasi Pastor Xi sedang berbicara, berkata, "Datanglah ke sini, Xiao Xi. Kau tidak mengerti Shiqing. Sementara dia terlihat lembut di luar, dia tidak akan berkompromi begitu dia memutuskan sesuatu. Dia benar-benar yang bersikeras. " "Dia benar, Xiao Xi. Jangan memaksakan diri terlalu keras, kami tidak menyalahkan kamu. Itu benar-benar bukan salahmu," ulang Ibu Xi, takut bahwa/itu Ning Xi menyalahkan dirinya sendiri. "Paman, Bibi, saya mengerti tapi saya tidak akan mundur sampai saya mencoba semua yang saya bisa. Biarkan saya memberikan satu lagi kesempatan!" ... Ekspresi Ning Xi berubah dengan cepat setelah dia mengakhiri panggilan. Mengetuknya dan membawanya kembali dengan paksa tidak akan menjadi solusi terbaik. Jika Xi Shiqing tidak akan berubah pikiran, dia akan pergi begitu saja setelah dia bangun. Apa yang harus dia lakukan? Pada saat yang sama, sebuah mobil hitam diparkir di bawah pohon besar di dekat kuil. Lu Tingxiao mengerutkan kening saat dia memeriksa waktu di teleponnya. "Apa yang membuatnya begitu lama?" Lu Jingli sudah tiba untuk menemui saudaranya. Lu Tingxiao keluar dari mobil untuk menyalakan sebatang rokok, tampak tidak sabar. Lu Jingli menggaruk kepalanya dan membuntut kakaknya. "Kita tidak bisa hanya duduk di sini dan menunggu. Haruskah kita masuk dan melihat apa yang terjadi?" "Aku tidak bisa." "Ugh, oke ... kamu bukan orang terbaik untuk pergi ... kamu mungkin membuatnya gila lagi ..." Lu Jingli bergumam. Dia kemudian berkata, "Aku akan pergi! Aku akan pergi dan memeriksa apa yang terjadi! Ini akan sangat mengerikan jika Xi menekan Xi Xi dan dia dipaksa untuk memberi tahu mereka apa yang sebenarnya terjadi semalam. Mereka bahkan mungkin memaksa dia mencoba dan bekerja sama dengan Xi Shiqing sebentar! " Inilah yang dipikirkan Lu Tingxiao. Dengan kepribadian Ning Xi, jika orang-orang dari keluarga Ning melunak padanya, dia pasti akan mencoba semua yang dia bisa untuk membawa Xi Shiqing kembali. "Bro, aku akan pergi sekarang, aku akan memberitahumu segera jika terjadi sesuatu! Aku akan menghentikan Kakak Ipar jika dia akan mencoba sesuatu yang berisiko!" Lu Jingli masuk saat Lu Tingxiao terdiam. Little Treasure menjulurkan kepala kecilnya keluar dari mobil dan mengangkat papan tulisannya: [Ayah, apakah ada yang bisa saya bantu?] Si kecil sebenarnya akan bekerja sama setelah apa yang terjadi semalam. Lu Tingxiao menatap putranya dengan tatapan penuh kasih. "Terima kasih, tetapi Anda tidak dapat membantu saya kali ini." Sanggul kecil itu menunduk kecewa. Ning Xi kembali ke ruangan sekali lagi. Setelah bertanya, Lu Jingli segera pergi ke ruang zen. Xi Shiqing melihat Ning Xi kembali tetapi dia tetap tanpa ekspresi seolah-olah dunianya hanya terdiri dari dia dan kitab tulisan suci yang dia pegang. Hanya ada Buddha di dalam hatinya dan dia sepenuhnya bertekad untuk naik ke arah makna Buddhisme yang sebenarnya. Ning Xi melangkah tepat di depannya dan merebut buku kitab sucinya dari tangannya. Seperti yang diharapkan, Xi Shiqing tidak marah dan tetap tenang dalam posisi duduknya. Ning Xi melemparkan buku itu dan mendekat pada Xi Shiqing dengan cepat, salah satu lututnya diposisikan di samping badannya, sebuah lengan yang melintas di atasnya dan wajahnya satu milimeter-dekat dengannya, hampir di titik ... Alis Xi Shiqing sedikit berkedut. Saat dia hendak mengatakan sesuatu, Ning Xi mencuri kesempatannya saat dia menekan bahunya dan menahannya, menggunakan tubuhnya untuk membungkusnya pada saat yang sama ...

BOOKMARK