Tambah Bookmark

675

Hidden Marriage - Chapter 675: What? My Brother Wants To Jump Into The River?

Penerjemah: Editor Penerjemah Tak BerujungFredable: Terjemahan Tanpa AkhirFantasi Di depan, untuk keselamatan mengemudikan mobil, sopir dengan sadar menekan tombol yang membelah pembagi untuk privasi mereka. Ning Xi membusungkan pipinya dan tampak marah. Dia pasti punya alasan untuk percaya bahwa/itu Lu Tingxiao dengan sengaja membalas dendam karena dia mengatakan bahwa/itu 90 persen adalah untuk Harta Karun ... Melihat ekspresi cewek cewek itu, tatapan Lu Tingxiao berubah menjadi pusaran dalam, tanpa dasar, menangkap jiwa seseorang ... Dia selalu tidak bisa membantu tetapi menatapnya dan ingin mendekatinya. Semua karena dia tidak merasa aman. Ketika mereka turun dari mobil, Lu Tingxiao mengantarnya ke pintu apartemennya. "Tetap di rumah untuk beristirahat dengan baik selama beberapa hari ke depan. Jangan berlarian," Lu mengingatkan Tingxiao dengan serius. Ning Xi mengangguk patuh. "Jelas, dengan kaki ini, meski aku ingin berlari, aku tidak bisa!" Lu Tingxiao menatapnya dengan curiga. Dia bertaruh bahwa/itu bahkan jika kedua kakinya ditembak, itu tidak akan menghentikannya bergerak aktif ... Ning Xi tahu bahwa/itu dia memiliki banyak catatan masa lalu yang buruk, jadi dia terbatuk ringan dan meyakinkan, "Memang benar, saya jamin bahwa/itu saya tidak akan berkeliaran! Ambil kata saya untuk itu!" Setelah berulang kali mengulanginya, Lu Tingxiao tidak punya pilihan selain mempercayainya. "Kalau begitu, aku akan pergi sekarang." "Eh? Pergi begitu cepat ?! Ini masih cukup awal, kenapa kamu tidak minum teh sebelum pergi?" Ning Xi bertanya. Dalam sekejap, ekspresi pria itu langsung menjadi berbahaya lagi. "Apakah kamu tahu kata-katamu itu menyiratkan seorang pria?" Ning Xi langsung bingung dan mulutnya bergetar. "Hei! Apa yang kamu pikirkan? Aku hanya mengundang kamu untuk datang untuk minum teh! Aku menyiratkan apa yang dikatakan kata-kata di permukaan! Aku tidak mengundangmu untuk melakukan yang lainnya! Lu Tingxiao, adalah kamu yang rusak sekarang? " Lu Tingxiao memeluk pinggangnya dan menciumnya dengan kasar seolah ingin menyampaikan semua emosinya yang terkubur melalui ciuman itu. "Terinfeksi olehmu." Ning Xi terdiam. Kesalahannya lagi ... Juga, mengapa sekarang bahwa/itu setiap kali dia dan iblis tidak berada di halaman yang sama, mereka akan mulai berciuman? Setelah dia meninggalkan Regal Riveria, Lu Tingxiao tidak segera pulang. Dia pergi ke tepi sungai sebagai gantinya. "Bos, kamu tidak pulang ...?" Cheng Feng ragu untuk bertanya. Dia sudah mendapatkan apa yang diinginkannya. Mengapa rasanya bos masih memiliki hal-hal yang membebani pikirannya? "Mmm." Di bawah angin dingin melintasi sungai, Lu Tingxiao menyalakan sebatang rokok dan tidak mengatakan apapun. Cheng Feng tidak ingin bertanya terlalu banyak, jadi dia pergi begitu saja. Lu Tingxiao jelas ingin sendiri untuk sementara waktu, yang bisa diketahui Cheng Feng. Jadi, Cheng Feng dan sopir masuk ke mobil dan pergi lebih dulu. Di tengah perjalanan, telepon sopir berdering. Itu Lu Jingli. "Halo, Tuan Kedua!" "Di mana saudaraku? Apakah kalian menjemputnya?" Lu Jingli terdengar agak canggung di ujung telepon yang lain. "Ya, kami sudah melakukannya. Tuan Kedua, apakah ada yang Anda butuhkan?" "Lalu, mengapa dia belum kembali?" Sepertinya Lu Jingli sudah menunggu di rumah. "Oh, Tuan belum pulang. Dia mengirim Nyonya Ning Xi pulang duluan lalu pergi ke tepi sungai sendirian," jawab sopir dengan jujur. "Apa? Saudaraku ingin melompat ke sungai!" teriak Lu Jingli sebelum sopir bisa melanjutkan, kemudian telepon mati. Gendang telinga sopirnya terguncang oleh teriakan dan dia tercengang. "Aku ... kapan aku bilang Tuan ingin melompat ke sungai? Aku tidak, kan? Aku baru saja bilang dia pergi ke tepi sungai!" Bagaimana Guru Kedua mendengar apa yang dia pikir dia lakukan? Bagaimana bisa dia salah paham seperti itu? Mulut Cheng Feng berkedut geli. "Proses berpikir Guru Kedua agak luar biasa."

BOOKMARK