Tambah Bookmark

760

Hidden Marriage - Chapter 760: Okay, My King! You Win This Time!

Penerjemah: Editor Penerjemah Tak BerujungFredable: Terjemahan Tanpa AkhirFantasi Setelah mereka meninggalkan arena tembak, Lu Tingxiao membawa Ning Xi ke ruang terbuka tertutup salju putih. Mmm ... setelah terganggu begitu lama, mereka akhirnya bisa kembali ke kepompong mereka berdua. Tidak jauh, ada sebuah rumah kecil dengan kubah kaca dan di belakang rumah itu ada hutan pepohonan pinus. Di samping rumah itu ada jalan kecil dengan Alaskan Malamute yang menggemaskan menyeret giring sepanjang ... Ning Xi kagum pada pemandangan di depannya setelah mereka turun dari mobil. "Wow, cantik sekali di sini! Hampir seperti dunia dongeng!" "Aku akan membawamu ke dunia dongeng seperti dunia saat kita mendapat kesempatan." Resor di sini hanyalah tiruan dari igloo di Finlandia. Salju mulai turun, jadi Lu Tingxiao menggunakan selimut tebal untuk membungkusnya, lalu menggendongnya dan berjalan menuju rumah kecil. Setelah dia membuka pintu, Lu Tingxiao meletakkannya dengan hati-hati. Rumah itu ditutupi karpet beludru putih yang besar dan hangat dan di seberangnya ada perapian menyala, memancarkan udara hangat. Di atas permadani di seberang perapian ada meja kopi dengan makanan panas dan lezat, seperti salad kepiting dengan saus kacang, banana lemon tart, pancake keju Meksiko, keju Camembert, daging sapi panggang dengan pengurangan buah pir, gulungan kertas nasi salmon Vietnam .. .setiap inci meja diisi. Ning Xi kelaparan setelah seharian bersenang-senang. Saat nafsu makannya dipenuhi oleh aroma yang sangat lezat, Lu Tingxiao tiba-tiba mengeluarkan buket mawar merah dalam bungkus cokelat antik domba untuk diberikan padanya. "Untukmu." Ning Xi berkedip dan menerimanya, merasa sangat tersanjung. Dia membungkuk untuk menciumnya dan disambut dengan aroma yang sejuk dan segar. Seolah-olah buket mawar baru saja dipotong dari cabangnya. Kelopak-kelopak itu masih memiliki tetesan embun yang gemetar di atasnya dan mereka tampak penuh gairah dan kehidupan. Ning Xi secara acak memikirkan makna di balik mawar merah. Mmm ... Saya pikir mawar merah melambangkan cinta kasih ... Lu Tingxiao diam-diam memperhatikan gadis yang memeluk buket mawar di dadanya, wajahnya bahkan lebih menawan daripada bunga. "Apakah kamu menyukainya?" Ning Xi mengangguk dan tanpa sadar menatap kubah kaca di atasnya. Di dalamnya hangat, namun mereka bisa menyaksikan badai salju di luar. "Aku suka, romantis sekali! Kenapa semuanya begitu megah hari ini?" Dia sedikit tercengang! "Hari ini adalah hari kelima dari hubungan kami," jawab Lu Tingxiao. Waktu benar-benar berlalu. Dalam sekejap mata, itu sudah hanya dua hari dari waktu satu minggu. "Uhh, bagaimana dengan hari kelima? Apakah ada arti khusus?" Ning Xi tidak benar-benar memahami proses pemikiran iblis. Bukankah orang biasanya memperingati 100 hari, satu tahun, tiga tahun, dan seterusnya? Apa arti dari hari kelima? Lu Tingxiao menjawab, "Bagi saya, setiap hari mengetahui Anda istimewa." Ning Xi terdiam. Oke, rajaku! Kau menang kali ini! Semua makanan enak yang disiapkan iblis sangat baik. Ning Xi menyentuh perut bundarnya dengan sadar. Dia tidak tahu malu makan banyak! Setelah makan, Ning Xi memeluk selimut di samping perapian sambil dengan malas meringkuk dalam pelukan Lu Tingxiao. Saat dia mengingat kembali hal-hal yang terjadi pada hari itu, dia tidak bisa tidak berseru, "Lu Tingxiao, aku tiba-tiba menyadari aku memiliki banyak rival romantis! Zhuang Keer baru saja pergi dan sekarang ada lagi, Guan Ziyao ..." Lu Tingxiao menatapnya dengan jelas dan berkata, "Lebih banyak saingan daripada aku?" Tiga kata ini, betapa kejamnya dia! "Apa !? Omong kosong! Bagaimana kamu memiliki banyak rival romantis ?!" Ning Xi membantah keras. "Apakah kamu ingin aku menghitungnya untukmu?" Hal yang paling menakutkan adalah dia tidak hanya harus waspada terhadap pria;dia harus mewaspadai wanita juga. "Batuk, tidak perlu untuk itu ..." Oke, oke! Dia tidak akan berani mengeluh bahwa/itu dia memiliki banyak rival romantis lagi!

BOOKMARK