Tambah Bookmark

1030

Hidden Marriage - Chapter 1030: Don“t Be Sad, I“ll Let You Stroke Me!

"Tentu saja." Song Jin mengangguk. Ning Xi berjongkok untuk melihat Little Treasure dan bertanya, "Little Treasure, apakah Anda mau belajar cara menggambar dari Song Kakek?" Little Treasure mengusap-usap kelinci berbulu di lengannya dan berkedip, menatap Ayah, Mommy, dan kemudian kakek ... Akhirnya, di bawah tatapan gugup Song Jin, Little Treasure akhirnya mengangguk. Begitu ia mengangguk, Song Jin begitu emosional hingga hampir berteriak, "Hebat! Hebat! Hebat ... kau akan menjadi murid satu-satunya Song Jin! Sebagai Tuanmu, aku pasti akan meneruskan semua teknik melukisku dari ini. seumur hidup milikku untukmu! " Kemudian, di bawah arahan Mommy, Little Treasure mengikuti langkah-langkah formal menjadi magang dari grandmaster seni dan dengan patuh melayani teh Song Jin, membuat semuanya resmi. Setelah upacara selesai, Lu Tingxiao memikirkan sesuatu sebelum bertanya, "Tapi ada satu masalah. Elder, kamu tinggal terlalu jauh ..." "Itu bukan masalah, aku benar-benar bisa mencabut nyawaku untuk muridku yang patuh, aku akan pindah ke mana pun kamu tinggal!" Song Jin berkata secara spontan. Semakin dia melihat Little Treasure, semakin dia menyukainya. Teknik dan keterampilan artistiknya membutuhkan banyak bakat dan kecerdasan. Meskipun dia sudah berhenti berharap menemukan pengganti yang bisa memenuhi persyaratannya, Lord sangat baik padanya dan menuntunnya di jalan takdir untuk bertemu anak lelaki ini. Ning Xi tidak tahu harus berkata apa kepada Song Jin. Dia telah melakukan perjalanan darat dan air untuk bertemu grandmaster ini. Sebaliknya, itu adalah roti kecil yang Elder Song bersedia pergi sejauh kunjungan untuk mengajar. Bayi saya yang luar biasa! Karena sudah larut dan itu mengalir keluar, Song Jin membiarkan mereka menginap semalam karena suasana hatinya juga sangat baik. Lu Jingli dan Jiang Muye tinggal di satu ruangan, sementara Ning Xi, Lu Tingxiao, dan roti kecil itu tinggal di kamar lain. Sebelumnya, Lu Tingxiao telah melihat kelinci itu dalam pelukan putranya. Sekarang, dia berbalik ke Ning Xi dan bertanya, "Dari mana si kelinci itu berasal?" Ning Xi menjawab dengan senang, "Aku menangkapnya! Aku ingin memanggangnya untuk dimakan tapi Little Treasure menyukainya, jadi aku membiarkannya bermain dengan itu! Bukankah itu lucu? Ini berbulu! Dan lembut!" "Memang lucu." Lu Tingxiao mengulurkan telapak tangannya yang lebar dan mengusap-usap telinga kelinci itu. Ketika Little Treasure melihat itu, dia segera membawa kelinci itu ke sisi Mommy. Milik saya, tidak menyentuh. Lu Tingxiao terdiam. Melihat ekspresi Lu Tingxiao yang kempes, Ning Xi tertawa dan mencelupkan kepalanya ke arahnya. "Jangan sedih, aku akan membiarkanmu menghajarku!" Sanggul kecil itu gelisah karena ini. Dia dengan cepat mendorong kelinci itu kembali ke Lu Tingxiao. Ayah, Anda hanya harus membelai kelinci itu! "Hahahaha ..." Ning Xi menahan perutnya dan tertawa keras. Dia melihat putranya sendiri dan tanpa daya menghela nafas. Meskipun ayah dan anak keduanya berada di halaman yang sama, mereka masih berjuang untuk dikagumi. "Ah, ini hebat! Terlepas dari bayi kami yang memiliki guru seni bela diri, dia sekarang memiliki guru menggambar. Dia benar-benar master pena dan pedang!" Ning Xi berkata dengan gembira. "Ning Xi." Lu Tingxiao tiba-tiba memanggilnya dengan serius, menyebabkan kebingungan Ning Xi. "Apa?" "Terima kasih." "Kenapa kamu tiba-tiba berterima kasih padaku?" "Terima kasih telah bersikap baik pada Little Treasure." Ning Xi menepuk kepala si bun kecil dengan tatapan penuh kasih. "Bukankah seharusnya diberikan bahwa/itu aku baik kepada putraku? Benar, roti kecil?" Little Treasure mengangguk. Saat malam tiba, hujan terus deras di jendela dan udara dipenuhi dengan bau tanah segar. Harta Karun sedikit demi sedikit jatuh tertidur dan tertidur lelap ...

BOOKMARK