Tambah Bookmark

1310

Hidden Marriage - Chapter 1310: That Woman Must Be Blind

Penerjemah: Editor Penerjemah Tak BerujungFredable: Terjemahan Tanpa AkhirFantasi Kerumunan orang secara tidak sengaja memblokir pintu masuk, sehingga Ning Xi tidak dapat menemukan kesempatan untuk pergi. Dia hanya bisa menemukan sudut untuk sementara duduk dan menunggu dia pergi. Berdasarkan pemahamannya tentang dia, dia mungkin tidak akan lama bertahan. Namun, kali ini, pria itu pasti ingin melawannya atau sesuatu karena dia sepertinya tidak memiliki niat untuk pergi. "CEO Yun, kamu benar-benar muda dan menjanjikan, sudah berhasil di usia muda. Ini benar-benar mengagumkan! Aku bertanya-tanya bisnis apa yang sebelumnya kamu lakukan di luar negeri?" Sampai-sampai dia bisa mengumpulkan kekayaan sebesar itu ... Banyak yang lainnya juga sangat ingin tahu tentang hal ini. Mereka semua curiga bahwa/itu dia mungkin adalah anggota dari klan besar yang sudah lama berdiri di luar negeri. Jari-jari panjang pria berambut putih itu dengan lembut menyerempet gelas anggur merah darahnya dan dia berkata dengan tidak terburu-buru, "Senjata." Ada keheningan setelah itu. Lalu, muncul gelombang tawa kering. "Hahahaha ... CEO Yun, kamu punya selera humor yang bagus!" "Tepat! CEO Yun, kamu terlalu lucu!" ... "CEO Yun, apakah kamu sudah punya pacar?" Jelas, pertanyaan ini ada di kepala semua CEO dengan anak perempuan. Pria berambut putih itu tampak memandang ke kejauhan tak jelas, lalu dia berkata, "Ya, tapi aku sudah dibuang." Sisanya terbatuk karena terkejut. "CEO Yun, kamu bercanda lagi! Bagaimana mungkin ada wanita yang mencampakkanmu?" "Tepat! Wanita itu pasti buta!" ... Tidak terlalu jauh, Ning Xi yang "buta" tidak bisa berkata-kata. "Anda benar-benar murah hati karena telah kembali ke negara untuk berinvestasi dan mendukung perkembangan infrastruktur negara. Saya bertanya-tanya industri mana yang Anda minati?" Seseorang bertanya. Yun Shen menjawab, "Itu tergantung pada suasana hatiku." Semua orang berkata-kata. Astaga! Tidak bisakah mereka melakukan percakapan yang menyenangkan !? Bahkan jika mereka kesal, mereka harus melanjutkan percakapan. Baik, Anda punya uang, Anda punya logika, Anda membuat semua keputusan ... ... Ning Xi menyaksikan bagaimana setiap pertanyaan yang diajukan ke Yun Shen menerima tanggapan dingin, namun kerumunan itu masih bertekad untuk melanjutkan percakapan canggung. Ning Xi mengagumi kegigihan psikologis mereka. Dia terus menunggu, namun Yun Shen tidak akan pergi, dan masalah datang sebagai gantinya ... Dia sedang duduk di sudut dan mempertahankan sikap rendah ketika bau alkohol yang kuat menyelimuti dirinya. Seorang pria mabuk berusia empat puluhan telah terhuyung-huyung di hadapannya dengan bir di tangannya, bergumam, "Kau ... kau Ning Xi?" "Ada komentar, Tuan?" Ning Xi mengerutkan kening. "Berapa ... berapa?" Pria itu bertanya. "Apa?" Ning Xi menyipitkan mata. "Aku bertanya padamu! Berapa semalam ?!" Mulut bir itu mengeluarkan bau alkohol ketika dia bertanya dengan tidak sabar. Pria itu cukup keras dan dia secara bertahap mengumpulkan perhatian dari mereka yang bersama Yun Shen. "Maaf, tuan, kamu mabuk." Ning Xi tidak ingin menarik perhatian, jadi dia mencoba yang terbaik untuk bersabar dan mengusirnya. "Hentikan omong kosongku. Aku bertanya padamu berapa banyak! Hehe, mereka semua bilang kau sangat sombong. Aku ingin melihat betapa sulitnya tidur denganmu ..." Pria bertanduk bir itu mulai berkata hal-hal buruk. Salah satu manajer hotel memperhatikan keributan itu dan dia dengan cepat berjalan untuk memuluskan segalanya, tetapi orang itu mungkin terlalu banyak minum dan bermulut kotor sambil mengabaikannya. Semua yang hadir dalam acara itu adalah tamu-tamu penting. Dengan demikian, manajer tidak berani menyinggung siapa pun. Suasana seketika jatuh ke jalan buntu ...

BOOKMARK