Tambah Bookmark

1386

Hidden Marriage - Chapter 1386: Security Camera Footage

Penerjemah: Editor Penerjemah Tak BerujungFredable: Terjemahan Tanpa AkhirFantasi Di Rumah Sakit Ren Ai, ketika Mo Lingtian sampai, Ning Tianxin sedang didorong keluar dari ruang operasi. Bibir gadis itu kering dan wajahnya pucat pasi. Kulitnya pucat sampai ke titik yang tampak seperti kertas tipis dan transparan. "Dokter, bagaimana kabar sepupu saya?" Ning Xi naik untuk bertanya. Ada banyak keringat di dahi dokter. Dia tampak lelah dan menghela nafas, "Untungnya, dia tiba di sini tepat waktu. Kami berhasil menyelamatkan rahimnya, tapi ..." Dokter itu terdengar seperti sedang memberi ceramah. "Bukankah dokternya mengatakan padanya bahwa/itu melakukan aborsi akan benar-benar menyakiti tubuhnya, dan bahkan mungkin menyebabkan dia tidak dapat hamil lagi? Dan dia bahkan pergi ke klinik yang tidak sah untuk melakukan aborsi! Saya khawatir dia akan menang" t bisa hamil di masa depan. " "Salahku ... Ini semua salah kita ... Jika kita tidak menghentikannya melakukan aborsi di rumah sakit, dia tidak akan dipaksa pergi ke klinik yang tidak sah." Kang Shuhui menangis ketika melihat gadis di tempat tidur. Mo Lingtian berdiri di dekatnya, dia menatap gadis pucat itu dengan tatapan kosong. Ning Xi melihat Mo Lingtian. Tanpa mempertimbangkan bahwa/itu Mo Jianzhang dan Kang Shuhui ada di sana, dia ingin pergi kepadanya, tetapi Lu Tingxiao menghentikannya. "Hei, pergi dan jadilah sepupumu. Biarkan aku menangani ini, oke?" Ning Xi memandang Ning Tianxin. Dia menurut dan pergi untuk menjaganya. Kang Shuhui dan Mo Jianzhang bahkan tidak melihat Mo Lingtian. Mereka dengan hati-hati mengikuti Ning Tianxin ke dalam ruangan. Hanya Lu Tingxiao dan Mo Lingtian yang tersisa di koridor. Lu Tingxiao pergi ke Mo Lingtian, tidak mengatakan apapun. Dia mengklik video di ponselnya dan menyerahkannya pada Mo Lingtian. Mo Lingtian menatap kosong padanya, lalu mengambil teleponnya. Lu Tingxiao menepuk bahunya lalu masuk ke ruangan. Mo Lingtian tampak seperti jiwanya meninggalkannya. Dia memegang telepon di tangannya dan duduk di bangku di dekatnya. Video itu sepertinya merupakan rekaman kamera keamanan. Dalam video itu, tampak seperti klinik kecil. Tiba-tiba, ekspresi Mo Lingtian berubah. Seperti yang diharapkan, Ning Tianxin muncul. Mo Lingtian menegakkan punggungnya dan menatap gadis yang kesepian itu. Ning Tianxin tampak bingung. Dia masuk sendirian, bertanya pada perawat beberapa pertanyaan, dibayar, melakukan pemeriksaan, dan menunggu di bangku. Gadis itu terlihat tenang sepanjang waktu. Sampai ... Sampai dokter memberitahunya itu sepuluh menit lagi sebelum operasi ... Gadis itu memegang gambar sonogram, dan dia rusak. Dari pandangannya, dia hanya bisa melihat gadis dengan kepala tertunduk dan seluruh tubuhnya bergetar. Dia tidak bersuara, tapi jantungnya seperti diperas oleh kepalan logam. Itu mencekik. Dalam video itu, terdengar suara gadis yang menangis ... "Baby ... aku minta maaf ... aku minta maaf ... "Maaf ... Ibu tidak bisa menjagamu ... "Maaf ... Ibu mencintaimu ..." ... "Ning Tianxin, kamu bisa datang untuk operasi sekarang!" Dokter mengumumkan kepadanya di video. Gadis itu mendongak. Ada ketakutan dan air mata di wajahnya. Saat berikutnya, dia dengan cepat mengeluarkan ponselnya dan mengetiknya. Dia mengirim pesan kepada seseorang dan tampak seperti dia meminta bantuan. Namun demikian, pada akhirnya, ekspresinya mengeras. Dia menghapus pesan panjang yang baru saja dia ketik. Mo Lingtian membuka kunci ponselnya dan melihat pesan terakhir yang dikirimkan gadis itu kepadanya. "Lingtian". Dua kata sepi. Dia melihat pesan yang belum selesai, lalu mengepalkan tinjunya dengan erat dan menangis tak terkendali.

BOOKMARK