Tambah Bookmark

1571

Hidden Marriage - Chapter 1571: Blow It, I“ll Be There

Larut malam, di KFC. Ketika kedua pramusaji perempuan itu menyaksikan tumpukan tulang di depan Han Xiao meningkat, kegemaran mereka berubah dari kegelisahan melihat seorang pria tampan larut malam ke tatapan ngeri melihat hantu larut malam ... Seorang pria yang misterius, unik, tampan, dan berambut panjang secara tak terduga adalah seorang pelahap! Meskipun Ning Xi sudah siap secara mental untuk nafsu makan Han Xiao, dia masih menatapnya dengan takjub dari balik bayangannya. "Tuan, tadi ... Apakah kamu kebetulan lewat?" Ning Xi diperiksa. Han Xiao menghabiskan drumstick dalam dua gigitan sebelum menjawab, "Tidak, aku datang untuk mencarimu." Ning Xi terdiam. Dia melompat ke kap mobilnya di tengah jalan mati di malam hari untuk mencarinya. Dia benar-benar merasa rendah hati, haha! Pada saat ini, di meja diagonal berlawanan mereka, otot-otot di seluruh tubuh Shi Xiao tegang. Dia tampak seolah-olah menghadapi musuh bebuyutan saat dia menatap ke arah Ning Xi dan Han Xiao. Ini adalah rasa takut yang datang dari naluri bertahan hidup bertemu lawan yang kuat. Sampai saat ini, Shi Xiao masih putus dari mengingat adegan tadi. Astaga! Mengapa orang-orang di sekitar Lady Boss menjadi lebih menakutkan daripada yang lain ?! Dia benar-benar merasa bahwa/itu dialah yang paling membutuhkan perlindungan! Nyonya Boss, apa kau yakin orang ini aman? Apakah kita perlu kembali bangkit sekarang? "Aku ingin tahu ... Apa yang tuan itu cari aku?" Ning Xi dengan bersemangat memerintahkan satu ember keluarga diatur lagi, lalu bertanya. Han Xiao menyapu seluruh ember keluarga yang bersih, lalu akhirnya menemukan waktu untuk mengambil sesuatu sebelum dengan santai melemparkannya ke arahnya. Ning Xi cepat menangkapnya. Han Xiao telah melemparkan sesuatu padanya diukir dengan pola yang tidak diketahui. Itu adalah liontin berbentuk peluit yang tergantung pada tali merah. Ning Xi terus meraba-raba peluit, namun dia masih tidak tahu apa itu. "Tuan, ada apa ini? Mengapa Anda memberikan ini kepada saya?" "Bagimu untuk tetap hidup," kata Han Xiao. "Ah?" Ning Xi sedikit bingung. Dia tidak mengerti apa maksudnya. Han Xiao menjelaskan, "Tiup dan aku akan ada di sana." "Huh? Batuk, batuk ..." Ning Xi hampir tersedak air liurnya sendiri. "Ya, Tuan, ada sesuatu yang tampaknya tidak benar. Seberapa keras peluit itu? Kecuali Anda hanya berada di dekatnya, Anda tidak akan bisa mendengarnya dan bergegas, kan?" "Aku akan ke sana," Han Xiao mengulanginya. Bahkan, dia mulai terlihat agak kecewa dengan keraguan Ning Xi. Setelah Ning Xi melihat cemberutnya, dia tidak berani mengatakan lebih banyak, jadi dia cepat mengangguk. "Oke, oke, oke! Aku akan menerima ini kalau begitu! Terima kasih, Tuan! Terima kasih banyak! Tuan, kamu terlalu baik untukku! Pasti salah satu dari orang paling setia di luar sana!" Sekarang, Han Xiao mulai terlihat lebih baik. Namun, matanya suram saat dia berkata, "Imperial telah kacau baru-baru ini." Ketika Ning Xi mendengarnya, dia berpikir pada dirinya sendiri, "Seseorang yang kembali di negara ini ... Tentu saja, Imperial kacau ..." Dia tidak berharap dia muncul karena dia telah dengan santai membantunya keluar dan bahkan setengah bercanda bahwa/itu dia berhutang nyawa padanya. Dia benar-benar ingat perbuatannya. Dia benar-benar jujur. Namun, otaknya ini sepertinya tidak terlalu benar. Dia merasa masih memiliki proses berpikir primitif. Ning Xi tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis saat dia melihat peluit di tangannya, tetapi dia merasakan kekhawatirannya dan hatinya sangat bersyukur. "Terima kasih untuk pengingat Anda, Guru. Saya akan lebih memperhatikan," kata Ning Xi. "Mmm, aku pergi." Setelah Han Xiao penuh, dia pergi tanpa ada tanda keengganan. Dia secepat kilat dan sebelum ada yang bisa bereaksi, dia pergi. Di sisi lain, Shi Xiao, yang siap untuk dipanggil kembali, tercengang. G-hilang? Dia benar-benar pergi begitu saja ...

BOOKMARK