Tambah Bookmark

1789

Hidden Marriage - Chapter 1789: Never Forgotten

Lu Tingxiao membuka pintu. "Aku akan pergi dan menjemputnya. Jangan turun. Ada banyak orang dan mobil di sini." "Baik." Tatapan Ning Xi tidak meninggalkan Little Treasure sama sekali saat dia mengangguk dengan setengah hati. Lu Tingxiao turun dan berjalan menuju putranya. Little Treasure, yang menunggu di pintu masuk, mulai berjalan menuju ayahnya ketika dia melihatnya. Lu Tingxiao menepuk kepala putranya dengan lembut. "Kenapa kamu sangat terlambat hari ini?" Little Treasure menatap kotak di tangannya. "Ada kelas memasak. Saya membuat kue untuk Ibu." Lu Tingxiao memandangi kue itu, lalu dia mengambilnya dan berjalan menuju mobil sambil memegang tangan putranya. Mereka berdua melewati sebuah kios yang menjual beberapa mainan strip bambu. Ada kupu-kupu, semut, dan beberapa karakter lain yang terbuat dari potongan bambu. Pemilik warung itu membuat tawaran ketika dia melihat anak kecil yang lucu itu menatap barang dagangannya. "Halo di sana! Apakah kamu menyukai mereka? Sudahkah ayahmu membelikanmu satu!" Little Treasure berbalik dan pergi tanpa ragu-ragu. Tak satu pun dari mereka tampak sebagus yang dibuat Mommy! Little Treasure berhenti ketika mereka mencapai mobil. "Aku akan pergi ke rumah Kakek hari ini. Tolong bawakan kue itu kepada Mommy untukku." Lu Tingxiao tidak menjawab. Little Treasure mengerutkan kening dan menatap ayahnya. "Aku ..." Little Treasure mengira ayahnya belum mendengarnya dan hendak mengulang dirinya sendiri. Kemudian, Lu Tingxiao memotongnya. "Serahkan pada dirimu sendiri." Dia membuka pintu. Ekspresi Little Treasure berubah seketika saat dia menatap kursi belakang mobil. Si kecil sepertinya telah melihat sesuatu yang mustahil. Dia berdiri di sana tercengang dengan mulut terbuka lebar, tidak ada kata-kata yang keluar darinya. Ning Xi tidak bisa terlalu peduli tentang perasaan cemasnya lagi. Dia keluar dari mobil dan memeluk si kecil dengan hangat. "Bayi…" Little Treasure ditelan oleh pelukan hangat dan matanya terbang terbuka lebar. Air mata mulai bergulir di pipinya ... Orang kecil itu memanggilnya dengan suara gemetar, "Mommy ..." "Aku minta maaf karena aku membuatmu menunggu begitu lama." "Mama…" "Aku disini!" "Mommy ..." Si kecil menggantung di leher ibunya dan menangis tak terkendali. Semua yang menunggu, semua ingatannya, mereka semua datang kepadanya seperti banjir bandang. Ning Xi sangat sedih ketika Little Treasure menangis begitu keras. "Aku minta maaf ... aku benar-benar minta maaf, sayang ..." Lu Tingxiao menatap pasangan ibu dan putra yang menangis itu dengan mata yang lembut. Dia mengingatkan Little Treasure dengan lembut, "Bukankah kamu punya sesuatu untuk ibumu?" Little Treasure kemudian berhenti menangis. Dia menangis ketika mengambil kotak dari ayahnya dan menyerahkannya kepada ibunya. "Apakah ini untukku?" Ning Xi bertanya. Little Treasure mengangguk. Ning Xi membuka kotak itu dengan hati-hati. Di dalamnya ada kue dan selai yang digunakan untuk menggambar di atas kue. Dengan menggunakan garis yang cepat dan sederhana, ada wanita bergambar yang berbaring di tempat tidur dengan seorang anak kecil di sampingnya ... Harta Karun Kecilnya tidak pernah melupakannya ... Ning Xi merasa menyesal ketika dia berpikir tentang bagaimana si kecil telah duduk di sisinya sendirian sambil menunggu dia bangun. Mengapa dia tidak bangun lebih awal, jauh lebih awal? "Terima kasih ... aku sangat menyukainya ... Terima kasih ..."

BOOKMARK