Tambah Bookmark

1801

Hidden Marriage - Chapter 1801: My Daughter-In-Law

Beberapa dari mereka baru saja masuk ketika mereka tiba-tiba melihat sosok Lu Chongshan yang goyah berjalan menuruni tangga dengan bantuan dukungan para pelayan. Ketika Lu Chongshan melihat gadis yang dengan erat dipegang oleh istrinya, dia tiba-tiba begitu emosional sehingga dia mulai gemetar. "Ayah, kenapa kamu turun dari tempat tidur?" Lu Jingli dengan cepat naik untuk memegangnya dengan mantap. Lu Chongshan memiliki wajah yang keras saat dia melambaikan tangannya. "Tidak selemah itu." Lu Jingli terdiam. "Belum! Kemarin, kamu masih berbaring di tempat tidur dan tidak bisa bergerak. Kamu bahkan membutuhkan Little Treasure untuk membujukmu sebelum kamu dengan paksa memakan dua gigitan makanan!" "Punk!" "Oke, oke, oke, aku salah. Kamu tidak selemah itu. Kamu masih punya tenaga untuk memarahiku. Cepat duduk, kamu!" Setelah semua orang duduk di meja makan, tidak ada yang mengatakan apa-apa. Tiba-tiba, suasananya agak canggung. Yan Ruyi dengan cepat memberi isyarat kepada suaminya dengan matanya, memberitahunya agar tidak terlihat begitu keras dan mengatakan sesuatu. Lu Chongshan benar-benar tidak tahu bagaimana memulainya. Beberapa saat kemudian, dia akhirnya berdehem dan melihat putranya di seberangnya. "Tingxiao, bagaimana kesehatan istrimu? Sudah diperiksa?" "Pemeriksaan dilakukan. Tidak ada masalah. Dia hanya perlu rehabilitasi dan memulihkan diri untuk jangka waktu tertentu," kata Lu Tingxiao. "Itu bagus kalau begitu ... Itu bagus ..." Ketika Lu Chongshan mendengar hasilnya, dia menghela nafas panjang seakan gunung besar yang telah membebani dirinya untuk waktu yang lama akhirnya terangkat. Dia akhirnya memiliki ruangan untuk bernafas. "Oke, ayo makan dulu. Kita akan bicara setelah kita makan. Jangan biarkan Xiao Xi dan Little Treasure kelaparan," kata Yan Ruyi saat dia mulai menyendoki piring untuk Ning Xi. Little Treasure dan Lu Tingxiao terus menyendok hidangan Ning Xi juga. Segera, mangkuknya sudah berubah menjadi gunung kecil. Pada saat inilah Lu Chongshan berkata, "Dapatkan istri Anda beberapa sup ikan dan lingzhi ..." Ning Xi awalnya secara mental mempersiapkan dirinya dengan segala macam cara untuk merespon, namun kemudian, dia menyadari bahwa/itu perubahan dalam sikap dua orang tua terhadapnya bahkan lebih berlebihan daripada apa yang Lu Jingli katakan padanya sebelumnya. Sebaliknya, dia tidak tahu bagaimana harus menanggapinya, sehingga untuk menyembunyikan ketidakberdayaannya saat makan, dia hanya bisa terus berusaha makan dan makan. Setelah makan malam, Yan Ruyi menarik tangan Ning Xi dan berkata dengan tulus dan sungguh-sungguh, "Xiao Xi, bisakah aku mengobrol denganmu sendirian?" Ketika dia mendengar ini, Ning Xi tetap diam saat Lu Tingxiao langsung mengerutkan kening. Yan Ruyi tahu apa yang dia pikirkan saat dia melihat ekspresi putranya. "Untuk apa kau mengernyit? Mungkinkah aku memakan istrimu? Xiao Xi juga menantuku, oke?" Lu Tingxiao menjepit di antara alisnya. "Aku tidak bermaksud seperti itu." "Aku melahirkanmu. Apa kamu pikir aku tidak akan tahu apa yang kamu pikirkan?" Ketika dia melihat bahwa/itu pasangan ibu dan anak mungkin akan mulai berdebat, Ning Xi pertama memberi isyarat kepada Lu Tingxiao dan kemudian dengan cepat membersihkan tenggorokannya untuk mengatakan, "Elder Madam Lu, kita tidak perlu peduli padanya. Anda hanya bisa mengatakan saya apa pun! " Sang istri sudah angkat bicara, jadi Lu Tingxiao hanya bisa berkompromi tanpa daya. Yan Ruyi memegang Ning Xi dan berjalan ke rumah kaca yang indah di halaman belakang. Di meja bundar di tengahnya ada teko mengukus teh buah. "Cobalah teh buah ini. Segar dan lezat, dan membantu pencernaan juga." "Terima kasih." Saat ia memperhatikan cara sopan Ning Xi, Yan Ruyi tampak sengsara. Namun, ketika dia teringat bagaimana gadis itu telah pingsan selama setahun dan akhirnya terbangun, matanya dipenuhi dengan kegembiraan dan dia merasa bersyukur lagi. "Ini adalah berkah dari Bodhisattva. Sudah setahun dan kamu akhirnya terbangun! Nanti, aku akan pergi ke semua kuil untuk menebus sumpah!" Nada suara Yan Ruyi dipenuhi dengan penyesalan. Keheningan sesaat kemudian, dia berkata, "Xiao Xi, hari ini aku telah memintamu untuk datang. Di satu sisi, ini untuk berterima kasih. Terima kasih atas semua yang telah Anda lakukan untuk Little Treasure dan Tingxiao. Di sisi lain, itu untuk meminta maaf kepada Anda. Ayah Tingxiao dan saya telah salah paham dengan Anda. Selain itu, masih ada beberapa hal yang ingin saya jelaskan kepada Anda ... "

BOOKMARK