Tambah Bookmark

1985

Hidden Marriage - Chapter 1985: I Don’t Need A Foot Accessory

Qiao Yi telah mengirim beberapa lusin orang ke Kota Rusa baru-baru ini. Namun, ia kehilangan kontak dengan semua orang yang pergi ke sana seolah-olah mereka telah menghilang ke udara tipis. "Paman Qiao, sepertinya keluarga Lu sedang mempersiapkan dengan baik. Hanya dua dari pembunuh yang kami kirim kembali, dan mereka mengatakan mereka melihat harimau putih di Deer Town." Feng Jin tenggelam dalam pikirannya. "Macan Putih?" Qiao Yi ragu. Mungkinkah para pembunuh yang dikirimnya semuanya dibunuh oleh harimau putih? "Paman Qiao, saya pikir kita harus meminta bantuan Raja Eropa," kata Feng Jin. Qiao Yi menggelengkan kepalanya. Itu tidak pantas jika mereka bahkan tidak bisa menangani hal sepele ini dan harus bergantung pada kekuatan Raja Eropa. "Kirim beberapa kumpulan pembunuh lagi ke Rusa Kota." Percikan dingin masih ada di mata Qiao Yi. Jika mereka gagal lagi, dia akan pergi ke sana sendiri secara pribadi. Tidak peduli apa, dia akan membunuh Lu Tingxiao dan kelompoknya! ... Han Xiao telah tinggal di Kota Rusa selama beberapa hari, dan semua pembunuh yang datang ditangani olehnya dengan mudah. Tang Lang hanya duduk di sofa dan mengunyah semangka setiap hari. Dia menyaksikan bagaimana para pembunuh datang dan menyerahkan hidup mereka, kemudian dia akan melakukan pembersihan, menikmati kehidupan yang agak mudah. "Kemarilah dan bermain denganku, Nak!" Han Xiao menguap, lalu berkata kepada Tang Lang yang sedang makan melon, "Tolong jangan, Kakek. Mau melon?" Tang Lang menyerahkan sepotong semangka dengan ekspresi manis. "Iya nih." Han Xiao mengangguk dan mengunyah melon yang diberikan oleh Tang Lang. Sejak terakhir kali, Tang Lang tidak pernah bertempur melawan Han Xiao lagi. Dia hanya manusia dan tidak bisa menahan serangan monster itu. Sudah cukup baginya untuk mencoba melukai dirinya sekali. Hanya orang bodoh yang akan mencobanya untuk yang kedua kalinya. Pada tengah malam, Ning Xi pergi ke ruang tamu dan melaporkan, "Seseorang menembus pertahanan Kota Rusa ..." "Tuan, seseorang akan datang lagi. Mereka tahu bahwa/itu Anda ada di sini, namun mereka masih terus berdatangan. Saya tidak yakin apa yang Anda pikirkan, tetapi jika itu saya, saya pasti akan merobeknya menjadi beberapa bagian," Tang Lang memandang Han Xiao dan bercanda. Han Xiao menyilangkan satu kaki di atas yang lain seolah-olah dia tidak mendengar Tang Lang. Setelah beberapa saat, Han Xiao mengambil sepotong semangka lagi. "Kalian pergi ke suatu tempat yang keren!" "Ada AC di rumah. Tentunya jauh lebih sejuk daripada di luar," kata Tang Lang. Namun, ekspresinya berubah tepat setelah dia menyelesaikan kalimatnya. Mungkin banyak pembunuh telah datang. Akan sangat buruk jika perkelahian senjata pecah. Ning Xi dan dia bukan monster seperti dia. Bagaimana jika peluru menembus mereka? "Kamu benar, Kakek. Di luar lebih dingin ..." Tang Lang menyeret Ning Xi dan meninggalkan rumah. ... Setelah satu jam, suara tembakan datang dari rumah. Setelah lima menit, Ning Xi dan Tang Lang kembali ketika kebisingan telah mereda. Han Xiao masih mengunyah irisan semangka di sofa. Mayat terbaring di ruang tamu di dalam dan di luar ... ... Han Xiao melirik tanpa kata pada Tang Lang. "Aku mengerti, Kakek ..." Tang Lang tersenyum dan bekerja seperti lebah, menggerakkan tubuh jauh dari rumah dan membersihkan. "Tuan, tolong biarkan aku memegang kakimu!" Ning Xi memandang Han Xiao, terkesan. "Aku tidak butuh aksesori kaki," jawab Han Xiao. "Ngomong-ngomong, kapan aku bisa pergi?" Sebelum Ning Xi bisa mengatakan apa-apa, dia bertanya sambil melemparkan kulit semangka ke tempat sampah. Ning Xi melontarkan senyum aneh dan menatap Han Xiao. Dia tidak akan membiarkannya pergi dengan mudah! "Sampai tidak ada lagi pembunuh bayaran." Ning Xi tertawa. Han Xiao menghela nafas menjengkelkan. Dia akhirnya menjadi babysitter. Setidaknya, makanan di sini enak!

BOOKMARK