Tambah Bookmark

2103

Hidden Marriage - 2103 Competition

Lu Tingxiao terdengar kesal. "Kamera."                                         "Hah? Ada apa dengan kamera ini?"                                         "Itu miring."                                         "Uhh…"                                         "Ya, aku minta maaf. Aku akan mengarahkannya ke istrimu sekarang, oke !?"                                         Lu Jingli agak kesal. "Bagaimana kamu tidak khawatir sama sekali ?! Istri kamu sangat berbakat dalam menembak sehingga dia bahkan mengalahkan Guan Ziyao! Sementara aku senang melihat Xiao Xi Xi menang, menang dalam situasi ini akan membuatnya merasa seperti dia menjadi Li Muyan ! Ini sangat menyebalkan! "                                         Orang-orang di sekitar lapangan tembak mengelilingi mereka dan tetap tinggal untuk drama.                                         Lingkaran Meng Linlang membawa Ning Xi ke sebagian besar untuk bertemu dengan wanita kepala dan nyonya keluarga yang berbeda. Dia ingin dia belajar berperilaku sebagai wanita kepala. Hanya sekelompok kecil orang yang tahu tentang hubungan Ning Xi dengan Zhuangs. Di antara kelompok penonton saat ini, semua orang kecuali Li Muyan hanya tahu Ning Xi sebagai selebriti terpanas di Cina.                                         Acara populer seperti hari ini biasanya mengundang beberapa selebriti untuk meringankan suasana. Sebagai artis paling sukses di bawah Glory World Entertainment, tidak aneh untuk mengundangnya.                                         Namun, sesuatu seperti apa yang terjadi antara Ning Xi dan Li Muyan tidak biasa.                                         Bahkan dengan status Ning Xi saat ini di industri hiburan, bersama dengan identitasnya sebagai pemilik Spirit, mengincar Li Muyan masih terlalu dibuat-buat untuknya.                                         "Eliza benar-benar pandai menembak. Dia tidak akan menyarankan itu sebaliknya. Dia sudah menggunakan ini untuk mengusir beberapa saingan romantis pergi!"                                         "Dia juga tidak memiliki lawan di bidang lain. Eliza hebat dalam segala hal!"                                         "Bagaimana mungkin seorang aktris bisa memenangkan Eliza yang royalti sejati? Ibu Eliza adalah keturunan keluarga kerajaan dari Perancis!"                                         ...                                         Li Muyan sama sekali tidak tergerak ketika mendengar komentar tentang Eliza. Dia telah melihat terlalu banyak gadis seperti dia yang menerima pelatihan elit sejak dia masih kecil. Sementara mereka memiliki banyak bakat dan keterampilan, jiwa mereka membosankan sampai akhir.                                         Li Muyan kemudian menatap Ning Xi. Dia mencengkeram tinjunya sedikit ketika dia berpikir tentang bagaimana dia mau bersaing untuknya.                                         Dia telah mencoba untuk memenangkan hatinya perlahan dalam beberapa bulan terakhir. Dia tidak pernah memecahkan dinding yang tak terlihat di antara mereka karena dia tidak pernah memiliki kepercayaan diri.                                         Itu adalah hadiah yang tak terduga baginya meskipun Eliza telah menendang keributan hari ini.                                         Ketika Li Muyan tenggelam dalam pikirannya, kompetisi dimulai.                                         Semua orang fokus pada mereka berdua.                                         Setiap orang akan menembak satu demi satu sampai semua sepuluh tembakan dilepaskan, maka skor akhir akan dihitung.                                         Tembakan pertama: Eliza, 9,7 poin;Ning Xi, 9,6 poin.                                         Tembakan kedua: Eliza, 9,6 poin;Ning Xi, 9,5 poin.                                         Tembakan ketiga: Eliza, 9,8 poin;Ning Xi, 9,7 poin.                                         Ning Xi tertinggal pada tiga tembakan pertama seperti yang diharapkan semua orang. Li Muyan tanpa sadar menegakkan punggungnya. Mungkin Ning Xi masih melakukan pemanasan, tetapi masih ada tujuh tembakan tersisa!                                         Persaingan berlanjut.                                         Tembakan keempat: Eliza, 9,2 poin;Ning Xi, 9,1 poin.                                         Tembakan kelima: Eliza, 8,9 poin;Ning Xi, 8,8 poin.                                         Tembakan keenam: Eliza, 9,4 poin;Ning Xi, 9,3 poin.           ...                                         Semua orang terpana dengan skor.

BOOKMARK