Tambah Bookmark

12

A Mistaken Marriage Match – A Generation Of Military Counselor - Chapter 12

Kamp Militer Sejak dini hari, tujuh ribu tentara berbaris dengan baik di depan perkemahan. Wajah Su Ling gelap gulita. Dia sedikit tercengang saat mendengar laporan Su Ren tentang Gu Yun memimpin pasukan saat fajar memasuki hutan hujan. Kemarin, dia juga berkeras pergi ke Crow's Valley. Bagaimana bisa dia, setelah malam, menyerah? Ini benar-benar diluar karakternya. Untuk waktu yang lama, Su Ling tidak mengatakan apa-apa. Yu Shi Jun melangkah maju dan melaporkan, "Jenderal, kita siap untuk berangkat." "Ya, Sir!" Menghadapi seluruh tentara, Yu Shi Jun memerintahkan, "Set Out!" Para tentara dalam formasi berangkat ke Crow's Valley. Dengan sangat cepat, hanya ada Su Ren dan berpakaian merah Mu Yi yang tersisa di lapangan. Sambil mengangkat bahunya, Mu Yi tampak bosan dan menjawab, "Saya telah melihat terlalu banyak pembunuhan dan pertengkaran. Itu tidak lagi menarik minat saya. " "Kalau begitu, apakah Anda ingin pergi dan melihat pelatihan Qing Mo?" Mengerutkan kening, Mu Yi menjawab, "Ini kotor, tidak menarik." Tidak akan mengamati medan perang dan juga tidak akan melihat latihannya. Su Ren tertawa, "Tolong jangan katakan bahwa/itu Anda bangun pagi ini hanya untuk mengobrol dengan saya?" "Ya." Tanya Mu Yi singkat, mengejutkan Su Ren. Tidak mungkin, kan? Su Ren menatapnya beberapa saat sebelum mengangguk, "Ya." Mu Yi mengangkat alisnya dengan ringan. Su Ren merasa ada yang tidak beres dan bertanya, "Apakah Anda mendapat berita tentang latar belakang Qing Mo?" "Belum." Kembali ke kebiasaannya sendiri, Mu Yi mengangkat bahu dan menjawab, "Tidak ada yang perlu dilakukan pagi-pagi sekali. Saya hanya berbicara omong kosong. Anda tidak perlu cemas. " Meninggalkan Su Ren yang cemas, Mu Yi tersenyum. Begitu dia memunggungi punggungnya, senyum di wajahnya pun lenyap. Di dalam hatinya, dia mencemaskan Ling. Meski tidak ada yang bisa diputuskan tentang latar belakang Qing Mo, menurut analisisnya, wanita ini punya masalah. Siang hari di hutan hujan jauh lebih pendek daripada di luar. Bagi kebanyakan orang yang masuk, mereka pasti merasakan bagian dalamnya benar-benar gelap. Gu Yun, kali ini, tidak bercanda. Kemudian, dia masih perlu pergi ke Crow's Valley, jadi dia menjawab langsung, "Orang tidak bisa hidup tanpa air. Meski kita tidak tahu persis lokasi sarangnya, pasti akan berada di dekat sumber air. Oleh karena itu, menggambar titik air di dalam hutan hujan akan memberi Anda perkiraan tempat sarang berada. Tidak ada gunanya berbicara lebih banyak. Program pelatihan hari ini adalah menggambar garis air di hutan hujan. Saya sudah banyak bercerita tentang bagaimana bertahan di hutan hujan, jadi lebih baik anda mengingatnya. Sekarang, buat sepuluh kelompok! Tanggung jawab Anda adalah untuk menarik tempat di sekitar titik air. " Gu Yun melihat kapten tim, yang juga orang yang menelan cacing itu kemarin, Luo Yan. Dia berkata, "Anda akan bertanggung jawab atas pengelompokan tersebut." "Ya." Luo Yan telah berada di dalam pasukan Tiger selama lima tahun;Ketrampilan tempur dan organisasinya kuat. Dalam waktu kurang dari setengah jam pengelompokan dilakukan. 10 kantong, yang diisi dengan abu tanaman, diberikan kepada Leng Xiao. Gu Yun berkata, "Leng Xiao, beri mereka barangnya." "Ya." "Dipahami!" Mendengar mereka secara formal akan memasuki hutan, semangat setiap orang cukup tinggi. Meskipun ekspresi wajah Gu Yun jelas tidak sebagus kemarin, tapi dengan wajah yang cerah di depannya, dia berkata, "Sebelum Anda pergi, saya memiliki tiga tuntutan/persyaratan untuk Anda. Setelah memasuki hutan, Anda harus mematuhinya. Jika Anda tidak menaati mereka, itu berarti Anda tidak mematuhi perintah militer dan Anda akan segera diberhentikan tanpa hak untuk mengajukan banding. " Segera keluar tanpa banding ?! Leng Xiao dengan bingung menatap Gu Yun. Bos tidak pernah memberikan perintah maut semacam ini. Tuntutan apa itu? "Pertama, tugas Anda adalah menggambar titik air. Anda hanya harus berjalan di samping aliran air. Paling banyak, Anda bisa mengamati lingkungan sekitar dengan cermat. Anda tidak bisa berjalan dengan egois atau secara acak. Permintaan kedua, jika Anda bertemu pemberontak, Anda muTidak mengejar mereka. Anda hanya perlu mencatat di mana mereka muncul atau menghilang. Yang ketiga ... "Gu Yun berhenti sejenak dan dengan keras berkata," Bukalah matamu sedikit lebih lebar. Tingkatkan kewaspadaan anda. Di dalam hutan, ada lebih dari sekedar pemberontak setelah hidup Anda. Saya tidak ingin melihat satu pun dari Anda kehilangan nyawa Anda di sana. " Gu Yun yang tegas dan serius mengungkapkan kepeduliannya terhadap mereka, dan karena itu hati mereka dihangatkan oleh kata-katanya. Mereka dengan keras menjawab, "Ya." "Pada jam Xu, saya akan berada di sini, menunggumu! Sekarang, pergi! " Lima ribu tentara dengan cepat berbaris oleh kelompok. Setiap kelompok berjalan menuju arah mereka sendiri. Melihat sosok mereka hilang, jantung Gu Yun sangat tinggi pada harapannya terhadap mereka. Empat hari. Tinggal tersisa empat hari. Dia terpaksa menggunakan metode semacam itu untuk membiarkan mereka mengamati hutan hujan sesungguhnya. Mudah-mudahan, mereka bisa mengingat apa yang telah dia ajarkan kemarin dan bisa keluar dari hutan hujan. Lembah Gagak Sinar matahari sangat redup di lembah. Awan dan gaharu hitam dengan cepat menyelimuti lapisan Crow's Valley demi lapisan, membuatnya tampak sangat berbahaya. Di kedua sisi ngarai, kedua kekuatan itu berdiri berhadapan muka. Di satu sisi, ada tentara Su yang mengenakan baju besi sementara pemberontak berpakaian biasa berdiri di sisi lain. Keduanya tampaknya memiliki aura yang mengesankan tapi tidak terlihat seperti seorang pemimpin. Jelas mereka bermain menjadi satu. "Kamu Su Ling?" Meskipun orang (Su Ren) yang terakhir bertemu dengan Yan Ge terakhir kali bukan dia (Su Ling), tidak dapat dipungkiri bahwa/itu orang ini adalah Su Ling. Tubuhnya memancarkan aura pembunuh yang hanya bisa dimiliki oleh mereka yang telah berhasil ribuan tentara dan mengalami pertempuran berdarah. Wu Ji dengan ringan memiringkan kepalanya. Puluhan orang di sisi kanan berpisah menjadi dua sisi. Di belakang mereka, ada sebuah batu besar. Tubuh penuh darah dan memar muncul di depan mata semua orang. Rambutnya berantakan dan wajahnya dipenuhi darah, membuat wajahnya tidak jelas. Dia diikat oleh dua rantai tebal di atas bahunya ke batu karang, tidak mampu bergerak. Yu Shi Jun tidak bisa tidak berteriak, "Vanguard!" Orang itu bergerak, mendongak dengan susah payah. Dia melihat sisi seberang ngarai. Segera dia kembali sadar sepenuhnya dan berteriak, "Jenderal!" Orang itu langsung memanggilnya jenderal. Dia benar-benar Su Ling. Yan Ge menjawab, "Pemimpin saya ingin bertemu dengan Anda sendiri. Ikutlah bersama kami dan aku akan membebaskannya. Jika Anda tidak setuju, bantulah kami mengumpulkan jenazahnya. " Begitu Han Shu mendengarnya, dia langsung berkata, "Jenderal, tolong jangan mengambil risiko itu! Mereka pasti telah menyergap! "Meskipun telah beberapa kali mengalami beberapa kali, dia masih bisa merasakan ada cukup banyak orang di dalam gua. Semua orang melihat ke puncak pohon, dari mana suara itu berasal. Mereka hanya bisa melihat sebuah tangan yang secara bertahap menyingkirkan dedaunan tebal, memperlihatkan sepasang kaki ramping. Su Ling diam saja kesal;Wanita ini tiba-tiba tersembunyi di pohon. Dia bahkan tidak merasakan kehadirannya, sialan! Bayangan gelap melompat turun dari pohon dan berdiri di sisi ngarai. Gu Yun tersenyum melihat Yan Ge yang sombong dan berkata, "Apa menurutmu bahwa/itu kalah dalam pertempuran terakhir kali masih belum cukup buruk?" Ekspresi wajah Yan Ge berubah dan dia berteriak, "Sebaiknya Anda tidak jatuh ke tangan saya! Atau yang lain ... " Tidak menunggunya menyelesaikan kalimatnya, Gu Yun tersenyum menjawab, "Atau kalau tidak, kamu akan beruntung! Cambuk baru itu tidak buruk, bagaimanapun, saya tidak berpikir Anda memiliki cukup cambuk sehingga Anda bisa membiarkan saya memecahkannya! " Setelah mendengar tentang cambuk emasnya, Yan Ge merasa frustrasi karena dia tidak bisa melampiaskan amarahnya. Dia menunjuk Gu Yun dan dengan keras bersumpah, "Wanita wanita yang menjijikkan! Anda benar-benar sombong! " "Cukup!" Su Ling dengan tidak sabar menyela dan berkata, "Saya akan pergi bersamamu, maka lepaskan dia sekarang." Wu Ji mengerutkan alisnya. Semakin sedikit masalah semakin baik bagi mereka. Saat dia hendak memprotes, Yan Ge melanjutkan, "Kamu tidak bisa membawa pedang jahat itu ke atas." Sepertinya Yan Ge masih memikirkan cambuk emasnya yang rusak. Jangan pedulikan, tanpa pedang, gadis ini tidak akan menimbulkan masalah. Selanjutnya, dia mungkin berguna nantinya sebagai sandera untuk menghentikan Su Ling nanti. Pikiran seperti ini mengakhiri usaha Wu Ji dalam demonstrasi lain. Gu Yun menundukkan kepala dan berpikir sejenak. Lalu, dia meletakkan Bing Lian di tanah dan berkata, "Tidak ada jembatan atau tangga di sini. Menurut Anda bagaimana kita akan menyeberang ke sana. " Kemudian, Yan Ge mengeluarkan belati yang tersimpan di sisi pinggangnya. Dia benar-benar ingin memotong tenggorokan Han Shu. "Berhenti." Su Ling meraung. "Kami akan pergi bersamamu!" Setelah mengatakan ini, Su Ling berjalan ke sisi ngarai, di dekat dinding batu tempat ada sebatang pohon. Dia mengangkat tangan kanannya dan dengan paksa menabrak bagasi. Batangnya berderak sekali dan kemudian pohon itu jatuh ke sisi lain ngarai. Karena itu adalah kekuatan kelapa, sebagian kulit kayu masih menempel di pohon. Kesenjangan antara dua sisi terlalu lebar, dan panjang pohon hanya bisa menutupi setengahnya. Namun, Su Ling memiliki qinggong, maka hal semacam ini tidak berarti baginya. Gu Yun tertegun. Dia ... terlalu kuat. Lain kali saat bertengkar dengannya, dia harus ingat untuk membawa Bing Lian bersama! Pemberontak di sisi yang berlawanan juga tercengang. Kekuatan yang kuat apa! Dengan hanya satu telapak tangan, pohon bisa ditebang. Kemudian, untuk dia, memotong orang akan semudah membalikkan tangannya. Wu Ji diam-diam ketakutan. Tidak mengherankan jika ia bisa mendominasi dunia selama bertahun-tahun. Tidak diketahui berapa banyak orang yang takut padanya. Sebelumnya saat masih di pohon, dia melihat ada orang di balik batu karang, menunggu untuk disergap. Angin di sisi ngarai tidak lemah. Meski batang pohon itu masih utuh, bisa dilihat ada orang di atas mereka. Selain itu, jumlah orang tidak sedikit. Jika tentara tersebut pergi, mereka akan menghadapi situasi yang sangat berbahaya. Mereka pasti tidak bisa tinggal lama. Rantai pada tubuh Han Shu harus segera dipatahkan. Pasti Chi Xue atau Bing Lian, jenis senjata itu! Dia awalnya tidak ingin tampil, tapi jika Su Ling pergi ke sana sendirian, dia takut akan melibatkan pemberontak dan tidak dapat menyelamatkan Han Shu. Su Ling terkejut. Ternyata dia memprovokasi pria berpakaian biru itu dengan sengaja. Dia ingin ikut dengannya untuk menyelamatkan Han Shu. Mencengkeram waiinyaKedua orang itu melompat ke bagasi. Su Ling berbisik kembali, "Anda menyelamatkan orang itu! Saya akan menghadapinya. " Dia menyelamatkan? Dia menjadi muram. Lihatlah ketebalan rantai itu! Tanpa Bing Lian, bagaimana dia bisa menyelamatkan Han Shu! Ini konyol Karena dia hanya berfokus untuk menyelamatkan orang tersebut, dia tidak memperhatikan jarak fisik di antara mereka. Hati Su Ling berdegup kencang. Bagaimana dia bisa begitu kurus? Ke titik di mana jika dia menggunakan sedikit kekuatan lagi, pinggangnya bisa dipecah. Tubuh halus seperti ini, bagaimana bisa bertahan dalam pertempuran. Sepertinya dia lupa bahwa/itu mereka pernah bertengkar sebelumnya. Saat melihat pemandangan Gu Yun yang ganas, dia mendapatkan kembali fokusnya. Dia terbatuk ringan. Su Ling berbisik di telinganya, "Jika Bing Lian benar-benar mengenali Anda sebagai pemiliknya, selama Anda menelponnya, itu akan kembali ke sisi Anda." Jadi ajaib ?! Alis elegan Gu Yun terangkat. Keduanya telah berdiri di bagasi untuk sementara waktu, terlihat seperti saling menggoda. Yan Ge dengan tidak sabar berteriak, "Kalian berdua, apa yang kamu dawdling ?! Cepat datang! " "Pegang erat-erat." Su Ling sekali lagi memperketat cengkeramannya, menarik Gu Yun ke dadanya. Dia menginjak bagasi, dan dengan beberapa lompatan ringan, dia sampai di ujung bagasi (yang dulunya adalah puncak pohon). Gu Yun bisa merasakan napas Su Ling. Tanpa usaha, ia melompati celah yang lebar. Akhirnya, kedua orang tersebut sampai di sisi lain. Akhirnya, Yan Ge dapat dengan jelas melihat wanita yang bisa menindasnya dengan paksa. Dia sebenarnya wanita yang sangat muda! Tidak hanya itu, dia juga jelek! Dia pernah kehilangan dia sekali. Saat memikirkannya, dia semakin marah. Dia melotot pada Gu Yun dan mengutuk, "Ternyata itu adalah gadis konyol." Sesampainya di sisi lain, Gu Yun tidak lagi memprovokasinya. Mata jernihnya menyipit, diam-diam menganalisis orang dan lingkungan sekitar Han Shu. Dia mengabaikannya. Yan Ge kehilangan minatnya. Setelah Su Ling meletakkan kakinya di sisi ngarai, mata Wu Ji tidak pernah meninggalkan Su Ling. Dia memiliki firasat bahwa/itu pria ini tidak begitu mudah untuk diatasi. Berdiri berlawanan dengan Su Ling, Wu Ji menurunkan suaranya dan berkata, "Jenderal Su, tolong ikut saya." Aura sombong itu membuat Wu Ji diam-diam terkejut. Sejak awal, kesengsaraan Yan Ge tidak begitu hebat, jadi dia tersenyum dan berkata, "Anda tidak menginginkan hidupnya lagi ?!" Jika Su Ling benar-benar tidak peduli dengan bawahannya, maka dia tidak akan datang sama sekali. Sekarang setelah dia datang, dia masih bermain di atas angin! Saat pedang keluar dari sarungnya, Wu Ji sudah merasakan gelombang panas. Dia segera mengatakan kepada orang-orang di belakang, "Bunuh dia!" Hari ini bahkan jika mereka tidak dapat membawa pulang Su Ling, mereka sama sekali tidak bisa membiarkannya menyelamatkan Han Shu. Hampir pada saat bersamaan, Gu Yun menuduh Han shu sambil berteriak, "Bing Lian!" Gema suaranya belum selesai sebelum cahaya putih terang sudah terlihat. Bing Lian sudah tidak terkendali dan terbang ke sisi lain ngarai, jatuh ke tangan Gu Yun. Yan Ge memberitahu orang-orang di kedua sisi hutan, "Tembak anak panah!" Hutan secara kolektif bergerak. Sisi ngarai ini sebenarnya penuh dengan pemberontak. Masing-masing memiliki busur panjang di tangan mereka dan dua ekor anak panah di punggung mereka. Bisa dilihat bahwa/itu mereka memiliki banyak senjata. "Ya, tuan!" Garis-garis tentara dipersenjatai dengan busur. Sebagai oposisi memerintahkan 'Tembak anak panah!', Yu Shi Jun juga berteriak, "Tembak anak panah!" Pada saat ini, kedua sisi lembah secara bersamaan menembakkan panah. Gu Yun perlu menghindari anak panah sekaligus menyelamatkan Han Shu pada saat bersamaan. Itu adalah tugas yang sulit. Su Ling telah berpikir untuk pergi dan membantunya tapi dia terhalang oleh serangan panah pendek yang berat (dari Wu Ji, saya berasumsi). Su Ling dengan tenang menghindari mereka. Secara kebetulan, matanya bertemu dengan mata yang tak acuh dari puncak pohon. Seperti yang diharapkan, orang ini benar-benar sulit diatasi. Sebagian besar pemberontak bersembunyi di atas pepohonan. Di sisi pemberontak, dampak serangan panah sangat kecil. Pada saat bersamaan, pasukan harimau yang sudah siap, telah melemparkan kait mereka ke atas. Secara seketika, ada sepuluh tali yang menghubungkan kedua sisi lembah. Wu Ji melihat ke atas dan menunjuk tali, berkata, "Tembak anak panah!" Orang-orang di pohon yang memegang busur tidak benar-benar mengerti apa yang sedang terjadi. Tidak ada apa-apa di tali, mengapa mereka perlu menembak? Sama seperti mereka masih meragukan, satu demi satu, sosok melaju kencang dari sisi lain. Kecepatannya sangat cepat. Begitu cepat sehingga saat mereka meletakkan panah ke busur mereka, 10 orang telah menyeberang. Selain itu, tentara terus-menerus terbang seperti elang. Pada saat mereka menembak anak panah, mereka bahkan gagal memukul beberapa tentara. Pemberontak terganggu. Beberapa dari mereka pergi untuk bertarung dengan pasukan harimau. Gu Yun akhirnya mendapat kesempatan dan dibebankan ke sisi batu besar. Dia mengayunkan pedangnya dan segera rantai tebal itu jatuh. Karena kehilangan rantai sebagai dukungannya, Han Shu jatuh. Gu Yun tidak pergi menolongnya dan segera mengejar pemberontak yang akan datang. Gu Yun berteriak, "Han Shu, apa kamu bisa berdiri ?!" "Ya!" Dengan kuat mencengkeram batu sebagai pendukung, dia perlahan berdiri. Meskipun matanya masih buram, karena Jenderal dan Madam mempertaruhkan nyawa mereka untuk menyelamatkannya, dia tidak boleh menyeret mereka ke bawah! Caranya memang bagus! Su Ling layak namanya (Su berarti lama berdiri sementara Ling berarti naik tinggi)! Wu Ji dengan tenang berkata, "Tangkap mereka!" Mematuhi perintahnya, bagian pemberontak dari ngarai mulai bergetar. Mata Gu Yun melebar. Kami ditakdirkan! Keterampilan menyamarkan mereka bagus. Lebih penting lagi, keterampilan organisasi mereka sebanding dengan tentara. Mereka sudah lama bersembunyi di sana. Tanpa perintah, mereka bahkan tidak bergerak. Pemberontak berpakaian hijau merayap keluar dari tanah, sejauh mata memandang;Mereka datang dari mana-mana! Batch tentara pertama tiba di sisi Gu Yun. Gu Yun tidak mengatakan terlalu banyak dan mendorong Han Shu ke pihak mereka. Dia mendesak, "Bawa dia dan pergi!" Pemberontak di sisi ini cukup banyak. Bahkan jika mereka membawa semua 7000 tentara ke sini, mereka semua akan mati. Lebih baik mundur sekarang. "Ya." Boom! Tali terputus. Gu Yun melihat ke atas. Mereka ingin memotong semua tali. Su Ling juga melihat situasi di depannya dan memerintahkan, "Retreat!" "Ya." Mendapatkan perintah, tentara yang mengawal Han Shu tiba di sisi ngarai. Para prajurit di sisi yang berlawanan mulai menarik tali ke tubuh tentara, menariknya kembali. Akhirnya, Han Shu berhasil dievakuasi ke sisi lain. "Baiklah." Gu Yun mengambil kesempatan itu dan dengan cepat berpaling ke tali terdekat. Tanpa dia, akan lebih mudah bagi Su Ling untuk keluar. Gerakannya cepat;Dia sudah menaiki tali. Sepertinya dia tidak berniat menginap di rumah Su Ling. Apakah mereka bahkan suami dan istri ?! Wu Ji tercengang. Di dalam hatinya, dia memutuskan akan menghentikannya untuk melarikan diri. Panah pendek ditembakkan ke udara, dan tanpa kesalahan, ia menusuk tali itu. Tali itu bergerak dengan keras saat terpotong.

BOOKMARK