Tambah Bookmark

15

A Mistaken Marriage Match – A Generation Of Military Counselor - Chapter 15

*** Malam. Gua yang awalnya gelap dinyalakan dengan beberapa api unggun. Api menyinari seluruh gua. Puluhan pria yang memegang pisau baja berkumpul mengelilingi pria berusia awal tiga puluhan. Di bawah cahaya api, mata pria itu tampak dingin. Kedua tangannya ada di punggungnya. Dia sangat tenang. Senyum samar ada di mulutnya, melihat sosok gelap di jubah itu. Kedua pria itu menatap dengan diam. Yan Ge dengan tidak sabar bertanya, "Yu Xiang, hubungan kita dengan Janda Permaisuri Xi berakhir setelah Raja Hao meninggal. Apa tujuanmu datang ke sini? " Tahun itu, kepala sekolah berkolaborasi dengan mereka karena janji Raja Hao untuk mengembalikan kawasan perifer Pei ke mereka sehingga mereka memiliki kehidupan yang sederhana dan mandiri seperti yang dilakukan kakek dan nenek mereka. Siapa tahu Raja Hao akan gagal dan sebagai gantinya, dia dihukum karena pengkhianatan dan dipenggal. Dalam tiga tahun ini, Janda Permaisuri Xi tidak berani menyebutkan emasnya. Namun, apakah dia menyesalinya sekarang?! Membuka surat, Mu Cang mulai membacanya. Saat dia membaca, ekspresi wajahnya menjadi lebih gelap dan gelap. Matanya sesaat terlihat kasar. Tanpa tersenyum, dia membentak menutup surat itu dan membuangnya ke samping. Dia tersenyum sinis, "Yang Zhilan ingin aku mengembalikan emas itu padanya? Kemampuan apa yang dia miliki untuk mengatur kondisi dengan saya sekarang ?! "Dia pikir dia adalah tuannya dan yang lainnya adalah budak/pelayannya, bergerak sesuai dengan kehendaknya?! Menghadapi masinis perawan dengan namanya adalah tabu. Mu Cang benar-benar bersikap tidak sopan. Namun, menghadapi sekelompok barbar, Yu Xiang tahu bahwa/itu ada sedikit kesalahan yang tidak hanya akan menghancurkan reputasi Janda Permaisuri, bahkan hidupnya tidak akan terlindungi. Diam-diam menarik napas panjang untuk menenangkan pikirannya, Yu Xiang tersenyum, "Chief, kau salah mengerti maksudnya. Janda Permaisuri tidak ingin menetapkan kondisi untuk Anda. Dia benar-benar membantu Anda dan suku Anda untuk melarikan diri dari kematian. " Meminta mereka untuk menyerahkan emas itu tidak cukup malu? Sekarang, dia memiliki keberanian untuk mengatakan bahwa/itu dia membantu mereka melarikan diri dari kematian ?! Yan Ge meludah, "Pooh! Raja Hao telah lama meninggal dan tidak mungkin Janda Permaisuri Anda menghormati janjinya yang asli. Sekarang, dia menggunakan alasan 'bermartabat' untuk memerintahkan kita melakukan sesuatu untuknya? Itu benar-benar dimainkan! "   Mendengarkan makna tersembunyi dalam kata-kata Mu Cang, Yu Xiang segera menjawab, "Chief, kamu pandai bercanda. Tentu saja, Janda Permaisuri tidak memiliki niat ini. Berbicara jujur, semua orang di luar hanya mengenal Anda dengan nama Anda dan tidak pernah melihat Anda secara langsung. Selama Anda menemukan orang yang tepat untuk disamarkan, itu akan cukup untuk mengalahkan Luo Xi Yan. "Janda Permaisuri juga takut bahwa/itu Mu Cang akan mengubah timnya pada saat itu, memberikan masalahnya. Bagaimanapun, itu adalah gagasan jagoan perwira untuk mencuri emas. Mu Cang tidak menjawabnya sejenak. Sekali lagi, dia melambaikan tangannya pada pemuda itu. Pemuda itu berjalan ke sisi Yu Xiang dan tersenyum ringan, "Pakar Yu pasti lelah. Bagaimana kalau istirahat untuk minum air maka kita bisa berdiskusi lagi? " Di dalam hatinya, Yu Xiang tahu bahwa/itu Mu Cang ingin mengirimnya pergi untuk mengambil beberapa waktu untuk berpikir. Hal ini membuktikan bahwa/itu Mu Cang sedang mempertimbangkan tawarannya. Menghadapi Mu Cang, Yu Xiang dengan sopan tersenyum, "Bagus, saya akan menunggu kabar baiknya dari Chief." Saat sosok Yu Xiang menghilang ke dalam gua, suara yang letih bertanya, "Apa yang kalian pikirkan?" Memotong surat rahasia tersebut, Yan Ge meliriknya. Namun, bertentangan dengan Wu Ji, dia sangat menentangnya, "Melihat ke arah manapun, saya tidak melihat manfaatnya. Kami adalah orang yang mengangkut emas itu. Dengan emas ini, orang-orang kita tidak perlu menjarah lagi selama bertahun-tahun. Kita sudah memiliki pedang dan anak panah. Meski Su Ling begituBukan lawan yang mudah, kita tidak tahu apakah kita akan kalah. Emas ada di tangan kita sekarang, bagaimanapun, saya memikirkannya metode ini tidak layak! " Yan Ge baru saja menyelesaikan kalimatnya, ketika Wu Ji yang biasanya tenang berteriak, "Mereka ingin menggunakan api dan memanggang hutan! Hutan ini bukan hanya habitat kehidupan yang tak terhitung jumlahnya, yang lebih penting, ini adalah akar keluarga keluarga kita. Patriarch kami dimakamkan di sini. Jiwa mereka tetap di sini. Bagaimana emas bisa dibandingkan dengan rumah kita! "Dia tidak bisa melupakan api sepuluh tahun yang lalu. Itu tinggal selama 5 hari dan malam. Langit tampak merah darah. Udara dipenuhi bau tercekik. Wu Ji berlutut satu lutut. Salah satu tangannya menangkup tinju tangan satunya (tanda hormat) dan dengan serius berkata, "Silakan pikirkan kembali, Chief!" Wu Ji telah mengatakan hal-hal sampai saat ini. Yan Ge tidak bisa terus bertahan, berlutut sambil berkata, "Tolong pikirkan kembali, Chief!" Orang dengan status tinggi perlahan bangkit, melangkah menuruni tangga satu per satu. Matanya tampak tajam dan licik, "Kita bisa memberi emas itu pada mereka, tapi ... kita tidak bisa membiarkan mereka membayar dengan sangat ringan! Bagi Yang ZhiLan, kita bisa membantunya sekali. Namun, dia bukan seseorang yang benar-benar menyimpan kata-katanya. Ingin membingkai Lou XiYang adalah masalahnya. Apakah dia berhasil atau tidak akan tergantung pada kecerdasannya. " Mengikuti langkahnya yang lamban, sebuah jubah hitam sedikit menunjukkan cahaya hijau terang di pergelangan tangan yang hilang dengan cepat di bawah jubah.   Siang. Matahari yang berkilau bersinar di luar tenda. Panasnya menekan, tapi suasana di dalam tenda agak aneh. Tangan dokter yang sedang menerapkan obat itu goyah tak terkendali. Dia hanya bisa berharap bisa melakukannya lebih cepat ... secepat mungkin dan lolos dari suasana aneh ini. Dia sedikit bingung. Luka umum tidak besar, tapi masih dalam dan menembus bahu. Saat memeriksa luka itu, ia tidak lagi mengalami pendarahan dan mulai sembuh. Namun, dalam satu malam, sudah terbelah lagi? Apakah itu benar-benar seperti rumor di kamp kata? Bahwa/Itu sang jenderal dan istrinya memiliki malam yang 'gencar', kemarin? Haruskah dia memberi tahu jenderal bahwa/itu luka itu cukup buruk sehingga dia tidak boleh melakukan latihan berat? Di bawah mata blade sang jenderal, kepala komandan dan yang lainnya menurunkan kepala mereka, tidak berani mengangkat kepala mereka. Lebih baik baginya untuk tidak menyebutkannya. Akhirnya, perban itu terpasang rapat. Dokter diam-diam menghela nafas lega dan berkata, "Jenderal, luka itu telah dibalut dengan baik. Subjek ini meminta untuk mundur. " Tepat saat dia selesai berbicara, semua kepala dengan cepat terangkat. Namun, senyum di wajah mereka tidak memiliki cukup waktu untuk menghilang, mereka mencoba menekannya dengan segenap kekuatan mereka. Tidak, suasana ini tidak baik. Big Brother bisa meledak kapan saja. Su Ren cepat berkata, "Sudah hampir siang hari, bagaimana mungkin ipar perempuan belum datang? Mari kita kirim seseorang untuk mencari tahu. " Sama seperti Yu Shi Jun berusaha keras untuk menjelaskannya, tirai dibuka dengan tiba-tiba. Tokoh utama acara itu, Gu Yun, masuk. Beberapa pasang mata menatap pakaiannya. Gu Yun dengan serius menatap Su Ling dan membuang muka dengan cepat, berpura-pura tidak melihat apapun. Hal ini membuat Su Ling secara tidak sadar mengerutkan alisnya. Gu Yun berjalan ke Su Ren. Su Ren tersenyum menyambutnya, "Suster ipar ..." "Diam!" DeruBergema di dalam tenda, membingungkan beberapa orang, "Jangan pernah memanggil saya saudara ipar atau madam di masa depan. Siapa pun yang memanggil saya, saya akan memisahkan mereka! " Lou Mu Hai membuka tirai. Melihat semua orang telah tiba, dia tersenyum, "Semua orang benar-benar tepat waktu, yang ini belum terlambat datang, kan?" "Tidak, tidak, tepat pada waktunya! Tepat pada waktunya! "Su Ren dan Han Shu bangun pada saat bersamaan, terlihat sangat bahagia. "Jenderal Tua Lou, silakan duduk!" Su Ling bertanya, "Jenderal Tua Lou, sudah siap?" Pertanyaan Su Ling membuat Lou Mu Hai tidak memikirkan suasana aneh itu. Dia tersenyum cerah, "Semua bahan bakar dan belerang dari Pei City dan sekitarnya telah diangkut ke sini. Membakar sebagian kecil hutan akan sangat mudah. ​​" Menunjuk peta air, Su Ling sekali lagi menjelaskan tentang rencana pertempuran, "Karena semuanya sudah siap, menurut diskusi kami tadi malam, Wakil Jenderal Yu akan memimpin 5.000 elit yang memasuki hutan melalui jalur ini, membuka rute untuk kita. Teruslah masuk formasi. Pada saat bersamaan menyalakan api, saya akan memimpin 15.000 elit untuk mengelilingi tempat persembunyian tersebut dengan api. Su Ren, Han Shu, kalian berdua memimpin 5.000 tentara untuk memblokir keempat rute ini. Terlepas dari apa yang terjadi, jangan biarkan pemberontak melepaskan emasnya. Begitu emas ditemukan, segeralah membagi dan mengirimkannya ke Timur dan Selatan. "Setelah berbisnis, tiga orang secara bersamaan menjadi serius, mendengarkan dengan se*sama pengaturan Su Ling. "Jenderal Tua Lou, saya harus merepotkan Anda untuk bersiap-siap di luar hutan untuk menerima emas itu!" Lou Mu Hai mengangguk, "Tidak masalah! Serahkan saja padaku. " Tanpa berpikir, Gu Yun cepat menjawab, "Saya akan bergabung dengan Anda."   "Aye." Ugh, awalnya hubungan mereka tidak begitu bagus. Namun, sekarang tidak ada gunanya membahasnya. Apa yang sebenarnya terjadi tadi malam? Mungkin Mu Yi tahu. Berbicara tentang dia, di mana tepatnya adalah Mu Yi? *** Sinar matahari terang bersinar melalui udara. Pohon-pohon besar yang tinggi memberi nuansa seperti payung hijau raksasa. Sayuran hijau wangi menghiasi pepohonan. Dari waktu ke waktu, suara serangga dan burung bisa terdengar. Hari musim panas di bawah naungan itu akan sangat menyenangkan. Tentu saja ... jika ulat tidak jatuh dari waktu ke waktu dari pohon di atas kepalanya, udara tidak begitu panas dan kakinya tidak terendam di kolam lumpur yang kotor, Mu Yi akan merasa nyaman oke. ! Qing Mo, bahwa/itu sup usus kecil (catatan N: Saya pikir ini adalah slang kutukan, tapi saya tidak tahu apa artinya, jadi saya hanya menerjemahkannya secara harfiah)! Tindakannya kejam! Dia tidak bisa memisahkan niat baik dari niat jahat! Sebuah bayangan merah sedikit terguncang di kolam lumpur dari waktu ke waktu, dengan kaku berdiri di sana. Lumpur tebal telah sampai di lututnya. Dia sangat pelan-pelan tenggelam. Sudah satu jam, tapi dia hanya tenggelam satu inci. Itu bukan kolam lumpur yang besar, pasti tidak bisa menenggelamkannya, tapi akan tetap menahannya di sini. Meski keterampilan bela dirinya cukup bagus, tapi tidak ada cabang pohon disampingnya yang bisa dijadikan pendukungnya. Jika dia benar-benar ingin keluar, hanya ada satu solusi, yaitu ... merangkak. Metode seperti itu memungkinkannya mencapai batu besar di sampingnya. Namun, tubuhnya akan tenggelam ke dalam kotoran ini, membuat seluruh tubuhnya ditutupi lumpur berbau busuk berulang-ulang! Hanya membayangkan lumpur lengket yang menutupi tubuhnya membuat dia mual. Itu menjijikkan! Pakaian merah terang kontras dengan lumpur hitam dan kuning. Saat ini, Mu Yi menyesali perutnya yang lemah. Dia seharusnya tidak punya provOked bahwa/itu wanita seram dan pelit tadi malam! Apakah Su Ling 'makan tahu dia' (berarti: mengambil keuntungan dari dia) bisnisnya? Jika dia ingin melampiaskan kemarahannya, seharusnya dengan Su Ling tidak kepadanya! Benar-benar tidak sesuai target! Berbicara tentang ini, tadi malam ...   Setelah Su Ling dengan marah pergi, Mu Yi menatap ke arah tenda Gu Yun untuk waktu yang lama. Setelah beberapa saat, Gu Yun juga keluar dari tenda. Wajahnya memerah tak terkendali. Namun, ada kemarahan yang membara di matanya yang jernih. Dia tidak tahu apakah wajahnya memerah karena kemarahan atau rasa malu. Pada saat itu, Mu Yi melakukan sesuatu yang kemudian dia anggap sebagai keputusan yang bodoh dan tragis: dia mengikutinya. Gu Yun tidak melihat ke belakang. Kepalan tangannya dikencangkan. Dia dengan dingin menjawab, "Saya tidak berminat untuk berbicara omong kosong dengan Anda. Sebaiknya kamu menjauh. " Dia jelas melihat aura penuh amarahnya, keluar dari tubuhnya. Namun, dia secara terbuka tertawa, "Benarkah? Kebetulan sekali! Su Ling hanya mengatakannya juga. Kalian berdua sangat saling pengertian. " Dia baru saja selesai menjawab, ketika dua batu - yang kecil dan besar - dilemparkan ke arahnya. Mu Yi mengangkat alisnya dan cepat-cepat mengelak dari mereka. Batu-batu itu menabrak pohon besar di belakangnya, meninggalkan lekukan besar di pohon! Mu Yi menganggapnya lucu. Apa yang Su Ling lakukan untuk Miss Qing ini? Matanya tanpa sadar melayang ke dada kanan Gu Yun. Mengingat wajah merah Su Ling yang aneh, dia bisa menebak bahwa/itu keduanya tidak memiliki hubungan intim! Mu Yi diam-diam berspekulasi saat Gu Yun tiba-tiba menggeram, "Itu kamu!" "apa?" Tanya Mu Yi. Mendekati Mu Yi selangkah demi selangkah, dia melotot pada wajah mungil Mu Yi. Gu Yun perlahan berkata, "Kaulah yang memberi tahu Su Ling bahwa/itu ada sebuah kata di dadaku." Mu Yi sedikit tercengang. Dia tidak menolak atau mengakuinya, sebaliknya, dia tertawa, "Kenapa Anda memikirkan hal seperti itu?" "Anda menghilang beberapa hari untuk menyelidiki latar belakang saya. Selain itu, begitu Anda kembali, Anda mengajari Su Ling untuk membuat saya marah. Tujuan Anda adalah melihat 'drama'. "Kedua pasangan itu berdiri saling berdekatan. Kata-kata Gu Yun menjadi 'lebih lembut' saat dia semakin marah. Jika bukan karena sepasang mata tembak itu, Mu Yi pasti mengira ingin menggodanya. Memperkirakan bahwa/itu Gu Yun siap untuk bertarung kapan saja, Mu Yi tertawa terbahak-bahak, "Kamu hampir bisa menebak semuanya dengan benar. Bagaimana tepatnya Anda tahu? "Dia penasaran. Su Ling bahwa/itu pria yang lebih keras dari pada a-rock pasti tidak akan memberitahunya. Dia tidak memberitahu siapa pun berita itu kepada siapapun kecuali Su Ling. Bagaimana dia bisa tahu itu dia dan bukan orang lain?   Dia tidak menduga bahwa/itu itu jelas tertulis di wajahnya. Matanya tidak terlihat di tempat lain kecuali dada kanannya. Dia tidak seperti itu sebelumnya. Selain itu, dia lenyap selama beberapa hari dan pada hari kembalinya, Su Ling pergi untuk mengganggunya. Jika bukan dia, siapa itu! Dia pikir semua orang idiot?! Mu Yi menduga Gu Yun tidak akan menjawabnya dan hanya akan melampiaskan kemarahannya kepadanya. Yang aneh adalah dia hanya menatapnya dan dengan dingin berpaling, masuk ke dalam tenda. Sepertinya dia tidak bisa melatih ototnya malam ini. Dia sedikit tersesat. Keesokan harinya pada waktu fajar, Mu Yi terbaring di tenda, beristirahat. Jejak ringan berlari menuju tendanya. Prajurit Su biasa tidak akan berjalan hati-hati ini. Siapa itu Mu Yi membuka matanya dan dengan lembut menyisihkan gordennya. Dia melihat bayangan Gu Yun berlari ke hutan hujan di belakang kamp dengan kecepatan tinggi. Ke mana dia ingin pergi? Apa yang dia ingin lakukan? Terlalu banyak misteri yang mengelilinginya. Bahkan dia pun tak bisa mengetahui dari mana asal muasalnya. Mu Yi benar-benar penasaran dengan dirinya. Ragu-ragu sejenak, dia melakukan keputusan bodoh dan tragis kedua: dia mengikutinya. "Poof ..." Setelah mengejar, saat mendengar suara teredam, Gu Yun cepat-cepat berhenti. Mulutnya dihiasi dengan senyuman yang sangat lembut. Gu Yun perlahan berbalik. 'Mangsanya' dengan patuh jatuh ke kolam lumpur yang dia siapkan tadi malam. Dengan sepasang kakinya dikuburkan di lumpur hitam dan kuning yang busuk dari waktu ke waktu, setiap folikel rambut di tubuh Mu Yi berdiri! Mengepalkan tinjunya sampai pembuluh darahnya menampakkan diri, kepalanya keringat dingin. Nyaman dan bersih. Dia menekankan dua kata ini. Wajah Mu Yi berbalik (seperti yang dia inginkan) dari putih menjadi merah, dan kemudian dari merah menjadi hitam. Gu Yun berbalik untuk kembali. Pria yang diam itu akhirnya berteriak, "Hentikan!"   Pada saat ini, Gu Yun dengan patuh berbalik, tersenyum ramah, "Apa ada yang lain?" "Tarik ... aku ... keluar ... dari ... sini!" Suara mendesis itu mengungkapkan niat membunuhnya. Gu Yun sedikit mengangkat alisnya. Dengan kedua tangan terlipat di depan dadanya, suara Gu Yun yang sedikit sombong, sombong, dingin, tanpa sedikit pun rasa kasihan terdengar, "Apa wajahku mengungkapkan 'membalas perbuatan buruk dengan perbuatan baik'? Akulah orang yang akan mengeluh saat ada alasan untuk mengeluh dan balas dendam jika ada dendam! Melihat 'drama' harus memiliki 'harga'. Anda hanya pelan-pelan mandi di sini. Lumpur itu bagus untuk kulit Anda. " "Qing Mo!" *** Tentara dibagi menjadi dua. Gu Yun mengikuti Su Ren dan Han Shu di sepanjang sungai menuju selatan untuk mengambil emasnya. Memikirkan keringat dingin Mu Yi yang tertutup wajah jijik dan ketakutan, suasana hatinya terasa baik. Dia tidak akan menggunakan kekuatan dengannya, karena seni bela dirinya seharusnya sebanding dengan Su Ling. Dia bukan orang idiot dan sembrono seperti dia, 'mengganggu ular berbohong'. Setelah hari ini, dia akan menjadi mimpi buruknya! Berjalan dengan suasana hati yang baik, Gu Yun tiba-tiba menemukan sesuatu yang tidak beres. Dia berhenti di sisi sungai dan menatap arah aliran air. Ini mengkonfirmasi apa yang ada dalam pikirannya. Han Shu melihat ke belakang. Melihatnya tertegun dan tanpa bergerak, dia bertanya, "Apa yang kamu lihat?" Melihat lebih dekat, memang ada sedikit air yang mengalir dari hulu. Han Shu menebak, "Mungkin karena cuaca seperti beberapa hari sejak hujan turun. Dalam dua hari, akan ada hujan lebat dan air akan naik. Kami berjalan di samping. Aliran air tidak akan menjadi masalah. " Su Ren juga mencatat keduanya, yang berhenti di tepi sungai. Dia berjalan ke sisi Gu Yun hanya untuk mendengar percakapan mereka. Hati Su Ren merindukan dan mendesak, "Apakah Anda khawatir pemberontak mencegat sungai untuk mengumpulkan air. Siap memotong api? " Gu Yun perlahan mengangguk. Tempat persembunyian itu terletak di sisi hulu sungai. Mereka mungkin sudah tahu tentang rencana kebakaran Su Ling sehingga mereka membuat bendungan. Begitu pintu gerbang terbuka, bahan bakar dan Sulfur akan hanyut. Selain itu, 5.000 tentara yang akan berada di sana untuk menyalakan api akan tenggelam. Gu Yun memegang bahu Han Shu untuk menghentikannya dan dengan tenang berkata, "Kalian terus ke tempat persembunyian emas. Saya akan mencari Su Ling. "Meskipun dia tidak ingin lagi melihat Su Ling, dia sadar akan prioritasnya. Kali ini jelas bukan waktunya untuk bersikap impulsif. Emas adalah tujuan utama operasi hari ini. Han Shu tidak terbiasa dengan topografi hutan hujan. Jika tiba-tiba dia mengubah jalannya, menemukan Su Ling tidak akan menjadi tugas yang mudah. ​​ Gu Yun bubar dari tim Su Ren dan berlari ke arah timur. Dia cemas melihat langit (untuk memprediksi waktu). Di balik lapisan daun hijau, langit masih biru dan tidak ada bekas asap. Sepertinya mereka belum menyalakan api. Dua jam kemudian, dia mencium bau Sulfur dan bahan bakar yang samar. Dia senang karena dia tidak menuju ke arah yang salah dan untungnya masih berhasilRrive tepat waktu. "Di sebelah timur dataran tinggi." Sambil memicingkan matanya, dataran tinggi yang disebut adalah lereng lima mil jauhnya. Tanahnya jauh lebih tinggi dari sekitarnya, memang tempat yang bagus untuk menghindari banjir. Gu Yun terus bertanya, "Yu Shi Jun?" "Di depan, saya akan memanggilnya." Dia tidak bertanya mengapa dia ada di sini. Dia dengan cepat mengajukan diri untuk membantunya menemukan orang itu. Gu Yun tersenyum. Beberapa bulan yang lalu, mereka masih berkelahi dengan dia. Sekarang mereka bisa membentuk tim yang bagus. Kurang dari setengah jam, Yu Shi Jun dan Leng Xiao berdampingan. Melihat Gu Yun, dia hampir tidak menahannya. Yu Shi Jun bertanya, "Ma ... Nona Qing, mengapa kamu ada di sini?" Yu Shi Jun terkejut. Melihat tentara yang sibuk, akan kacau jika pemberontak benar-benar menggunakan serangan air. Semua upaya mereka akan sia-sia! Serangan ini pasti akan gagal! "Apa yang dapat saya? Tanpa perintah militer, saya tidak bisa menarik pasukan. "Meskipun mendapat kepercayaan dari Qing Mo, pada akhirnya, ada peraturan militer!   "Ya!" Yu Shi Jun segera mengerahkan tentara. Gu Yun meminta Leng Xiao untuk memimpin pengalihan bahan bakar. Dia sendiri menuju Su Ling. Pada titik tertinggi, seorang tentara kecil berdiri di sana dengan kekuatan mata yang luar biasa, mengamati sekelilingnya. Melihat sekelompok orang yang datang ke sini, dia langsung mengangkat waspada. Setelah melakukan pengamatan cermat, dia pergi ke Su Ling dan melaporkan, "Melaporkan kepada Jenderal, ribuan elit garis depan bergerak ke arah sini." Menempatkan peta air, Su Ling mendongak. Alisnya terjalin erat. Dengan suara rendah yang menakutkan, dia bertanya, "Siapa pemimpinnya?" Yu Shi Jun tidak mengikuti strategi aslinya! Dia bukan seseorang yang dengan santai berani untuk tidak mematuhi perintah militer. Apa yang sebenarnya terjadi? "Ini adalah ..." Setelah ragu sejenak, tentara kecil itu menjawab di bawah tatapan Su Ling, "Ini adalah Madam." Qing Mo? Su Ling diam-diam kaget. Dia bersama tim Su Ren. Tiba-tiba dia menemukannya. Selain itu, dia membawa elit kembali. Su Ling diam-diam sudah menduga: hal itu telah berubah. Segera, Gu Yun sampai di dataran tinggi. Su Ling menyambut dan bertanya kepadanya, "Apa yang terjadi?" Membandingkan sikapnya pagi ini, nada Gu Yun jauh lebih lembut, "Air di bagian selatan sungai telah berkurang. Saya menduga mereka memotong aliran untuk membuat bendungan, mengumpulkan air untuk melawan serangan api. Setelah basah, Sulfur akan benar-benar tidak berguna dan air akan membasuh bahan bakar di tanah. Selain itu, akan membuat tanah lembab, pada saat itu Anda akan berada pada posisi yang kurang menguntungkan. " Dia bilang 'kamu'? Su Ling tidak senang saat mendengarnya. Sebelumnya, dia berkata 'kami' dan dia juga tidak senang. Dia tidak benar-benar tahu apa yang dia inginkan! Meraih pikirannya, ia memutuskan untuk tidak memikirkannya lagi. Dia sudah memikirkannya tadi malam dan masih belum memiliki petunjuk. Tidak jauh dari dataran tinggi, ada juga sungai. Suara air yang deras tidak sama dengan biasanya. Keduanya memandang arus yang mengalir, tenggelam dalam sebuah pikiran. Pemimpin pemberontak ituTindakan itu bisa ditunggu. Dia benar-benar bisa memikirkan sebuah bendungan, menunjukkan bahwa/itu dia telah memperhatikan gerakan Su Ling dan Lou Mu Hai. Selain itu, mereka memotong aliran dari cabang sungai lainnya. Tujuannya adalah untuk membuat Su Ling dan yang lainnya tidak berperasaan.   Anda tidak akan pernah tahu cara berpikir orang seperti itu selanjutnya. Dia memang lawan yang sulit dan langsung. Leng Xiao membawa ribuan tentara untuk mendorong bahan bakar dan Sulfur ke dataran tinggi. Melihat ke belakang, Su Ling sudah tahu maksud Gu Yun. "Anda ingin memancing mereka untuk melepaskan waduk air mereka lalu menyerang lagi?" "En." Gu Yun tidak perlu menjelaskan lebih banyak dan hanya mengangguk dengan santai. "Umum, kita menyalakan api." Sebagai seorang tentara kecil melaporkan, kepala semua orang melihat ke atas. Tak jauh, ada asap di mana-mana. Gu Yun meminta mereka untuk membakar mahkota pohon, jadi api cepat menyebar. Dari jauh, nampak seperti naga hitam dan merah terbang di udara. Tidak melihat Yu Shi Jun dan tentara lainnya kembali, Su Ling dengan segera bertanya, "Di mana Yu Shi Jun dan yang lainnya?" Menunggu sebentar, api bertiup kencang ke arah utara, perlahan terbakar. Meski lamban, api semakin membesar. Gu Yun meragukan dirinya sendiri, apakah dia salah lagi? Setelah setengah jam, air yang deras perlahan melambat. Meski melambat, kedalaman airnya masih di atas 1 kaki. Mereka harus menunggu air mengalir keluar, lalu melancarkan serangan kedua. Dari air, banyak bintik hitam muncul dengan cepat. "Apa itu?" Gu Yun menyipitkan mata. Setelah dekat dengan sekitarnya, dia hanya bisa melihat dengan jelas bintik hitam itu laki-laki! Ada 3000 orang yang mengalir dengan air. Su Ling perlahan mengangkat tangannya, dengan dingin memerintahkan, "Tembak anak panah." "Ya." Mengikuti perintahnya, panah panjang ditembakkan ke air, mengarah pada pemberontak yang tidak berdaya. Namun, arusnya sangat luas dan sayangnya, ada pemberontak di daerah lebih jauh yang tidak berada dalam jarak tembak. Mereka hanya bisa melihat mereka hanyut. "Luo Yan, memimpin 3.000 elit dan pergi ke bagian bawah untuk mencegat arus dan menangkap pemberontak yang melarikan diri." "Ya." "Leng Xiao, kamu pergi dan mengatur tentara. Setelah air surut, bakar gunung sekali lagi. " "Ya."

BOOKMARK