Tambah Bookmark

16

A Mistaken Marriage Match – A Generation Of Military Counselor - Chapter 16

*** "Ini dia ?!" Wanita aneh misterius yang muncul di dalam hutan hujan. Dia juga mengalir di air. Mungkinkah dia salah satu pemberontak? Atau seperti yang dikatakan Han Shu, dia adalah nyonya kepala pemberontak? Mata Gu Yun dengan tegas menguncinya. Wanita itu tampak peka terhadap tatapannya dan dengan cepat melihat ke arah Gu Yun. Tatapan mereka ditemui, dan mata mereka terkunci dalam tatapan tajam. Melihat ke bawah pada saat ini, torrent telah berlalu dan kedalaman air kurang dari dua meter. Arus berangsur-angsur melambat. Keterampilan renangnya tidak buruk;Dia harus bisa melakukan perjalanan. Melihat kecepatan wanita dari hulu, Gu Yun akan berada tepat pada waktunya untuk menjumpainya. Setelah melakukan penilaian di benaknya, Gu Yun menyimpulkan bahwa/itu tindakan itu layak dilakukan. Dengan Bing Lian yang tergantung di pinggangnya, dia siap terjun ke air. Kakinya belum lepas landas saat seseorang menekan bahunya. Su Ling menggeram di sampingnya, "Apa yang kamu lakukan?" "Biarkan aku pergi! Aku tidak bisa membiarkan wanita itu melarikan diri. "Gu Yun ingin mendorong tangan Su Ling;Karena kekuatannya besar, dia tidak bisa bergerak. Namun, dia tidak sempat menjelaskan situasinya dengan benar. Jika dia tidak pergi sekarang, akan terlambat untuk menghalangi wanita itu! Tidak menunggu jawaban Gu Yun, Su Ling terbang. Sosok merah tua yang tinggi melintas di depan mata Gu Yun, membuatnya kembali memikirkannya: Dia memiliki luka di bahunya, dia tidak bisa direndam! Pada awalnya, hati Gu Yun terangkat tinggi ke langit. Saat berikutnya, terjatuh ke tanah. Dia merasa seperti orang idiot. Berbeda dengan dia, orang itu mengenal Qinggong. Jika itu dia, dia akan menyelam ke dalam air untuk mencegat sosok hijau itu. Dengan menggunakan pohon besar di hutan sebagai pijakan/batu loncatan, dalam beberapa lompatan, Su Ling telah sampai di koper besar di atas wanita yang berwarna hijau. Wanita itu juga tidak lagi melihat Su Ling. Matanya berkilau. Baginya, dia hanya sandera/tahanan! Jika memang demikian, dia tidak akan bertindak sesuai dengan emosinya. Bagaimanapun, dia hanya bisa menjadi musuhnya! Wanita itu acuh tak acuh berdiri di sana. Para prajurit di belakangnya melangkah maju, ingin mengikatnya. Matanya menjadi gelap. "Hati-hati!" Gu Yun yang mengawasinya segera mengeluarkan Bing Lian dan berdiri di depan kedua tentara tersebut. Aura es yang dipancarkan dari Bing Lian membuat para tentara sadar mengambil langkah mundur yang besar. Pada saat bersamaan, pita hijau di tangan wanita itu tiba-tiba bergerak. Seekor ular hijau zamrud membuka mulutnya yang hitam dan menyerang tempat tentara tersebut berada sebelumnya. Suara mendesis membuat orang merasa ngeri. Mata kedua tentara itu lebar, mereka berdiri membeku. "Itu sangat dekat! Jika si nyonya tidak menghentikannya, mereka pasti akan digigit ular itu. Kulit ular begitu terang dan mulutnya benar-benar gelap. Pasti ular yang sangat beracun! Mereka tidak menganggap wanita lemah biasa ini membawa hewan beracun itu padanya! Gu Yun memperketat cengkeramannya pada Bing Lian, perlahan berjalan menuju wanita itu dan berdiri di depannya. Gu Yun baru menyadari saat wanita itu melihat gerobak penuh bahan bakar dan Sulfur, ada kepanikan di wajahnya. "Anda bersama Wu Ji dan Yan Ge." Gu Yun tidak mengajukan pertanyaan dan hanya menyatakan kebenarannya. Wajah wanita itu kembali normal. Dia melontarkan tatapan dingin pada Gu Yun. Cambuk di tangannya sudah menempel ke arah wajah Gu Yun. Gu Yun telah mendugaDia akan menyerang, karena itu, saat mengeluarkan cambuknya, Gu Yun cepat melompat ke depan. Cambuk yang panjang tidak mendapatkan Gu Yun, tapi tertanam dalam lumpur. Kedalamannya lebih dari satu kaki! Saat wanita itu tiba-tiba dicambuk, semua orang kecuali Gu Yun terkejut. Wanita itu mengambil keuntungan dari keadaan mengejutkan setiap orang untuk pergi. Sosok itu berlari cepat. Ketika Su Ling mendengar suara abnormal di belakangnya, dia berbalik, hanya untuk menemukan bahwa/itu sosok hijau lemah dari sebelumnya sekali lagi melompat ke air. Itu diikuti oleh sosok hitam lainnya dengan kecepatan seperti cheetah. Dalam arus lemah, kedua betina tersebut berjuang untuk berenang. Gu Yun tidak ingin membiarkannya pergi sementara wanita itu sangat ingin menyingkirkannya. Namun, sepanjang perjalanan, Gu Yun masih mengikuti wanita itu dari belakang.   Setelah dilarikan melalui 3-4 mil, kedua betina akhirnya bisa berdiri di air setinggi lutut. Baju basah mereka menempel di tubuh mereka. Kedua betina tampak sangat canggung. Namun, satu dengan bangga berdiri dengan cambuk panjang sebagai senjatanya, sementara yang lain memegang pedang panjang berdiri di sisi yang berlawanan. Kedua mata itu penuh dengan aura pembunuh. Tidak ada yang benar-benar peduli dengan penampilan mereka saat ini. Air berangsur-angsur turun ke tingkat pergelangan kaki. Gu Yun dengan lembut mengeluarkan pedangnya dari sarungnya. Seiring Bing Lian terungkap, ada suara dingin yang didinginkan es. Gu Yun tersenyum. "Kami tidak menentukan pemenangnya terakhir kali. Bagaimana kalau kita putuskan hasilnya hari ini? " Gu Yun bisa yakin, wanita ini terhubung dengan pemberontak. Menangkapnya tidak akan mudah, tapi dia (Gu Yun) bisa, setidaknya, menunda dia! Selanjutnya, selain untuk Chi Xue, ini adalah pertama kalinya dia menemukan senjata yang melawan kekuatan Bing Lian. Bagaimana mungkin dia tidak tertarik dengan cambuk kulit ular yang panjang ini? Ingin berkompetisi? Tentu saja dia tentu akan menerima tantangan itu. Dia juga ingin melihat betapa berbedanya istri Su Ling. Jarak mereka sangat dekat;Sudah terlambat bagi wanita untuk mencambuk cambuknya. Dia ingin pindah ke samping untuk menghindari serangan itu, tapi Gu Yun selangkah lebih cepat dari dia. Dengan pedang di depan mata, ular di leher wanita itu terbang ke Bing Lian, membungkus erat Bing Lian. Gu Yun tiba-tiba merasakan sebuah kekuatan besar menariknya. Dia tidak bisa berpegang pada Bing Lian. Pedang terbang ke arah samping, lurus ke/ke tanah. Gu Yun tidak lagi memeluknya namun wanita itu masih memiliki cambuk. Dalam sekejap, situasi mereka terbalik, membuat Gu Yun berada pada posisi yang kurang menguntungkan. Wanita itu mengambil kesempatan ini untuk cambuk. Gu Yun berada dalam posisi yang ketat dan dengan kesulitan, menghindari serangan tersebut. Dia pikir wanita itu akan menggandakan kekuatannya untuk memenangkan Gu Yun. Siapa yang tahu? Wanita itu hanya diam menatapnya dan melemparkan cambuknya. Cambuk itu digantung ke pohon terdekat. Dia berwajah kaku menghadapi Gu Yun. Gu Yun terkejut. Apakah wanita itu ingin bersaing dengan dia tidak bersenjata? Sepertinya dia orang yang santun dan tidak ingin mengambil keuntungan dari situasi ini. Kesan Gu Yun terhadapnya membaik. Pada saat ini, Bing Lian yang telah mampu menguraikan dirinya dari ular kecil itu terbang ke tangan Gu Yun lagi. Gu Yun tersenyum dan secara alami memasukkan Bing Lian ke tanah juga. Gu Yun juga dengan wajah telanjang menghadap wanita itu. Sudah lama sekali dia bertengkar dengan seseorang yang ditelanjangi. Hari ini, dia bisa bertarung sampai dia puas!   Keduanya saling menatap, menemukan rasa saling menghormati dan kegembiraanT di mata lawan Perlahan, mereka berjalan mendekat. Saat kepalan tangan mereka bisa diraih, mereka serentak menyerang. Wanita itu baru saja mulai merasakan pinggang dan pergelangan tangannya disambar dan tidak sempat merespons saat tubuhnya tiba-tiba terlempar! Berguling-guling di tanah, wanita itu segera berdiri. Wanita itu diam-diam bertanya-tanya seperti apa gerakan itu. Gu Yun tidak membiarkan wanita itu memiliki kesempatan untuk sembuh. Dia menyerang lagi. Pertarungan jarak dekat adalah kemenangan Gu Yun. Pergerakannya cepat dan efisien. Setiap gerakannya dirancang untuk mengalahkan lawannya. Wanita itu meninju beberapa kali berturut-turut. Awalnya, dia bermaksud mengamati gerakan Gu Yun sebelum benar-benar menarik perhatian. Namun, melihat keadaan ini, jika dia tidak menggunakannya untuk melawan, dia akan terluka parah sebelum dia dapat dengan jelas menganalisis gerakan Gu Yun. Gong wanita itu benar-benar bagus dan tindakannya mulus dan elegan. Gu Yun selalu berpikir bahwa/itu serangan semacam ini hanya indah/artistik, tapi tidak memiliki usaha praktis. Namun, setelah berkelahi dengan wanita itu, dia baru sadar bahwa/itu dia salah. Wanita itu bergerak dengan elegan dan ringan, tampak seperti gerakan lembut, kaki panjang terangkat. Namun, mereka memegang kekuatan luar biasa. Sama seperti taichi, lambat tapi terus menyerang. Dia benar-benar bukan lawan yang mudah! Gu Yun menggunakan Jeet Kune Do untuk menyerang. Setiap gerakannya penuh dan ditargetkan ke tempat yang paling rentan. Wanita itu gesit tapi napasnya masih stabil. Setelah banyak serangan, pertarungan menjadi semakin seru. Namun, kekuatan fisik mereka menjadi habis sepanjang waktu. Wanita itu sekali lagi meninju dada Gu Yun. Gu Yun memanfaatkan kesempatan itu, ingin melemparnya dari balik bahu. Saat tangannya berada di sabuk wanita itu, wanita itu sudah sadar cepat kabur dan meraih sabuk Gu Yun. Akibatnya, Gu Yun menggunakan kekuatannya untuk jatuh, membuat kedua wanita terjatuh ke tanah. Mengalami jatuhnya ini, tidak ada yang lebih baik dari yang lain. Agar tidak membiarkan lawan mengambil keuntungan, para wanita saling membiarkan pergi pada saat bersamaan. Perut mereka saling menempel satu sama lain, menendang dengan keras. Kekuatan kuat membuat wanita terbang sejauh tiga kaki ke sisi yang berlawanan. Ular hijau kecil itu bergerak ke kiri, Bing Lian juga bergerak ke kiri, langsung menghentikan ular dari sisi kiri. Ketika ular kecil itu bergerak ke kanan, Bing Lian juga terbang ke kanan (tidak dalam bentuk gerakan menari, Anda mendapatkan apa yang saya maksud dengan benar?). Ketika ular itu tidak bergerak, Bing Lian juga tidak menyia-nyiakannya, bergerak maju untuk menyerang kepala lawan. Ular kecil berwarna hijau itu marah dan membuka mulutnya, meludahkan racun itu. Bing Lian mundur sedikit, menunggu ular itu untuk tenang. Bing Lian cepat menyerang lagi. Seekor ular dan pedang bertengkar satu sama lain. Dua wanita yang menonton, tidak bisa menahan senyum. Atmosfer menjadi kurang tegang. Wanita itu tersenyum sangat cantik. Meski hanya sedikit terangkat bibir, itu cukup untuk memikat orang. "Kamu, siapa namamu?" Gu Yun tiba-tiba ingin tahu namanya. Meski identitasnya masih belum jelas dan bahkan jika mereka tidak bisa berteman, dia tetap ingin tahu. "Hei!" Semua terjadi dalam sekejap cahaya. Gu Yun juga cepat bangun, berusaha keras. Wanita itu berlari ke tepi sungai dan tanpa ragu-ragu bergegas ke air cepat saat ini. Sosok hijau itu dengan cepat menghilang ke dalam ombak. Gu Yun mengejar ke tepi sungai. Tidak seperti sebelumnya, dia tidak terjun ke air. Arus airnya cepat. Keterampilan renangnya tidak cukup untuk mengejar musuh dalam kondisi seperti ini. Pada saat itu, dia mungkin tidakHanya tidak bisa mendapatkan orang itu, dia mungkin juga kehilangan nyawanya. Dia tidak akan melakukan pertempuran semacam ini dengan ketidakpastian yang begitu banyak. Bing Lian juga ikut bersenang-senang dengan terbang di depan Gu Yun, gemetar karena kegembiraan. Gu Yun tidak melihatnya dan hanya berkata, "Kamu benar-benar menikmati permainannya sebelumnya". Kata-katanya baru saja selesai. Bing Lian menegang seluruh tubuhnya, langsung tinggal di lumpur di dekat kaki Gu Yun, tidak berani bergerak. Gu Yun tertawa. Bukankah orang bilang Bing Lian adalah pedang seribu tahun? Bagaimana bisa berperilaku sangat kekanak-kanakan! Ingin tahu jawabannya, Gu Yun juga bergegas menuju tempat persembunyian. Setelah arus sekitar 4-5 mil, Gu Yun bisa mendengar suara pertempuran. Jantung Gu Yun bergetar karena kegembiraan dan dia meningkatkan kecepatannya. Dia awalnya berharap bisa melihat pertarungan sengit dan cemerlang. Namun, pemandangan di depannya membuatnya meragukan. Di hutan lebat, ada beberapa gua alami, tempat tinggal yang bagus. Tepat ketika Gu Yun tiba, pertempuran telah benar-benar berakhir! "Aku telah membiarkan dia melarikan diri." Menjelaskannya dengan satu kalimat, Gu Yun tidak mengatakan apa-apa lagi. Tiba-tiba, sebuah kilat datang dari dalam gua, itu adalah bayangan. Gu Yun berteriak, "Siapa!" Satu merah dan satu putih, dua pedang ditekan maju ke sosok gelap. Tokoh gelap itu terpaksa berhenti sejenak. Melihat gerakan dan keterampilan orang tersebut, seni bela dirinya tidak boleh lemah, tapi dia tetap tidak bisa bersembunyi dari serangan pedang. Kedua orang diam-diam melepaskan pedang mereka pada saat bersamaan. Meski pedang itu dilepas dari tubuhnya, pria-dalam-hitam masih merasakan kekuatan pedang. Satu meninggalkan satu kanan, yang panas seperti nyala api yang dingin seperti blok es, tapi keduanya siap menyerangnya dari kedua sisinya. Menelan air liurnya, pria-dalam-hitam tiba-tiba memuntahkan darah.   Saat ini, Yu Shi Jun juga membawa ratusan tentara ke sana. Gu Yun dan Su Ling diam-diam meletakkan pedang mereka. Yu Shi Jun bisa menangani orang ini. Sama seperti Yu Shi Jun pergi untuk menangkap orang itu, seorang sosok biru kelabu tiba-tiba terbang dari sisi hutan. Tangannya memegang pedang, menunjuk Yu Shi Jun. Dia berteriak, "Pemimpin! Cepat pergi! " Pemimpin? Gu Yun sedikit mengerutkan kening. Orang gila ini adalah pemimpinnya? Yu Shi Jun hampir lolos dari pedang. Dia memegang sebuah golok, dia menyambut serangan pria itu. Seni bela diri dari keduanya sebanding. Sulit untuk mengatakan siapa yang akan menang. Pria-dalam-hitam menderita luka dalam. Dia menahan dadanya dan dengan terengah-engah,"Kiri Shi, cepat pergi!" "Subjek ini tidak akan pernah meninggalkan Anda untuk melarikan diri sendiri!" Pria itu ingin mendekati pria berkulit hitam, tapi dia terus dihentikan oleh Yu Shi Jun. Pria itu cemas, serangannya juga menjadi kacau. Dengan sangat cepat, Yu Shi Jun menemukan kelemahan dan diserang. Pedang di tangan pria itu patah. Tanpa senjata, orang itu berada pada posisi yang kurang menguntungkan dan ditangkap oleh tentara. Yu Shi Jun mengambil parangnya kembali dan bertanya, "siapa kamu?" Pria itu dengan keras menjawab, "Berjalan tidak mengubah nama Anda, Sitting tidak mengubah nama keluarga Anda (行 不 改名 坐 不 改姓, salah satu peribahasa, tidak tahu apa artinya saran? ) ... Yu Xiang. " Gu Yun melirik pria itu. Penampilannya benar-benar normal, tapi matanya berkedip licik dari waktu ke waktu. Orang ini pasti licik. Pria berkulit hitam itu diikat dengan tali. Gu Yun melangkah maju mencengkeram wajah pria yang dikaburkan oleh gaun hitam itu, wajah penuh keangkuhan dihadirkan di depan semua orang. Pria itu berusia sekitar 30 tahun. Wajahnya persegi dan matanya seperti harimau. Dia tinggi dan kuat. Menghadapi mereka, dia sangat tenang, dan kesombongannya tidak buruk. Namun, Gu Yun merasa ada yang tidak beres. Paling tidak, dia berbeda dari apa yang dibayangkan Gu Yun! Penggerebekan malam, penculikan Han Shu, bertemu di lembah Crow, dan gagasan bendungan air berasal dari orang ini di depannya? Pria itu memiringkan kepalanya dan menjawab, "Pemenang mengambil semua dan pecundang tidak mengambil apa-apa. Ditangkap oleh kalian hari ini, saya, Mu Cang tidak punya apa-apa untuk dikatakan! " Dia lolos dari pertanyaannya dan dengan penuh semangat menekankan identitasnya. Kecurigaan Gu Yun meningkat secara bertahap. "Umum, sebagian besar pemberontak lolos ke air dan kami hanya bisa menangkap 500 orang." Ketika mereka selesai menghitung pemberontak, Yu Shi Jun juga memiliki beberapa keraguan. Pertarungan ini terlalu mudah. Setelah banjir, dia berpikir bahwa/itu dia akan mendapatkan lebih banyak perlawanan saat dia datang ke tempat persembunyian tersebut. Dia tidak berpikir itu akan semudah ini. Yu Shi Jun menggelengkan kepalanya, "Kami tidak menemukan pria itu."   Apakah ini pemimpin pemberontak didirikan? Su Ling dan Gu Yun memikirkannya pada saat bersamaan. Seorang tentara kecil tiba-tiba bergegas ke depan dan melaporkan, "Pelaporan! Komandan dan Vanguard telah menemukan emas itu. Sekarang, mereka menurunkannya. Selain itu, mereka juga menangkap pemberontak 'Kanan Shi ... Wu Ji. " Tertangkap Wu Ji?! Terlepas dari apakah pria di depan mereka adalah pemimpin atau bukan, setidaknya mereka menangkap satu karakter utama. Su Ling dengan lembut mengangkat tangannya dan memerintahkan, "Kembalikan orang itu kembali." "Ya." Pasukan turun dari gunung. Tujuh mil dari gunung. Sosok arogan menyendiri diam-diam mengamati api yang semakin berkurang. Di belakangnya, ada seorang pria yang mengenakan pakaian biru yang eye catching dengan tidak sabar berkata, "Pemimpin, kapan kita akan menyelamatkan Wu Ji?" "Saya memiliki perhitungan sendiri." Suara berbisik terdengar. Yan Ge hanya bisa menutup mulutnya dengan patuh. Jari-jarinya yang ramping dengan lembut menyikat tubuh ular hijau kecil yang dingin. Sepasang mata dingin mengamati dari kejauhan ... Ketika mereka bertempur di Crow Valley, mereka melihat Wu Ji. Melihat sikapnya terhadap pria berkulit hitam, Yu Shi Jun yang masih memiliki sedikit keraguan mulai percaya bahwa/itu pria-dalam-hitam itu adalah pemimpinnya. Namun, Gu Yun benar-benar berlawanan kesimpulan: pria ini jelas bukan pemimpinnya! Secara pribadi melihat kinerja Wu Ji di Crow's Valley, dia tahu bahwa/itu dia adalah pria yang sangat tenang dan acuh tak acuh. Bahasa tubuh 'cemas' dan 'bersemangat' sesaat sebelumnya tidak sesuai dengan kesan awalnya tentang dirinya. Namun dia tetap melakukannya, ini hanya bisa menjelaskan bahwa/itu dia sedang melakukan akting! Penampilan berlebihan ditambah dengan matanya yang acuh tak acuh mengekspos aktingnya. Dia benar-benar tidak berlatih. Gu Yun memiliki mata yang tajam tapi tetap diam saat ini. Sementara itu, wajah Su Ling tetap suram, membuat orang tidak bisa menebak apa yang ada dalam pikirannya. Kemudian, orang-orang mendengarnya berkata kepada Yu Shi Jun, "Bawa mereka ke penjara dan simpan di sel terpisah. "Ya." Yu Shi Jun mengikuti perintah sementara yang lainnya masuk ke tenda utama. Pada saat ini, sosok merah ... atau haruskah dikatakan sosok berlumpur masuk ke mata semua orang. Gerakannya cepat, tapi yang membuat orang tidak percaya adalah keadaannya yang canggung. Pria itu mendekati mereka. Selain Gu Yun, yang tertawa terbahak-bahak sehingga wajahnya tampak sedikit bengkok, semua orang tercengang dan wajahnya bingung. Apalagi Su Ling. Sangat sulit melihat mata elangnya terbuka lebar. Su Ling menatap tak percaya pada pria yang wajahnya, tubuh dan rambutnya penuh bau busuk. Ini adalah Mu Yi yang dia tahu? Orang OCD yang mencintai kebersihan itu? Han Shu, siapa yang selalu bersikap nyaring dan menyeringai, "Mu Yi, kejahatan macam apa yang telah Anda lakukan?"   Mu Yi hanya bisa menggunakan ekspresi wajahnya untuk berubah dari biru tua menjadi dingin untuk menjelaskan semuanya. Ia hanya ingin cepat mencuci bersih tubuhnya. Sebelum itu terjadi, dia tidak mau membuka mulutnya, dia bahkan tidak ingin bernafas! Suasana bahagia Gu Yun semakin girang. Tidak memanfaatkan kesempatan ini untuk menginjak kakinya bukan karakternya. Gu Yun mengolok-olok, "Han Shu, lumpur di hutan hujan adalah produk perawatan kulit langka. Orang lain lebih tahu bagaimana menikmatinya daripada kalian. " "Oh, benarkah?" Han Shu yang jujur ​​dan lurus terkejut. Meski dia tidak mempercayainya, namun matanya terus penasaran melihat tubuh kosong Mu Yi "Benarkah?" Sajak Han yang jujur ​​dan langsung mengejutkan sesaat, meski mereka masih belum yakin, namun sepasang Hu Mu masih penasaran melihat salah satu kotoran mudah dikagumi. Sosok tinggi dan besar bergeser ke arah Gu Yun. Mu Yi tidak menyerang, tapi mata phoenixnya menyipitkan mata. Sebuah kata demi kata datang melalui gigi dan meledak, "Qing ... Mo ...! Anda hanya menunggu! " Selesai berbicara, Mu Yi menyikat lengan bajunya dan pergi. Gu Yun menghadapi wajah hitam dan wajahnya yang berapi-api dan menjawab, "Kapan saja itu cocok untuk Anda!" Apakah Anda berpikir bahwa/itu hanya Anda yang bisa membingkai orang lain untuk melihat drama dan yang lainnya tidak dapat melawan? Betapa leluconnya! Xing Bu? Dia dan Xing Ji benar-benar tidak memiliki banyak kontak. Kenapa tiba-tiba ada surat mendesak? Su Ling berkata dengan nada serius, "Hadir!" untuk dia?! Tidak hanya Su Ling yang bingung, bahkan Gu Yun pun bertanya-tanya mengapa Xing Bu menulis surat rahasia yang mendesak kepadanya. Meskipun ada banyak pertanyaan di dalam hatinya, Gu Yun masih mengulurkan tangannya ke arah tentara kecil itu dan berkata, "Berikan padaku." Tentara-tentara kecil diam-diam melirik Su Ling. Melihat Su Ling sedikit mengangguk, dia memberikan surat itu pada Gu Yun. Gu Yun dengan rapi membuka amplop itu. Surat mendesak ini hanya berisi satu lembar kertas kecil.   Lucy , masalahnya sulit, cepat kembali. Y ( Lucy dan Y ditulis dalam bahasa Inggris. Dalam buku itu, mereka bukan typo!) Apa arti dari ini? Apa arti dari 'gambar' pertama dan terakhir? Sejak kapan dokumen Xing Bu berubah menjadi bentuk ini? Yang terpenting, apa hubungan antara penyidik ​​Xing Bu dengan dia? Meskipun mereka tidak mengerti, Gu Yun telah mengerti semuanyaNg jelas. Siapa yang tahu nama Inggrisnya kecuali Qing? Qing sangat cemas sampai dia meminta Gu Yun untuk kembali. Dia pasti benar-benar bermasalah. "Untuk apa?" Mulutnya mengajukan pertanyaan, tapi Su Ling sudah menebak niatnya. Memang, Gu Yun dengan ringkas menjawab, "Saya akan segera kembali ke ibukota!" Segera? Alis rajutan Su Ling diperketat. Mengapa dia begitu cemas? Surat ini membuatnya mengembalikan segala sesuatu dan ingin kembali ke ibu kota? Semua ini karena seseorang bernama Dan Yu Lan? Sejak saat dia meninggalkan kamp, ​​dia tidak bahagia! Mengapa dia harus kembali ke Ibukota dengan Su Ling? Dia adalah Penasihat Militer Su Militer, dia harus kembali ke Kapital dengan tentara, mengapa dia tidak melakukannya? Oke kalau begitu. Semuanya karena 'orang yang tidak bisa hidup jika tidak ada kekacauan/perkelahian di dunia ini' ... Su Ren. Dia dengan prasangka mengatakan bahwa/itu 'perintah kaisar menyatakan bahwa/itu batas waktu mereka untuk menangkap bandit adalah satu bulan, tapi ada begitu banyak emas ... Ini akan memerlukan waktu lama untuk mengantar mereka kembali ke Ibukota dan itu akan melewati batas waktu . Oleh karena itu, Su Ling harus kembali memberi informasi kepada kaisar secara pribadi dan memintanya untuk memperpanjang batas waktu. ' OK! Biarkan dia kembali kepadanya (Kaisar) tapi dia tidak perlu berada di sini bersamanya! Han Shu juga idiot, mengatakan bahwa/itu 'Jika dua orang pergi bersama, mereka bisa saling menjaga satu sama lain. Sangat bagus! Sangat bagus! Baik Anda * ss! Ketika dia dan dia bersama, situasinya seperti 'tidak berkelahi sudah menjadi hal yang baik, tidak berdebat adalah sebuah berkah.' Hal yang paling menjijikkan adalah Su Ling. Dia benar-benar setuju untuk kembali bersamanya! Bukankah dia selalu menganggap wanita itu menyusahkan? Bukankah dia penyendiri? Singkatnya, hasil akhirnya adalah mereka terpaksa bepergian bersama!   Kedua kuda itu keluar dari kota Pei. Gu Yun memutuskan untuk mendesak sekali lagi, "Su Ling. Meski Anda dan saya ingin kembali ke ibukota, tapi kami punya tujuan yang berbeda. Lebih baik kita pergi dengan cara kita sendiri. " Hanya berpikir untuk bersamanya selama perjalanan ini membuat rambutnya berdiri. Dia pikir Su Ling juga enggan. Namun, semua orang di angkatan bersenjata bergabung sehingga dia tidak mengatakan apapun. Sekarang, saya hanya akan mentolerir Anda! "Apakah dia pergi?" Di atas pohon, sosok hijau berbalik. Wajahnya yang selalu terlihat acuh tak acuh menunjukkan sentuhan kejutan dan kekecewaan. Nadanya juga sedikit tergesa-gesa. "Ya." Meski biasanya berdarah panas, dia tidak bodoh. Dia dapat dengan mudah melihat bahwa/itu pemimpin tersebut melihat pria yang disebut Su Ling berbeda. Yan Ge menjawab dengan jujur, "Pada jam Ya (3-5pm), dia pergi dengan wanita buas itu." "Hanya mereka berdua?" Hati wanita itu terasa misterius. Dia benar-benar pergi. Lain kali mereka bertemu akan menjadi 5 tahun lagi? Atau 10 tahun? Dia dengan acuh tak acuh membalikkan badannya, wanita itu menertawakan dirinya sendiri, antara dia dan dia, mereka bahkan tidak bisa disebut musuh lagi. "En, yang lain masih berada di perkemahan. Pemimpin, Su Ling telah pergi. Bisakah kita pergi dan menyelamatkan Wu Ji? "Su Ling tidak lagi di dalam tentara, jadi mereka tidak perlu terlalu banyak berpikir, kan? "Tidak bisa." Ketika dia sekali lagi berbicara, tidak ada sedikit pun rasa melankolis dalam suaranya. Dia dengan acuh tak acuh berkata, "Kamp Tentara Keluarga Su sangat dijaga, kita tidak bisa bertindak gegabah. Tujuan utama ekspedisi ini adalah emas, mereka pasti akan menempatkan lebih banyak penjaga untuk memastikan keamanannya. Orang yang mengawal Wu Ji harus kurang dari pada emas. Kita harus menunggu sampai mereka mencapai ngarai di daerah terluar Kota Pei sebelum kita memulai misinya. " Dia adalah guardian hutan ini dan juga pemimpin suku. Dalam hidup ini, dia ditakdirkan untuk menjadi neVer berangkat dari sini Jika demikian, akan lebih baik jika mereka tidak bertemu lagi.   Saat itu hampir musim gugur, angin malam tidak menyegarkan lagi. Cahaya bulan yang berkilauan bersinar di jalan resmi. Jalan itu tampak seperti sutra samar-samar diletakkan di antara pegunungan. Namun, suara berderap mendekat dengan kecepatan tinggi membuat kesendirian malam. Dua kuda hitam bergegas menembus "sutra putih", menggambar dua tanda tinta di atasnya. Awalnya kedua kuda itu langsung menuju kepala. Namun, seekor kuda tiba-tiba melompat lebih dari tiga puluh kaki. Pria di atas kuda itu segera menarik tali kekangnya. Kuda itu segera berhenti dan berdiri tegak di Jalan Resmi. Melirik pria yang ada di atas kuda itu, Gu Yun menggeram, "Apa yang kamu lakukan?" Apakah dia tahu bahwa/itu jika dia tidak menarik kendali tepat waktu keduanya akan terluka! Gu Yun berkata dengan dingin, "Jika Anda ingin beristirahat, itu masalah Anda. Jangan berhenti. "Dia juga tidak ingin dia bepergian bersamanya. Orang ini sakit! Gu Yun kehilangan kesabarannya, "Su Ling! Apakah Anda tahu bagaimana menghargai orang lain? " "Anda bisa memilih untuk beristirahat sendiri, atau saya akan memilihnya untuk Anda, memaksa Anda untuk beristirahat." Dengan satu tangan memegang kendali kuda, Su Ling tidak berbalik. Jawabannya yang sombong menantang saraf Gu Yun. "Menjijikkan!" Bilah Bing Lian akan segera dilepaskan ke orang yang sombong di depannya. Genggaman Gu Yun pada Bing Lian diperketat. Seperti sepasang mata di punggungnya, Su Ling dengan tenang menjawab, "Jika Anda masih memiliki banyak energi untuk disia-siakan pada saya, saya akan senang bermain dengan Anda." Tidak sulit untuk mendengar Su Ling juga sedang berjuang menahan kemarahannya. Mereka tidak beristirahat selama sehari dan malam. Selain makan makanan kering dan memberi makan kudanya, dia sama sekali tidak berhenti. Sampai sejauh mana wanita ini ingin mendorong dirinya sendiri? Apakah orang yang menulis surat itu sangat penting? Layakkah dia membahayakan hidupnya untuk kembali tepat waktu?! Setelah merenungkan untuk waktu yang lama, kemarahan Gu Yun sedikit ditundukkan. Dia menggunakan nada yang tenang untuk mengatakan, "Saya pikir, kita benar-benar perlu mendiskusikan beberapa hal. Lagi pula, kita akan berada di perusahaan masing-masing selama beberapa hari. Aku tidak tahan berdebat denganmu setiap hari. Bagaimana menurutmu? " Setelah lama terdiam, pria di depan menjawab, "Bicaralah." "Kami bepergian bersama. Paling tidak, paling tidak, setidaknya kita memiliki rasa hormat yang paling mendasar terhadap satu sama lain. Bagaimana menurutmu? " Setelah beberapa saat, pria di depan tidak menjawab. Gu Yun berpikir bahwa/itu dia setuju, jadi dia melanjutkan, "Saya perlu kembali ke ibukota sesegera mungkin. Aku tidak bisa menjadi lambat seperti sekarang. Beristirahat setiap hari adalah suatu keharusan. Hal ini saya mengerti. Alasan saya telah terburu-buru dua hari ini adalah karena semangat dan energi kita semaksimal mungkin jadi saya hanya akan beristirahat selama dua jam. Setelah beberapa saat, energi kita akan menurun, maka kita akan istirahat satu jam lagi setiap hari. Bagaimana menurutmu? " Jika dia benar-benar ingin cepat dan kembali, pengaturan ini adalah yang terbaik. Su Ling harus mengakui, dia cerdas. Dia bisa mengaturnya dengan baik. Namun, pertanyaannya mengapa dia harus begitu putus asa? Gu Yun mengangkat tubuhnya untuk melepaskan kudanya. Dia cepat menyiapkan barang-barang untuk menginap. Pada saat ini, Su Ling yang diam tiba-tiba berkata, "Apa kamu benar-benar harus buru-buru kembali?" Memfokuskan pemikirannya, Gu Yun akhirnya mengerti apa yang dia minta. Gu Yun cepat menjawab, "Ya!" Kata yang satu ini "ya" membuat suhu sekitarnya Su Ling melonjak beberapa derajat. Bing Lian dan Chi Xue juga bisa merasakannya. Sayangnya, untuk 'pelan' Gu Yun, tidak merasakannya. Keduanya sangat berpengalaman dalam bermalam di padang belantara. Mereka dengan cepat menemukan lokasi yang tepat untuk beristirahat. Api dinyalakan dalam waktu setengah jam. Mengambil botol air dan makanan kering, keduanya makan dalam diam. Begitu dia kenyang, Gu Yun menuntut dengan tenang, "Lepaskan pakaianmu."   Akhirnya memahami niatnya, Su Ling sedikit malu. Ekspresi wajahnya agak aneh. Dia dengan dingin berkata, "Biarkan aku melakukannya sendiri." Tidak menunggunya untuk menyelesaikan hukumannya, Gu Yun sedang mencari selembar kain muslin saat menggunakan nada 'Diskusi' untuk menjawab, "Anda dapat memilih untuk dengan patuh melepas pakaian Anda atau saya akan melepaskan pakaian Anda." Sudahlah. Dia, seorang wanita, tidak malu. Mengapa dia keberatan! Menghadapi punggungnya menuju Gu Yun, Su Ling melepas pakaian luarnya. Di bawah cahaya bulan, otot-otot belakang yang lebar tampak lebih terasa. Gu Yun sedikit mengangkat alisnya, diam-diam mengagumi. Su Ling memiliki fisik yang kuat, warna kulit seperti gandum, dan otot-otot yang dilapisi dengan sempurna. Benar-benar membuat orang iri! Namun, Gu Yun hanya menghargai pandangan di depannya sesaat sebelum mengeluarkan obat kencing dan menerapkan obatnya. Dengan hati-hati ia membalut luka itu lagi. Di bawah perawatan dokter, lukanya akhirnya ditutup. Namun, masih ada lubang melingkar kecil di punggungnya. Sepertinya mereka akan meninggalkan bekas luka. Di punggungnya, ada banyak bekas luka tua. Gu Yun tidak terlihat seperti itu, tapi dia mengagumi dia diam-diam. Sialan! Bagaimanapun, dia masih pria. Pada saat ini, Su Ling sangat menyesal membiarkan dia mengoleskan obatnya. Selesai berbicara, Gu Yun sembarangan berbohong di tanah dekat api. Dengan menggunakan tangannya sebagai bantal, dia hanya berbohong di tanah seperti itu. Sekali lagi, wajah Su Ling menjadi gelap. Wanita macam apakah yang bisa tidur nyenyak di alam bebas di tanah di depan seorang pria? Dia belum pernah melihat wanita seperti ini sebelumnya! Dia benar-benar tidak melindunginya atau apakah dia benar-benar bersikap keras? Untuk pertama kalinya, The Great General Su menaruh minat untuk menganalisis orang-orang yang bukan lawannya. Selain itu, orang ini adalah perempuan! Dia tidak pernah menyia-nyiakan pikirannya pada wanita! Berpikir untuk waktu yang lama, dia masih belum bisa mengerti. Su Ling memejamkan mata. Cara terbaik untuk menghadapi wanita ini adalah ... tidak melihatnya sama sekali! Setelah sekian lama, Gu Yun perlahan membuka matanya. Dia memiringkan kepalanya untuk melihat seorang pria yang duduk bersila, dia mengamati pria itu. Waktu istirahat terbatas. Gu Yun dalam situasi seperti ini akan memilih tempat dan posisi yang paling nyaman untuk tidur. Dia penasaran. Bisakah Su Ling beristirahat pada posisi seperti itu? Apa kakinya tidak mendapatkan pin dan jarum? Ini karena wajah Su Ling menjadi lebih buruk untuk dilihat saat waktunya berlalu. Matanya merah padam. Pakaian hitamnya kusut dan rambutnya berantakan. Dia ... terus terang, adalah blok es yang bergerak. Menurut Gu Yun, semua ini disebabkan oleh kurang tidur. Namun, dia tidak menebak dengan tepat alasan kurang tidurnya.

BOOKMARK