Tambah Bookmark

26

A Mistaken Marriage Match – A Generation Of Military Counselor - Chapter 26

"Katakan dengan jelas!" Gu Yun melihat sekeliling dan melihat sosok Su Ling yang tinggi berdiri di luar pintu, dengan saksama melihat Ao Tian. Mata elang itu berangin kencang, mencekik semua orang di sana. Suaranya tidak terlalu keras, tapi penuh tekanan kuat sehingga orang lain tidak bisa mengabaikannya. Gu Yun diam-diam menjawab, "Ao Jie mengajukan permintaan. Malam ini di jam tikus, jika Ao Tian tidak membunuhku, dia akan membunuh Ye Mei. " Menghadapi orang-orang yang mengelilinginya, wajah Ao Tian yang tanpa ekspresi menunjukkan ekspresi brutal dan dingin, membuat orang-orang terkejut. Genggaman mereka pada senjata mereka diperketat. sosok tinggi Su Ling memasuki ruangan dan berhenti di depan Gu Yun, melindunginya. Sambil mengamati gerakan Ao Tian, ​​dia bertanya, "Kapan dia mengatakannya?" Gu Yun tampak sedikit lelah dan berkata, "Pagi ini." "Jadi mengapa Anda terburu-buru menemukan Ye Mei?" Su Ling bertanya dingin. Tidak sulit mendengar amarah dalam suaranya. Dia jelas tahu bahwa/itu Ao Tian berbahaya, namun dia masih pergi bersamanya. Apakah dia terlalu percaya, atau apakah dia menganggapnya ringan?! Gu Yun tampak seperti memikirkan sesuatu tapi dia dengan lembut menjawab, "En." "Mengapa dia ingin Ao Tian membunuhmu? Apa manfaatnya untuknya? "Cheng Hang tidak mengerti. Apa gunanya Ao Jie memaksa Ao Tian untuk memilih antara keluarga atau cinta? Gu Yun menunduk dan tidak berbicara. Lou Xi Yan dan Su Ling, kelas orang bisa menebak alasannya. Namun, ekspresi mereka berbeda, seseorang dengan tenang mengamati perubahan itu sementara yang lain siap meledak, tapi tidak ada yang mau bicara. Semua orang bisa mendengar bahwa/itu Zhuo Qing benar-benar memberi peringatan kepada Ao Tian. Namun, meski Ao Tian dikepung, dia tetap sombong berdiri di sana. Terlepas dari dikelilingi atau diancam oleh Zhuo Qing, dia bahkan tidak menggerakkan alisnya. Pada saat ini hati semua orang ada di tenggorokan mereka. Zhuo Qing berbicara agak sombong, tapi tidak ada yang berani meragukannya. Terlepas dari apakah dia memiliki kemampuan atau tidak, pria yang ringan memegang tangannya dan tersenyum adalah dukungannya yang paling kuat. Juga, belum lagi, dewa perang yang memiliki 100.000 tentara lapis baja di bawahnya. Salah satu dari dua pria itu cukup untuk menghalangi dunia. Apalagi jika mereka bekerja sama, mengusir Ju Ling Dao bukan masalah besar. Namun, pada saat itu, aliran darah pasti mengalir. "Jujur saja ... tidak seperti tidak mungkin." Sang Gu Yun yang diam tiba-tiba mengangkat kepalanya sedikit. Ekspresinya rumit, tapi matanya penuh tekad. Suara jernih itu membuat Zhuo Qing merasa tidak enak. Dia dengan cepat bertanya, "Jalan apa?" "Kamu ..." Zhuo Qing tampak curiga. Ketika dia mengerti apa arti Gu Yun, mata indah itu membesar dan ekspresinya berubah. Dia mengoceh, "Tidak! Tidak mungkin saya setuju dengan cara Anda! " "Saya ..." Gu Yun masih ingin mengatakan sesuatu, tapi kali ini, Zhuo Qing bahkan tidak mau mendengarkan dan hanya berteriak, "Jangan katakan lagi! Jangan pernah memikirkannya! Terlepas dari apa yang Anda katakan, saya tidak akan pernah setuju! " Lou Xi Yang sedikit menyipitkan mata. Qing'r biasanya tenang dan sejuk. Ketika dia menangani masalah, dia selalu melakukannya dengan tenang dan dengan kepala yang dingin. Kenapa dia tiba-tiba meledak? Gagasan Qing Mo pasti sangat tidak biasa! "Anda mengancam saya!" Zhuo Qing melotot pada Gu Yun dan hampir kabur. "Kamu!" Zhuo Qing berteriak dengan marah. Dia hanya meneriakkan 'Anda' berulang kali dan tidak bisaKatakan hal lain untuk waktu yang lama Dia dengan marah duduk kembali di kursinya dan mengomel, "Kamu hanya kebencian!" Tidak ada yang mengerti keutanan Gu Yun yang kuat dan mentalitas yang kaku lebih baik dari dia. Jika Yun berpikir bahwa/itu itu benar, dia akan bertekun untuk menyelesaikannya, terlepas dari apakah itu kontra terorisme atau penegakan obat. Dia tidak mau mundur, dan kali ini, juga tidak mungkin baginya untuk mundur. Dialog antara dua dari mereka membingungkan orang-orang yang mendengarkannya. Ledakan Zhuo Qing membuat mereka semakin penasaran dengan apa sebenarnya rencana Gu Yun yang disebut. Tatapan mata elang Su Ling bergerak maju mundur antara Zhuo Qing dan Gu Yun. Dia masih belum jelas apa yang ingin mereka lakukan. Cheng Hang tidak tahan lagi dan bertanya, "Apa yang sedang Anda bicarakan? Jika Anda memiliki cara untuk mengatasinya, maka ucapkan dengan suara keras! Jangan bicara teka-teki yang tidak bisa kita mengerti! " Kalahkan dia di permainannya sendiri? Cheng Hang telah menebak niat Gu Yun dan bertanya, "Anda ingin berpura-pura dibunuh oleh Ao Tian, ​​membuat Ao Jie menurunkan pengawalnya, dan membiarkan Ao Tian untuk menyelamatkan Ye Mei. Sementara itu, kami menguntit kelompok Ao Jie dari belakang dan memusnahkannya? " "En." Dibandingkan dengan gairah Cheng Hang, Lu Jin tampak lebih tenang. Dia dengan tidak setuju berkata, "Ao Jie berasal dari Ju Ling Dao. Dia membunuh orang seperti mereka bukan apa-apa. Tidakkah dia melihat melalui permainanmu mati? Tidak mungkin berpikir bahwa/itu dia akan tertipu! " Gu Yun samar-samar tersenyum, "Dan jika pedang menembus melalui jantung di depannya?" "Apa?" Cheng Hang berteriak. Piercing ... melalui ... hati! Suara yang sedikit gemetar itu sangat tidak masuk akal baginya, membuat hati Gu Yun terasa sakit. Dia tidak mengerti mengapa hal itu terjadi, tapi tiba-tiba dia ingin menjelaskan kepadanya, 'Saya tidak rela mati untuk siapapun, tapi saya ingin melakukannya untuk memecahkan masalah ini. Yan Hong Tian (komentar Nutty: Saya tidak berpikir Anda bisa memanggil seorang kaisar dengan namanya, Gu Yun!) Telah mengirim sebuah keputusan. Jika kita tidak bisa menangkap penyerang sebelum perayaan, Ao Tian akan mati dan penyerang sejati akan bebas, bisa mengaduk masalah kapan saja. Saya tidak tahu bagaimana pendapat Anda, tapi di duniaku, hanya ada dua jenis warna. Jika tidak hitam, maka warnanya putih. (Dia berbicara dalam metafora di sini). Ao Tian tidak membunuh siapa pun dan Ye Mei tidak menghasut api, jadi mereka tidak bersalah. Oleh karena itu, mereka seharusnya tidak mati! ' Dia tidak melakukannya untuk Ao Tian! Penjelasan Gu Yun sepertinya telah menghilangkan beberapa simpul di hati Su Ling. "Mereka tidak pantas mati, maka apakah kamu perlu mati? Apakah ini cara Anda menyelidiki sebuah kasus? "Su Ling hampir meninggal karena amarah karena dia. Sikapnya yang terlatih keras sepertinya tidak ada saat ini, raungan gemuruh menggendong gendang telinga Gu Yun. Kemudian Su Ling mulai mengaum lagi. "Menusuk hati, namun tidak sekarat ..." Cheng Hang berkata pelan. Di bawah tatapan Lu Jin, dia cepat-cepat menutup mulutnya. Ketika dia melirik Ao Tian, ​​dia tidak bisa menahan diri untuk tidak tercengang. Wajah Ao Tian, ​​yang selalu tenang saat menghadapi masalah, pucat. Napasnya tidak stabil dan mata hitam itu tanpa berkedip menatap Gu Yun. "Qing, tolong jelaskan!" Mereka semua tahu Zhuo Qing lebih mengerti tentang anatomi manusia, jadi kata-katanya akan lebih bisa diandalkan. Namun, siapa yang bisa memprediksi bagaimana detak jantung? Siapa yang bisa secara akurat menangkap momen pendek saat jantung berkontraksi? Jika pedang itu sedikit off ... Su Ling diam-diam menarik napas dalam-dalam dan dengan suara dingin yang dingin, bertanya, "Bagaimana jika pedang tidak menembus dengan benar?" "Cukup!" Deru tiba-tiba mengguncang hati semua orang dan segera semua orang memperhatikan Ao Tian yang sedang berdiri di depan pintu. Mereka hanya melihat matanya yang merah, menembaki aura pembunuh. Rambut peraknya acak-acakan acak-acakan. Di bawah sinar rembulan, dia melihat binatang terpojok, siap menggigit kapanpun. Mad! Mereka belum pernah melihat Ao Tian seperti ini. Semua orang tanpa sadar mundur selangkah. Ao Tian tiba-tiba berbalik. Mata merahnya dengan marah menatap Gu Yun. Ternyata saat ini Ao Tian ditutupi duri. Su Ling sedikit bergerak untuk melindungi Gu Yun yang ada di belakangnya. Untungnya, Ao Tian tidak bergerak mendekat. Tanpa kesombongan yang biasa, suara serak sedikit menderu, "Qing Mo, kamu dengarkan aku dengan saksama. Saya tidak perlu Anda memikirkan bisnis saya. Lebih penting lagi, saya tidak membutuhkan Anda untuk menggunakan hidup Anda untuk mengatasinya! Biarkan itu mati atau hidup, ini masih bisnis keluarga Ao saya. Tidak ada yang harus ikut campur! " Selesai berbicara, Ao Tian berlari menuju pintu keluar. Semua orang tiba-tiba pulih dari keterkejutan dan ingin menghentikannya. "Pergilah!" Setelah raungan itu, pedang fleksibel hitam keluar dari sarungnya. Seperti tuannya, ia memancarkan aura dingin. Rambut peraknya bergoyang secara otomatis (tanpa angin). Mata merah menjadi merah, membuatnya tampak indah. "Ao Tian, ​​berhenti! Biarkan aku menyelesaikan kata-kataku Setelah itu, jika Anda ingin pergi, saya tidak akan menghentikan Anda. "Ao Tian hampir mencapai ambang kegilaan dari ketidakberdayaan dan ketidakberdayaannya sendiri. Membiarkannya pergi seperti ini pasti akan menyebabkan akhir yang buruk! Diam-diam menarik napas dalam-dalam untuk menenangkan diri, Gu Yun dengan tenang berkata, "Hanya ada dua jam antara sekarang dan tengah malam;Kita perlu membuat rencana yang baik untuk memastikan kesuksesan. Namun, jika Anda tidak mau, saya tidak akan mendorong Anda. Pada jam tikus (tengah malam), saya tetap berada di tempat Ao Jie ditunjuk dan akan tetap melakukan sesuatu sesuai rencanaku. Satu-satunya perbedaan adalah, jika Anda bekerja sama, peluang kesuksesan kita lebih besar. Ye Mei bisa diselamatkan dan kasusnya bisa ditutup. Jika Anda tidak berpartisipasi, saya akan menjadi orang yang menusuk diri sendiri. Pokoknya, tujuan Ao Jie adalah membuatku mati di depanmu. Namun, metode ini sedikit lebih berisiko dan rencananya mungkin gagal. " Nafas berapi Ao Tian tidak berubah dan dengan dingin berkata, "Saya tidak akan menusuk Anda, tapi saya juga tidak akan membiarkan Anda menusuk diri sendiri!" Gu Yun sedikit menyipitkan mata. Ekspresinya tegas. Dia dengan cepat berbicara tanpa bekas emosi, "Kalau begitu, apakah Anda ingin diperlakukan secara tidak adil selamanya? Apakah Anda bersedia untuk dibingkai selamanya? Apakah Anda ingin melihat anggota tubuh Ye Mei patah, dan mulai sekarang menjadi orang yang tidak berguna? Apakah Anda tidak takut bahwa/itu ketika Anda akhirnya menemukannya, dia telah menjadi tubuh yang dingin? Dia satu-satunya keluarga Anda, mengapa Anda tidak akan menyelamatkannya? " Benar saja, Ao Tian menyentuh cambuk merah di pinggangnya. Ingatan emas muncul dalam pikirannya. Senyuman indah yang belum pernah dilihat banyak orang ... Dia teringat kehangatan pelukan pada malam kesepian yang menyeramkan selama masa kecilnya. Namun, saat ini dia sama sekali tidak bisa menyelamatkannya! Dia dengan menyakitkan menutup matanya, membayangkan pemandangan Ye MeiMuka berdarah dan tubuhnya rusak total! Gu Yun benar-benar tahu bagaimana cara memanfaatkan bukaan. Pada saat pikiran Ao Tian penuh dengan kasih sayang dan ketidakberdayaan, dia bertanya, "Karena saya berani menyebutkan rencana ini, saya memiliki beberapa kepastian mengenai hal itu. Sekarang, saya hanya bertanya kepada Anda, apakah Anda akan berpartisipasi atau tidak? " Untuk waktu yang lama, semua energi di ruangan itu sepertinya telah lenyap. Tangan yang sebelumnya menyambar pedang, tanpa sadar menggantung ke bawah. Suara kusam terdengar lemah, "Apa yang kau ingin aku lakukan!" Akhirnya, Ao Tian menyerah. Gu Yun diam-diam menarik napas panjang. Zhuo Qing melotot pada Gu Yun, seni interogasinya tidak dipelajarinya dengan sia-sia! (没 白 学 Mei Bai Xue: ini adalah sebuah pepatah, saya tidak bisa menjelaskannya dengan sangat baik, tapi pada dasarnya mengatakan bahwa/itu usaha yang Anda lakukan untuk belajar sesuatu tidak sia-sia) Gu Yun sedikit mengangkat bibirnya. "Saya tidak setuju!" Gu Yun tidak berbicara saat suara Su Ling yang dalam dengan kemarahan yang terdengar berkata, "Tentara Keluarga Su memiliki 30.000 tentara yang menjaga ibu kota. Saya tidak percaya bahwa/itu mereka tidak dapat menemukan Ye Mei! "Dia ingin menggunakan nyawanya sendiri untuk bertarung? Gu Yun mulai pusing dan merasa sedikit tidak sabar. Dia baru saja membujuk sebuah 'Ao Tian', sekarang Su Ling mulai membuat masalah untuknya. Dia tidak ingin menyia-nyiakan waktu lagi untuk menjelaskan sesuatu lagi sehingga dia berbicara dengan nada yang agak bahagia, "Hari perayaan sudah dekat. Dengan Anda melakukan gerakan dadakan yang begitu besar, apakah Anda tidak peduli dengan wajah Qiong Yue lagi? Bahkan jika mereka menemukan Ye Mei jika bukti skema Ao Jie tidak ditemukan, bagaimana menurut Anda kasus ini akan selesai? "Apa yang dia inginkan tidak sesederhana menemukan Ye Mei! Meskipun Gu Yun mengatakan yang sebenarnya, kulit Su Ling masih menjadi biru oleh kata-kata Gu Yun. "Su Ling." Suara yang jelas menyela pembicaraan di antara keduanya. Zhuo Qing dengan enggan berkata, "Silakan keluar sebentar, saya perlu berbicara dengan Anda." Gu Yun menatap Zhuo Qing dengan ekspresi 'apa yang sedang terjadi.' Zhuo Qing tidak menjawabnya dan hanya berkata, "Anda baru saja melanjutkan." Namun, waktunya hampir habis. Sekarang bukan waktunya untuk menanyakan hal ini. Sebagai gantinya, Gu Yun mulai membahas rencananya, "Hari ini, walaupun kami tidak menemukan Ye Mei, kami menemukan salah satu tempat persembunyian Ao Jie. Ini menunjukkan bahwa/itu kecurigaan kita sebelumnya benar. Cheng Hang, bawa orang ke gerbang barat untuk melihat-lihat. Lu Jin, Anda bertanggung jawab untuk Area Cheng Nan. " "Oke!" Keduanya dengan cepat menganggukkan kepala tanpa keberatan. "Kita harus berada di Gunung Xiao sampai tengah malam. Leng Xiao, bawa orang mengelilingi gerbang utara yang dekat dengan Gunung Xiao. Mohon berhati-hati untuk tidak waspada terhadap musuh. " "Ya." Leng Xiao menjawab dengan patuh. "Selain seni bela diri Ao Tian, ​​Mo Bai dan Su Ling adalah yang tertinggi di antara kita. Malam ini, hanya dua dari kalian yang akan mengikuti kami untuk bertemu Ao Jie. Setelah Ao Tian mengeluarkan pedang, Ao Jie akan membiarkan dia bertemu dengan Ye Mei. Mo Bai, Anda akan bertanggung jawab untuk tailing mereka;Pastikan untuk meninggalkan beberapa trek Ge Jing Yun, Anda akan bertanggung jawab untuk mengikuti jejak yang ditinggalkan oleh Mo Bai dan Menteri Men memimpin ke lokasi. Sementara Menteri Dan menyebarkan orang untuk mengelilingi mereka, pastikan mereka tertangkap. Su Ling, setelah Anda membawa saya kembali ke saudara perempuan saya, Anda perlu kembali dan membantu Menteri Dan. Lagi pula, Anda memiliki lebih dari cukup kekuatan militer. " Su Ling hanya berdiri di sana, tidak memberikan persetujuannya tapi juga tidak menentangnya. Kantor tetap diam untuk waktu yang lama, tidak ada yang menanggapi pertanyaannya. Gu Yun tiba-tiba ingin tertawa. Apa yang terjadi pada mereka? Tidak seperti dia pasti akan mati! "Jika tidak ada keberatan, setiap orang harus pergi dan mempersiapkannya." Zhuo Qing menunjuk Ao Tian yang sekarang tampak lebih tenang dan Gu Yun yang berdiri di belakangnya sambil berkata, "Kalian berdua ikut saya!" Ao Tian menaruh tangan Gu Yun kembali. Tangannya sedikit gemetar. "Ya, mengerti." Gu Yun sedikit tersenyum. Sebelumnya, dia telah berjalan di ladang ranjau untuk menyelamatkan sandera. Dia telah melewati keadaan ketakutan-sekarat-kapan saja. Skema semacam ini tidak akan membuatnya gugup. "En." Kata Ao Tian. Tongkat di tangannya hampir terlepas dari cengkeramannya. "Mari kita mulai." Suara dingin Zhuo Qing bergema di samping telinganya. Ao Tian tidak bergerak sedikit pun. Dia menunduk, membuat Gu Yun tidak bisa membaca ekspresinya. Namun, dia bisa menebak bahwa/itu dia pasti gugup sehingga dia tertawa dan berkata, "Ao Tian, ​​ayo kita mulai. Ini hanya sebuah tongkat. " Setelah beberapa saat, Ao Tian akhirnya memindahkan tongkat di tangannya dan menatap posisi di dada kiri Gu Yun, mencolok di sana ... Serangan lainnya ... "Tanganmu terlalu lambat." Suara Zhuo Qing menjadi lebih dingin, "Ulangi!" Meskipun, itu hanya tongkat, dada Gu Yun masih sakit akibat kekuatan. Namun, dia tidak mengucapkan sepatah kata pun dan sambil tersenyum ia menatap Ao Tian. Namun, ekspresi Ao Tian memburuk. Kulitnya yang biasanya pucat tampak lebih pucat. Bibirnya pucat sampai menakut-nakuti orang lain. Keningnya dilapisi helai perak keringat. Kepanikan terlihat pada mata yang sombong dan tongkat itu sedikit bergetar. Sebelum ini, tidak seperti dia tidak pernah berpikir untuk menggunakan hidupnya dengan imbalan adiknya, tapi jugaDia ingin bertindak, dia tidak bisa mengendalikan tangannya memegang tongkat itu, begitu pula getaran di hatinya. Dia perlahan merangkak masuk ke dalam hatinya. Dia mengaku, dia benar-benar takut! Dia takut kehilangan Ye Mei, tapi dia bahkan lebih takut kehilangan Gu Yun dari tindakannya sendiri! Di bawah ketebalan malam, Gu Yun berdiri di depan Ao Tian dan meraih tangannya yang dingin sambil mendorong dengan lembut, "Ao Tian, ​​dengan kemampuan Anda, serangan ini adalah hal yang mudah. Hanya satu serangan. Saya percaya padamu! Lain kali, kita masih bisa minum anggur bersama! " Setelah lama berhenti, Ao Tian akhirnya berbalik dan mulai berlatih lagi. Dua jam berlalu dengan cepat, tapi Ao Tian hanya berhasil menusuk dengan benar tiga kali dari banyak usaha. "Crack!" Gu Yun baru saja selesai berbicara saat Ao Tian menghancurkan tongkat di tangannya. Gu Yun berpura-pura tidak melihat ekspresi panik yang tertulis di sekujur wajahnya. Dia berjalan keluar dan berkata, "Semua orang, tolong bertindak sesuai dengan diskusi kita." "Ao Tian, ​​ayo pergi!" Melihat sosok yang keluar dari istana, wajah Ao Tian sudah sangat pucat. Ekspresinya akhirnya kembali ke kedinginan yang biasa. Dia menatap Zhuo Qing. Bibir Zhuo Qing sedikit terangkat. Matanya penuh percaya diri. Jantung Ao Tian akhirnya tenang dan dia dengan cepat mengejar Gu Yun. "Su Ling ..." Melewati sisi Zhuo Qing, lengan Su Ling disambar. Zhuo Qing berbisik, "Bantu aku membawanya kembali hidup-hidup!" Semua orang pergi dan bertindak sesuai rencana. Perdamaian sekali lagi kembali ke halaman. Tangan Zhuo Qing erat memeluk tubuhnya sendiri. Aura percaya diri yang sebelumnya dipancarkan pun lenyap. Dia melangkah mundur dan jatuh ke tangan hangat. "Xi Yan, aku takut." Dia takut saat ini akan menjadi perpisahan abadi. Dia takut Gu Yun akan kembali sebagai tubuh yang dingin. Orang di pelukannya gemetar dengan kuat. Dia tidak pernah melihat Qing Er semacam ini. Dia menekan bahunya. Dengan suara hangat dan lembut, dia mencoba menenangkan Zhuo Qing, "Yakinlah. Semuanya akan baik-baik saja. Anda harus percaya padanya juga seperti dirimu. " Untuk membantu Gu Yun menghemat waktu dan membuat Su Ling membantunya melindungi Gu Yun, Zhuo Qing membohonginya. Dia mengatakan kepadanya selama pedang itu tidak menembus diafragma, tidak apa-apa. Dia berkata selama Su Ling membawa Yun kembali dengan cepat, dia pasti bisa menyelamatkannya. Dia berbohong. Kebohongan ini membuat Su Ling percaya bahwa/itu kehidupan Yun sebenarnya bertumpu pada tangannya. Dia berbohong agar Su Ling mengembalikan Gu Yun lebih cepat, dan juga membiarkannya menyetujui rencana Gu Yun. Namun, kebohongan ini sangat tidak adil (kejam) baginya. Jika ... Jika Yun benar-benar meninggal ... *** Gunung Xiao, tengah malam. Malam ini bukan yang kelima belas, namun bulannya sangat cerah (Translator mencatat: 15 hari setiap bulan dalam kalender lunar China selalu penuh bulan. Paling tidak, ini sesuai dengan ayah saya). Atmosfernya sedikit aneh. Sosok kurus mendekati puncak gunung. Kakinya bergerak cepat, membuat rambut peraknya bergoyang, menunjukkan ketidaksabaran. Jantung Ao Jie berkonflik. Dia tidak tahu apakah Ao Tian akan datang atau tidak. Dia tidak pernah bisa membaca pikiran Ao Tian. Sekarang, ada seorang wanita pandai di samping Ao Tian, ​​membuatnya semakin sulit bagi Ao Jie untuk memprediksi Ao Tian! Tak lama setelah tengah malam, Ao Jie menemukan Ao Tian dan Gu Yun mendekatinya. Dia menyipitkan mata. Sampai keduanya berada di depannya, mata Ao Jie tidak meninggalkan tubuh Gu Yun. Dengan suara serak, dia tersenyum, "Nona Kecil, sepertinya saya telah meremehkan Anda." Dia benar-benar mengirim orang untuk mencari, dan bahkan hampir menangkap mereka! Gadis kecil ini memang pintar! Namun, karena masalah ini, dia tahu lebih banyak abKeluar nilainya Dukungan dari Su Ling dan Lou Xi Yan membuat Dan Yu Lan tidak mampu mengabaikannya. Jika Ao Tian membunuhnya, 'pengejaran' akan menarik. Gu Yun diam saja. Ao Jie secara eksentrik tertawa, "Anda benar-benar berani datang! Anda benar-benar memiliki banyak keberanian! "Apakah dia tidak takut mati atau apakah dia benar-benar percaya bahwa/itu Ao Tian tidak akan membunuhnya?! Hahahaha! Ao Jie tertawa. Ao Tian kali ini sebenarnya 'menundukkan kepalanya'? Dengan pikiran ini, Ao Jie menjadi lebih sombong dan berkata, "Apa menurutmu kau punya hak untuk bernegosiasi denganku? Hari ini, saya telah memberi Anda waktu untuk memutuskan secara perlahan, tapi Anda mengecewakan saya! Apakah kamu ingin menyelamatkan Ye Mei? Kecuali jika saya membawa Anda kepadanya, jangan pernah memikirkan untuk menyelamatkannya! Atau Anda bahkan tidak akan pernah membayangkan melihat jenazahnya! " "Anda harus berterima kasih kepada saya karena masih memberi Anda kesempatan untuk memilih." Tangan Ao Tian menegang. Ao Jie menjadi lebih agresif, "Siapa yang harus mati? Dia atau Ye Mei? "Dia ingin melihat apakah Ao Tian akan memilih adiknya atau cintanya! "Jika ..." Ao Tian berhenti, menarik napas dalam-dalam, dan melanjutkan, "Jika aku membunuhnya, maukah kau segera membiarkanku melihat Ye Mei?" "Ya." Ao Jie baru saja selesai berbicara saat melihat Ao Tian meraih pedang di pinggangnya. Ao Jie tercengang. Dia berpikir bahwa/itu Ao Tian akan menyerangnya, jadi dia melangkah mundur untuk mengelak. Siapa yang tahu bahwa/itu dalam sepersekian detik pedang panjang tanpa ragu menusuk dada Gu Yun? Ketika pedang hitam melewati dada, Gu Yun melebarkan matanya, dengan tidak percaya menatap Ao Tian. Pada saat ini, ekspresi yang sama muncul di wajah Su Ling dan Mo Bai yang bersembunyi dari kejauhan. Keduanya sejenak berhenti sejenak dan melihat tubuh halus yang ditusuk pedang itu. Su Ling merasa hatinya telah ditikam oleh sesuatu. Sulit baginya untuk bernapas. Rasa sakit seperti itu menyebar ke mana-mana. Dengan susah payah, Su Ling sembuh. Mayat yang ingin dilarikan itu dipegang erat oleh Mo Bai, "Jenderal Su! Tolong tenanglah! Kita perlu mengingat tujuan utama kita. Jika Anda keluar sekarang, pengorbanan Miss Qing akan sia-sia! " Saat itu, Ao Tian tidak menarik pedangnya. Suara setiap tetesan darah yang menetes di tanah terasa seperti debaran jantungnya. Seluruh tubuhnya terasa dingin, seolah dia berada di laut Arktik (terjemahan langsung adalah gua es), menenggelamkannya dengan dingin yang menggigit. Ao Tian membeku di posisinya. Gu Yun menggigit bibirnya, tubuhnya perlahan melangkah mundur. Suara pisau menembus otot membuat Ao Tian mengerti maksud Gu Yun. Dengan ketat mencengkeram pedang, Ao Tian menarik pedangnya kembali. Saat pedang mengundurkan diri, darah mulai menyembur keluar. Darah hangat berceceran di wajah Ao Tian, ​​membakar tubuhnya seperti lahar. Dia berdiri di sana, diam. Matanya terpaku padanya, yang perlahan menutup matanya, melihat tubuhnya perlahan jatuh ke tanah. Tubuhnya tidak bergerak. Ao Jie tercengang melihat pemandangan di depan matanya. Setelah sekian lama, dia teringat dirinya sendiri, menepuk pundak Ao Tian dan tertawa, "Tindakanmu sangat kejam! Benar-benar kejam! "Dia tidak pernah menyangka Ao Tian bisa menjadi orang yang kejam ini. Bagaimana rasanya menusuk wanita tercinta dengan pedang? Hahaha! Ao Tian bertingkah seperti dia tidak bisa mendengar tawa telinga Ao Jie yang menusuk. Namun, saat tangan Ao Jie mengulurkan tangan untuk memeriksa pulsa Gu Yun, Ao Tian meraung, "Jangan sentuh dia!" Ao Jie menelan air liurnya, tidak berani untuk lebih mengagitasi Ao Tian. Dia tersenyum, "Ikuti aku. Aku akan mengantarmu ke sana. " Jangan takut, jika kamu mati, aku akan menemanimu! Ekspresi tegas menunjukkan sepasang mata hitam. Ao Tian membelakangi dan pergi. Dengan dua sosok yang tumbuh jauh, Mo Bai segera dibatalkan oleh kekuatan yang kuat. Tubuh tinggi Su Ling dengan cepat tergesa-gesa seperti peluru ke arah sosok cantik itu. Mo Bai segera bisa melihat pertempuran di dalam hati Su Ling. Meski ia juga khawatir, ia masih mengejar Ao Tian dan Ao Jie. "Qing Mo ?!" Su Ling segera mendukung Gu Yun. Matanya tertutup. Tidak ada gerakan dan wajahnya terlihat sangat pucat. Dari kedua dadanya dan punggungnya, darah keluar. Dengan cepat dia meletakkan jarinya di pergelangan tangannya. Pada saat itu, dia merasakan denyut nadi hampir tidak terdeteksi, membuat Su Ling bahagia dan khawatir pada saat bersamaan. Dia masih hidup! Tapi berapa lama dia bisa bertahan? "Qing Mo! Anda tidak bisa mati, Anda perlu melawan! "Menekankan tekanan pada beberapa titik akupresurnya untuk menghentikan darah, Su Ling mengangkat tubuh yang halus itu. Dia tidak berani memperlambat langkahnya. Pikirannya tidak berani memikirkan orang lain. Suara Zhuo Qing terus berdengung di telinganya, pasti cepat! Harus cepat! "Qing Mo, kamu perlu bertahan! Saya memerintahkan Anda untuk hidup! "Terlepas dari apakah orang yang berada di pelukannya bisa atau tidak dapat mendengarnya, Su Ling terus-menerus mengulangi kalimat tersebut. Inilah satu-satunya cara untuk sedikit menghibur hatinya yang kacau balau! Menjalankan/Larinya, Su Ling membawa Gu Yun ke vila Keluarga Lou. Para pelayan sudah menunggu di luar rumah. Melihat Su Ling tiba, mereka dengan cepat membuka pintu dan membawanya ke halaman terbesar. "Kirimkan dia ke kamar!" Lou Xi Yan sudah berdiri di luar gedung, menunggunya. Melihat ekspresi wajah kaku Su Ling dan pakaiannya yang basah, Lou Xi Yan tidak bisa tidak khawatir dengan kondisi Gu Yun. Membawa Gu Yun masuk, Su Ling memasuki aula yang luas, dipenuhi oleh lima sampai enam dari dokter kekaisaran terbaik, yang mengenakan jubah putih aneh (saya pikir itu mantel dokter/mantel dokter), terlihat gugup. Melihat pelukan Su Ling, dokter kekaisaran mulai berdiri, tapi melihat Lou Xi Yan melambaikan tangannya, mereka duduk lagi. Mereka tampak bingung. "Di dalam" Di bawah bimbingan Lou Xi Yan, Su Ling membawa Gu Yun ke dalam ruang tengah. Ruangan itu tidak besar. Hanya ada satu tempat tidur kayu kecil di sana. Sisa ruangan dipenuhi lilin. Kecerahan lilin itu memelototi mata. Zhuo Qing berdiri di samping tempat tidur dan juga mengenakan jubah putih. Sarung tangan katun menutupi tangannya dan rambutnya yang panjang lutut dikepang. Zhuo Qing menunjuk ke tempat tidur dan berkata, "Letakkan dia di sana." Di bawah cahaya, wajah putih Gu Yun tampak hampir transparan, bibirnya kelabu. Tubuhnya yang kurus kurus tampak kurus di ranjang sempit. "Keluar ~" Kali ini, nada Zhuo Qing lebih berat. Tangannya tidak meninggalkan tubuh Gu Yun. Dengan lembut dia memotong pakaian hitam Gu Yun. Ada satu inci luka panjang di dada kirinya. Lukanya sedikit bengkak tapi sayatannya bersih. Posisi itu benar. Setelah melihat luka itu, Zhuo Qing sedikit rileks. Ao Tian kali ini bertindak cepat dan akurat, Yun masih memiliki harapan! Dengan pikiran yang pasti, Zhuo Qing mulai membersihkan luka itu. Dia menemukan bahwa/itu perdarahannya sangat minim. Pedang menembus diafragma tapi tidak melukai hati. Namun, itu memotong pembuluh darah, jadi kehilangan darah seharusnya tidak sedikit! Zhuo Qing mengerutkan kening dan bertanya, "Apakah Anda menekan titik akupresurnya?" "Su Ling," Zhuo Qing menarik napas panjang dan berkata, "Lepaskan titik akupresurnya." Nada Zhuo Qing jelas berat. Su Ling pertama kali diperketat. Berjalan menuju sisi Gu Yun, dia mengulurkan tangan, menggunakan sedikit kekuatan ... "Apa yang terjadi?" Su Ling terkejut. Dia tidak berani menyentuhnya dan hanya menatap kosong darah yang terus mengalir keluar dari mulutnya. Dia melotot pada Zhuo Qing dan meraung, "Apa yang terjadi ?!" "Mengapa dia muntah darah?" Suara Su Ling tidak normal. Pada saat ini, suara Lou Xi Yan yang jelas terdengar dari luar, "Jenderal Su, jika Anda benar-benar peduli dengan Qing Mo, Anda harus menunggu di luar. Anda akhirnya akan membunuhnya jika Anda terus bersikap seperti ini! " Berdiri di tengah halaman, angin malam seperti cambuk duri, mencambuk tubuhnya. Dia tidak merasakan sakitnya, tapi hatinya terasa dingin. Dengan menyakitkan, dia memejamkan mata, pemandangan pedang panjang yang menembus tubuhnya terus terombang-ambing dalam pikirannya. Dia membenci dirinya sendiri, mengapa dia tidak menghentikannya! Apakah dia tidak cukup cepat? Haruskah dia tidak menutup titik akupunkturnya? Kalau saja dia bisa sampai di sini lebih cepat, dia akan memiliki kesempatan yang lebih baik. Sedikit lebih cepat ... Seakan didorong oleh kekuatan yang sangat besar, tubuh jangkung yang besar itu merosot ke atas batu besar. Perasaan dingin di punggungnya terasa seperti itu telah menyebar ke hatinya. Malam ini terasa sangat lama. Kegelapan malam itu perlahan ditelan sinar matahari. Matahari berangsur-angsur naik, membawa perasaan hangat. Su Ren telah mendengar kabar tersebut dan dengan cepat menemui kondisi Gu Yun. Memasuki halaman, Su Ren melihat sosok tinggi bersandar di gunung palsu (miniatur). Sepintas lalu, dia hampir tidak menyadari bahwa/itu pria yang duduk di tanah itu sebenarnya Su Ling. Suatu malam siksaan telah membuat janggutnya tumbuh. Wajahnya tidak terlihat terlalu sedih tapi mata yang biasanya penuh kesombongan menatap dengan kosong. Dia memegang saputangan bernoda darah dengan keras. "Apa dia ... apakah dia meninggal?"

BOOKMARK