Tambah Bookmark

282

Enchantress Amongst Alchemists Ghost Kings Wife - EAA Chapter 285

Bab 285 - Pertempuran Antara Dua Ahli Xiantian Bagian 3 Bahkan saat dia mendekati Mu Ru Yue, dia tahu itu sudah terlambat. Dia hanya bisa menyaksikan tornado hijau menyelimuti tubuh gadis muda itu ... Jika ... jika dia tidak menyegel kekuatannya, mungkin dia pasti telah meninggalkan tempat ini. Apalagi jika dia tidak mempercayai kata-kata Feng Xiang, maka dia tidak akan menghadapi bahaya seperti itu. Semua dalam semua, ini sepenuhnya salahnya! "Wanita!" Feng Jing Tian menangis dengan cara yang memilukan hati. Suaranya seperti duri, menusuk hati orang banyak ... "Sekitar sepuluh tahun yang lalu, saya gagal melindungi ibu, dan sekarang, saya juga tidak dapat melindungi kekasih saya." Feng Jing Tian berdiri. Wajahnya yang seperti si ahli sihir penuh dengan duka dan ejekan. "Sepertinya saya sampah! Karena begitulah, saya harus mengikutinya ke neraka untuk bertobat atas semua yang telah saya lakukan. " 'Saya adalah sampah yang hanya bisa ditonton saat semua orang ingin melindungi binasa sebelum saya ...' Dia mengangkat kepalanya untuk melihat tornado di depannya dan berjalan ke arahnya perlahan. Feng Xiang khawatir. Sama seperti dia akan menghentikannya, Feng Xiang melihat jejak lampu merah yang berkedip melalui tornado hijau yang terkondensasi ke arahnya. Feng Xiang tidak dapat bereaksi sebelum tubuhnya dikirim terbang. Hong! Dia menabrak pohon. Saat tornado perlahan terbelah oleh angin, sebuah gaun putih bernoda darah perlahan muncul di hadapan penonton. Meskipun pakaian gadis muda itu saat ini compang-camping dan tidak lagi memiliki kecemerlangan sebelumnya, auranya masih menawan. Pfft! Gadis muda itu dengan keras batuk seteguk darah sebelum tubuhnya bergoyang beberapa kali dan jatuh ke depan. "Wanita!" Saat ini, ekspresi Mu Ru Yue lemah. Wajah pucatnya membuat jantung Feng Jing Tian mengepal erat. Sungguh menyakitkan bahwa/itu hal itu tak tertahankan. Dia hanya bisa meminta maaf sebesar-besarnya. "Saya sangat menyesal, wanita. Ini semua salahku. Seharusnya aku tidak menyegel kekuatanmu dan memaksamu tinggal di sini. Yang lebih penting lagi, seharusnya aku tidak mempercayai kata-kata Feng Xiang dengan begitu mudah dan meninggalkan tempat ini sambil mengetahui ketidaksenangannya terhadapmu. Anda bisa mengalahkan, memarahi, dan membunuh saya. Ini sepenuhnya salahku! " Mu Ru Yue tidak menjawab saat dia memejamkan mata karena kelelahan. Wajahnya yang pucat begitu lemah sehingga membuat hati orang sakit untuknya. Dia telah menggunakan sebagian besar kekuatan tubuhnya untuk menahan serangan dari Lan Xin dan kelompoknya. Setelah itu, dia telah bertempur dengan benar setelah menerobos. Dia sudah melewati batas tubuhnya ... Jika bukan karena baju besi lunak berlapis emas yang diberikan Wu Chen kepadanya, dia mungkin tidak dapat memanjat kakinya setelah serangan Feng Xiang. " Batuk! Batuk! "Feng Xiang batuk dua kali sebelum memanjat berdiri. Darah menyembur dari dadanya, benar-benar menodai bajunya merah. Jelas bahwa/itu dia terluka parah akibat serangan balasan akhir Mu Ru Yue.

BOOKMARK