Tambah Bookmark

1677

Evil Emperor Is Wild Consort - 1680 Three Years 10

"Anak baptisnya?" Gu Ruoyun tertegun dan dia memandang Zuo Shangchen dengan heran. "Kapan dia menjadi putra baptismu?" Mata bunga persik Zuo Shangchen berkedip dan dia tersenyum menawan. "Sekarang! Bocah kecil ini sangat luar biasa sehingga aku tidak bisa tidak ingin membawanya masuk. Aku juga bisa membajak beberapa kecemerlangannya ketika dia sudah dewasa." Gu Ruoyun terkikik. "Aku pikir kamu ingin menjadi bibinya, bukan?" Ekspresi Zuo Shangchen membeku. Dia kemudian menatap Gu Ruoyun dengan kesal. "Mengapa kamu menunjukkan kebenaran? Aku memang menginginkan itu tetapi bocah itu Gu Shengxiao tidak sepertiku. Dia menyukai wanita!" "Baiklah, aku akan melanjutkan Kultivasi saya." Gu Ruoyun melengkungkan sudut bibirnya. "Bocah kecil ini baru saja lahir tetapi dia harus diberi makan! Namun, saya tidak punya waktu untuk merawatnya. Untung ada pil lagi di tangan saya. Gunakan pil ini untuk memuaskannya." Gu Ruoyun kemudian mengeluarkan botol porselen dari Pagoda Divine Kuno dan melemparkannya ke Zuo Shangchen. "Satu pil seharusnya cukup untuk menopangnya selama satu hari. Setelah ini selesai, aku akan memberimu lebih banyak." "Baik." Zuo Shangchen mengangguk dengan lembut, "Serahkan yang kecil ini padaku. Kamu bisa tenang dan kultivasi. Aku tidak akan membiarkan dia kelaparan." Dengan jaminan ini, Gu Ruoyun memejamkan matanya dalam keyakinan dan melanjutkan ... Musim semi berubah menjadi musim gugur, tahun demi tahun. Dalam sekejap, dua tahun telah berlalu sejak kelahiran Xiao Xuner. Selama dua tahun ini, Zuo Shangchen telah merawat Xiao Xuner secara bertanggung jawab dan rajin. Dia tidak membiarkan Xiao Xuner mengganggu Gu Ruoyun juga. Ledakan! Tiba-tiba, badai yang kuat muncul dari tubuh Gu Ruoyun dan aura yang ada di sekitarnya berputar di sekitarnya. Namun, karena Qianbei Ye telah membangun formasi pelindung ini, auranya terkandung di dalamnya. Karenanya, tidak ada yang memperhatikan adegan terobosannya ... "Ayah baptis, apa yang salah dengan Ibu?" Zuo Shangchen yang berpakaian peach-pink menatap lekat-lekat pada Gu Ruoyun yang berada di tengah-tengah terobosannya. Tangannya berpegangan pada bocah laki-laki yang lembut, kenyal, dan seperti jadel. Anak kecil itu berusia sekitar dua tahun. Mata hitamnya yang cerah dan cemerlang menatap Gu Ruoyun dengan penasaran saat rambutnya yang putih keperakan berkibar ditiup angin. Wajah kecilnya yang lucu dipenuhi dengan antisipasi, tetapi juga kebencian dari apa yang harus dia tanggung selama dua tahun terakhir! Itu benar, itu keluhan! Xiao Xuner tidak seperti anak-anak berusia paling dua tahun. Dia bisa berjalan pada tujuh bulan dan berbicara dengan jelas pada dua belas bulan. Sekarang, pada usia dua tahun, dia sangat cerdas dan berada pada level yang sama dengan bocah tujuh atau delapan tahun. Namun, bagi seorang anak, hal yang paling ia rindukan adalah kehadiran ibunya ... Xiao Xuner merasa sangat kesal. Setiap kali dia ingin pergi dekat Gu Ruoyun, Zuo Shangchen akan menghentikannya dan dia hanya bisa mengawasinya dari kejauhan. Surga tahu betapa dia sangat ingin bergegas ke pelukan ibunya. Namun, dia juga mengerti bahwa/itu dia tidak dapat menikmati cinta ibu dan ayahnya seperti anak-anak lain! Ayah baptisnya telah memberi tahu dia bagaimana ibunya perlu bekerja keras dalam Kultivasi-nya agar dia bisa menyelamatkan ayahnya! Oleh karena itu, tidak peduli seberapa besar kebenciannya, dia telah menahannya ... Wanita yang duduk bersila dari seberang membuka matanya. Mata jernih dan dinginnya perlahan berbalik dan dia melihat dua orang, seorang dewasa dan satu anak, di dekatnya. Xiao Xuner tetap di tempatnya saat dia melihat Gu Ruoyun. Meskipun dia ingin berlari ke sisinya, dia takut dia akan mengganggunya. Matanya yang bersinar penuh antisipasi saat dia menatap Gu Ruoyun dengan tidak sabar. "Xiao Xuner."

BOOKMARK