Tambah Bookmark

794

Evil Emperor Is Wild Consort - Chapter 796: The Second Lady Of The Xia Family (2)

Gu Ruoyun sedang tenggelam dalam pikiran ketika pintu kompartemen di lantai dua terbuka sekali lagi. Setelah itu, dia melihat seorang pria berjalan perlahan dari lantai dua. Dia mengenakan jubah emas dan memiliki alis yang berkerut dan buram. Dia sepertinya merasakan sepasang mata mengawasi dia dan mengikuti jejak. Dalam sekejap, sepasang mata yang jernih dan dingin jatuh tepat ke mata emasnya. Dia menyipitkan matanya seketika dan jantungnya terasa seperti berdebar kencang. "Itu dia?" Supreme Jin terguncang. Mata emasnya bersinar dengan kebingungan yang gelap dan suram. Dia kemudian perlahan-lahan mendekati wanita hijau yang sedang menyesap tehnya di ruang minum teh. "Bolehkah aku membantumu?" Gu Ruoyun perlahan menaruh cangkir tehnya dan tersenyum dengan tenang. Dia mengangkat matanya untuk melihat pria itu dengan jubah emas di depannya. Mata Agung Jin menegang dan ekspresinya tetap serius dan keras. Suaranya tetap dingin ketika dia bertanya, "Kembali di hutan bersalju, Yang Maha ini ingin menanyakan sesuatu, apakah kita pernah bertemu sebelumnya?" Gu Ruoyun tersenyum lembut. Supreme Jin tidak tahu mengapa, tetapi ketika dia melihat senyumnya, dia merasa seolah beban berat telah memukul jantungnya. Betapa miripnya! Terlalu mirip! Senyumnya terlihat terlalu banyak seperti Yuner. Jika bukan karena fakta bahwa/itu saya tidak mengenali wajahnya sama sekali, saya akan menduga bahwa/itu wanita ini sebenarnya Yuner. "Maafkan saya, kami tidak saling kenal." Gu Ruoyun dengan lembut menurunkan matanya, menyembunyikan emosinya dan menenangkan kegembiraan di dalam hatinya. Dia kemudian perlahan-lahan mendongak lagi dan tersenyum ringan, "Meski begitu, saya ingin menasihati Anda bahwa/itu kadang-kadang apa yang Anda dengar mungkin bukan kebenaran. Mungkin orang-orang yang Anda percaya mungkin adalah musuh Anda yang sebenarnya." Supreme Jin tersendat sedikit sebelum mengerutkan kening. Apa yang dia coba katakan? Apakah dia menyiratkan bahwa/itu orang yang saya percaya adalah musuh sejati saya? Apakah dia mengacu pada keluarga Xia? Supreme Jin bermaksud untuk menanyainya lebih lanjut tetapi setelah membuat pernyataannya, Gu Ruoyun telah menundukkan kepalanya dan diam-diam menghirup tehnya, tidak lagi memandangnya. Melihat bagaimana dia sepertinya tidak ingin berbicara lagi, dia bergabung dengan tinjunya, membungkuk dan pergi. Ketika pria berjubah emas itu pergi dari ruang minum teh, wanita berbaju hijau yang telah menghirup tehnya, perlahan mengangkat kepalanya lagi. Dia hanyut dalam pemikiran yang mendalam saat dia melihat keluar. Tiba-tiba, seorang anak laki-laki berjubah ungu mengisi ruang di depan kursi Gu Ruoyun. Anak lelaki kecil itu mengenakan jubah ungu kemerahan dengan nyala ungu di ruang antara alisnya. Wajahnya yang cantik dan menggemaskan memegang senyum main-main. Dia tidak memiliki jejak kesopanan sama sekali ketika dia mengulurkan tangan dan mengambil cangkir teh Gu Ruoyun, menghabiskan tehnya. "Kamu tidak akan memberitahunya?" Murid Xiao Zixie melesat maju mundur. Pikirannya tidak bisa dibaca. "Aku belum bisa melakukannya." Gu Ruoyun menggelengkan kepalanya, "Lagi pula, dia tidak akan percaya padaku bahkan jika aku memberitahunya." Xiao Zixie mengerutkan bibirnya, tenggelam dalam pikirannya. Pada saat itu, suara kekanak-kanakan terdengar dari samping. "Kakak Lu Chen, boneka kecil ini sangat cantik. Maukah kau membelikannya untukku?" Lu Chen? Seluruh tubuh Gu Ruoyun berubah dingin ketika dia mendengar nama itu. Matanya yang gelap dan suram segera dipenuhi dengan niat yang dalam, berputar, dan membunuh. Meskipun demikian, dia menekan semuanya pada akhirnya dan tidak berkhayal di wajahnya yang jernih dan elegan. Dia bahkan tidak melirik satu sama lain pada dua orang yang baru saja memasuki ruang minum teh. Orang yang berbicara adalah seorang gadis kecil di sebelah Lu Chen. Dia memperhatikan bahwa/itu gadis kecil itu sekitar lima tahun. Wajah kecilnya yang cantik dan tanpa cela sangat menggemaskan. Matanya yang besar, berkilau dan tembus cahaya bersinar dengan kecerdasan dan bulu matanya yang panjang seperti kipas daun cattail.

BOOKMARK