Tambah Bookmark

978

Evil Emperors Wild Consort - Chapter 981: The Dragon Blood Fruit (1)

     Memotong! Suara keras terdengar saat pria paruh baya mengangkat parangnya tinggi-tinggi. Matanya dipenuhi rasa dingin yang kejam saat dia memangkas senjatanya ke Wen Yan. Dalam waktu singkat, badai muncul dan energi dari pedang itu datang ke arah Wen Yan seperti serigala buas. Sudut-sudut bibir pria paruh baya itu meringkuk menjadi cibiran. Dia tampak seperti sedang menatap lelaki yang sudah mati. "Tuan Gubernur, hati-hati!" Wajah para prajurit Kota Angin Berawan di sekitar Wen Yan kehabisan warna karena mereka dengan cepat bergegas untuk melindungi Gubernur Lord. Namun, sebelum mereka bisa mencapai sisi Wen Yan, mereka terlempar keluar dari jalan oleh energi serigala buas seperti dari parang. Itu adalah pemandangan yang sangat mengesalkan. Di bawah angin liar, wajah Wen Yan tidak lagi menampilkan kelembutan sebelumnya. Dia menatap tanpa emosi pada bilah yang dilemparkan di depannya saat mata buritannya dipenuhi keseriusan. Ledakan! Pada saat kritis ini, seberkas cahaya melesat keluar dari tubuh Wen Yan dan membentuk perisai pelindung di sekelilingnya. Cahaya itu juga menyentil parang pria paruh baya itu keluar dari jalan seketika ... Haus darah pada wajah pria paruh baya itu membeku di tempatnya. Dia menatap Wen Yan dengan mantap dan berkata, "Anda memiliki senjata spiritual kelas pertahanan?" Masuk akal! Tidak heran dia memiliki keberanian untuk membuat musuh dari Bandit Jade Salju, dia memegang senjata spiritual kelas pertahanan! Sayangnya, senjata spiritual kelas pertahanan secara alami satu tingkat lebih lemah dari senjata spiritual kelas penyerang! Dia tidak akan bisa mengalahkan kita hanya dengan senjata spiritual ini sendirian! "Tuan, biarkan aku bertarung." Ketika Wen Yan menurunkan matanya, sebuah suara bergema dari dalam jiwanya. "Tidak!" Wen Yan menggelengkan kepalanya dan menghela nafas, "Sampai saat paling kritis tiba, aku tidak bisa membiarkanmu keluar. Jika tidak, itu akan membawa bencana pada keluarga Jiang! Aku tidak mau membiarkan ini terjadi!" "Tapi Tuan, jika ini terus berlanjut, mereka akan mengambil Buah Darah Naga ..." Suara itu perlahan menjadi lebih cemas. Namun, selain dari Wen Yan sendiri, tidak ada orang lain yang bisa mendengar suara yang bergema dari dalam jiwanya. Namun demikian, Gu Ruoyun tampaknya telah merasakan sesuatu dan dia melirik Wen Yan. Namun, dia segera berbalik. "Biarkan aku menangani ini sendirian." Wen Yan mengangkat wajahnya yang dingin dan tajam saat matanya beralih ke tentara bayaran Snow Jade Bandit di depannya. "Big Brother, bocah ini benar-benar memiliki senjata spiritual padanya," cibiran wanita itu dengan warna merah. Dia kemudian mengirim tatapan kejam dan kejam terhadap Wen Yan, "Bagaimana kalau kita bertiga menyerang bersama dan mengambil senjata spiritual itu! Hentikan membuang-buang waktu kita dengannya!" "Baik." Pria paruh baya itu terdiam beberapa saat sebelum dia kemudian mengangguk. Cahaya jahat melintas di matanya saat dia berkata, "Kakak Kedua, Kakak Ketiga. Mari kita serang bocah ini. Untuk orang-orang dari Cloudy Wind City, kita akan membiarkan yang lain yang menangani mereka." Saat dia berbicara, Tiga Pemimpin mengunci mata mereka yang haus darah pada Wen Yan yang berdiri di kerumunan. Segera, jumlah niat membunuh yang tak ada habisnya meledak dari makhluk mereka, membuat para prajurit di sekitar mereka merasa tercekik juga. Itu sangat jelas bahwa/itu Tiga Pemimpin berniat membunuh Wen Yan! "Tuan, aku lapar. Biarkan Ling'er keluar dan cepat hancurkan semut ini." Ketika situasi menjadi lebih menarik, suara kekanak-kanakan tiba-tiba menembus langit, jatuh ke telinga semua orang yang hadir. Tiga Pemimpin tidak bisa membantu tetapi melihat-lihat, mencoba mengikuti suara itu. Mereka pasti ingin mencari tahu siapa yang akan sangat arogan dan memiliki keberanian untuk mengucapkan kata-kata seperti itu. Namun, ketika mereka melihat sosok kecil di belakang Gu Ruoyun, mereka tidak bisa menahan tawa.

BOOKMARK