Tambah Bookmark

1192

Evil Emperor Is Wild Consort - Chapter 1195: Ruins, Inheritance (12)

"Ayo pergi!" Elder Yun jauh lebih tenang dibandingkan dengan Elder Mei, dia juga lebih bisa beradaptasi dengan keadaan! Dia kemudian meraih lengan Elder Mei tanpa memberinya kesempatan untuk mempertimbangkan dan mengeluarkan disk bertanda dari lengan bajunya! "Ini ... Apakah ini cakram transportasi? Apakah Guru Sekte memberikan ini kepadamu?" Mata Elder Mei dipenuhi dengan kaget ketika dia melihat ini seolah-olah dia tidak pernah berpikir bahwa/itu Guru Sekte mereka akan memberikan barang berharga kepada Elder Yun. Elder Yun tidak memberinya kesempatan untuk pertimbangan lebih lanjut. Terdengar suara meletup ketika kedua wanita yang berdiri di depan pria berjubah hitam itu tiba-tiba menghilang dalam kepulan asap. Mata pria berjubah hitam itu semakin dingin saat tubuhnya memancarkan aura niat jahat. Setelah jeda panjang, dia mengalihkan tatapannya ke arah orang lain yang telah ditinggalkan ... Dua orang tua dari Charm Sekte telah cukup beruntung untuk melarikan diri tetapi orang lain jelas tidak seberuntung itu! Selanjutnya, setelah jumlah kutukan dan kemarahan kumulatif yang mereka lontarkan pada Gu Ruoyun, pria berjubah hitam itu telah benar-benar terbalik. Dia menyerang mereka tanpa henti, menargetkan kerentanan mereka seolah-olah dia ingin membunuh mereka seketika! Segera, semua orang jatuh ke genangan darah. Gu Ruoyun dan tiga orang dari Lembah Angin adalah satu-satunya yang masih hidup di reruntuhan. "Tuan, hati-hati." Feng Yi dan Feng Wu dengan cepat menarik Feng Yuqing dengan melindungi di belakang mereka saat mereka menatap waspada pada pria berjubah hitam itu. Mereka memperhitungkan bahwa/itu setelah pria berjubah hitam selesai dengan yang lain, itu akan segera menjadi giliran mereka ... Namun, pria berjubah hitam itu tidak bereaksi sama sekali. Dia memunggungi mereka saat jubah hitamnya yang berlumuran darah berkibar di depan mereka seperti malam yang suram, memancarkan aura memesona. "Apakah kamu Gu Shengxiao?" Gu Ruoyun bertanya perlahan saat dia menatap punggung pria itu. Sosok di punggung hitam jelas menegang ketika dia mendengar pertanyaan itu. Namun dia tidak berbalik untuk melihat Gu Ruoyun sama sekali. "Tidak," jawabnya yang acuh tak acuh. "Aku tidak tahu mengapa kamu tidak mau melihatku tetapi kamu harus tahu bahwa/itu Ayah merindukanmu." Gu Ruoyun mengabaikan balasannya dan terus berbicara, "Selain itu, saya telah bertemu kembali dengan ayah dan kami sedang menunggu Anda dan Ibu. Tidak peduli apa alasan Anda, saya ingin kami saling mengenali. Tidak peduli seberapa besar kesulitan Anda. adalah, kita bisa menyelesaikannya bersama. Bukankah itu artinya menjadi keluarga? " Itu benar, pria ini pasti Gu Shengxiao. Hanya ayahnya dan Gu Shengxiao yang bisa memberinya perasaan bahwa/itu dia dapat mengandalkan mereka. "Kakak, kamu pernah menyembunyikan identitasmu dan melindungi aku di sisiku untuk mencegah Roh Sekte dari menimbulkan masalah bagiku. Aku sudah memikirkannya untuk sementara waktu sekarang dan aku tidak bisa memikirkan orang lain yang bisa berdiri untuk saya seperti kamu. " Gu Ruoyun perlahan mendekati pria itu karena suaranya semakin lembut, "Sejak kita masih kecil, kamu selalu melindungi saya. Anda tidak pernah membiarkan saya membantu Anda sama sekali jadi saya hanya ingin membantu Anda sekali ini, Big Brother. Tidak peduli apa itu, kamu bisa memberitahuku. Kita bisa menghadapinya bersama, oke? " Pria berjubah hitam itu menurunkan kelopak matanya, menyembunyikan emosi rumit di matanya. Dia sangat ingin berbalik dan menariknya ke dalam pelukannya tetapi meskipun demikian, dia harus memaksakan kembali emosinya. "Kau benar-benar salah orang. Hanya saja aku tidak bisa mematuhi tindakan orang-orang ini. Aku tidak kenal denganmu." "Sangat?" Gu Ruoyun berhenti di langkahnya saat matanya dipenuhi kekecewaan. "Kakak, kamu mungkin masih menolak untuk mengakuiku tapi tidak apa-apa, aku bisa menunggu. Aku akan menunggu sampai kamu bersedia melepas topeng itu."

BOOKMARK