Tambah Bookmark

19

The Demonic King Chases His Wife: The Rebellious Good-for-Nothing Miss - Chapter 22,23

| | Bab 22 - Memberi Anda posisi selir (1) Pada saat ini, beberapa orang sudah duduk di ruang utama. Duduk di posisi yang paling terhormat tidak lain adalah putra mahkota Su Luo yang ditemui kemarin Nangong Liujue. Dia sepertinya menyukai warna kuning. Hari ini dia mengenakan jubah brokat kuning, bermotif enam naga emas yang dengan ganas memamerkan taring mereka dan mengacungkan cakarnya. Putra mahkota mengenakan mahkota persegi panjang datar dengan sembilan jumbai. Setiap rumbai tersusun dari untaian emas yang ditenun dengan mutiara perak kecil. Cahaya dari mahkota tasseled mengungkapkan wajah liar, sembrono dan tirani. Bibirnya mengerut seakan mengisap sesuatu yang asam, dan hidungnya seperti paruh elang. Tatapannya yang tampak tenang menyembunyikan elang tajam seperti tepi mematikan. Sejak awal, sepasang mata acuh tak acuh yang tak pernah melirik Su Luo. Seolah-olah hanya melirik Su Luo, akan mengotori mata yang terhormat. Memegang secangkir teh harum, posturnya elegan dan mulia. Terdiri sempurna, dia dengan dingin menghirup teh harum dengan sikap luhur dan sikap acuh tak acuh. Duduk di sampingnya di tempat duduk yang lebih rendah adalah Jenderal Besar Su, Su Zian. Ini adalah pertama kalinya Su Luo melihat ayah dari pemilik asli tubuhnya. Dia hanya melihat empat puluh tahun atau lebih orang yang ditutupi jubah berwarna tinta yang memiliki ekspresi dingin dan dingin. Orang ini memberikan aura yang menusuk dan terlepas, terutama mata buritannya yang berisi kekakuan yang tidak ada habisnya. Dia memutar wajahnya yang kuat dan berteriak pada Su Luo. ’’ Bagaimana Anda bisa sangat kurang sopan santun? Mengapa Anda tidak memberi hormat kepada putra mahkota? ’ Pada saat ini, Su Xi sudah dengan manis memberikan salut seremonial yang tepat kepada putra mahkota. Dia sudah dengan intim berjalan ke sisi putra mahkota, dengan penuh kasih sayang dan mengatakan putra mahkota ini dan putra mahkota itu. Putra mahkota mengangkat matanya, pandangan meleset mendarat di wajah Su Luo. Dia bertanya dengan acuh tak acuh. ’'Anda Su Luo?’ ’ Sejujurnya, gadis yang berdiri di depannya tidak terlihat terlalu buruk. Dipakai dalam gaun muslin kupu-kupu putih yang menyapu lantai, yang memamerkan sosoknya yang indah, rambut hitam tinta diikat dengan pita ungu muda, dan beberapa helai rambut lepas yang dimainkan dengan santai di bahunya. Wajahnya mencurahkan kosmetika, begitu segar sehingga bahkan bergerak. Su Luo menjawab dengan lembut. '' Ya. '' Suara sejernihnya tenang dan terkumpul, dingin dan lincah, dengan tidak satu kata pun yang berlebihan. Dia dengan berani memegang tatapan putra mahkota dengan iris gelapnya yang tampak seperti tinta bertitik. Putra mahkota sedikit mengerutkan kening, karena mata Su Luo terlalu murni dan terlalu terang. Tatapan yang semurni air, tampak seperti cahaya menyilaukan yang bisa langsung melihat semua rahasia yang tersembunyi di dalam hatinya. Putra mahkota merajuk, diam-diam mengambil ukurannya, dan mengerutkan dahinya dengan erat. Saat tangannya memegang cangkir teh itu, mulutnya terangkat ke dalam cibiran jahat. '' Karena kamu, raja ini telah diejek selama lebih dari sepuluh tahun. Katakan padaku, hukuman macam apa yang pantas kamu terima? ' Dia tidak pernah berpikir bahwa/itu putra mahkota ini akan begitu tidak bermoral dan tidak tahu malu. Dia diejek oleh orang lain selama lebih dari sepuluh tahun, tapi apa hubungannya dengan dia? Dia bahkan melemparkan semua kesalahan padanya. Jika itu adalah Su Luo masa lalu yang lemah dan tidak berdaya, maka masalah ini akan dijatuhkan. Tetapi apakah Su Luo saat ini akan menderita kerugian seperti itu? Tentu saja tidak. Su Luo dengan dingin tersenyum. '' Kalau begitu bolehkah saya bertanya kepada putra mahkota, saat itu apakah Su Manor yang mendorong untuk pertunangan ini? ’ Jelas itu adalah ibu Suri terkasihmu yang melihat pertanda baik Su Manor's Fourth Miss dan buru-buru memutuskan pertunangan. Karena takut Su Luo akan dicuri orang lain. Jika Anda ingin menemukan pelakunya untuk disalahkan daripada Anda harus pergi mencari Ratu, mengapa Anda mencari saya? Ini seperti mengambil kesemek lembut dan nitpicking karena lembut. Apakah dia benar-benar percaya bahwa/itu dia tidak akan memberontak? ’’ Su Luo! ’’ Warna di wajah Su Zian mulai berubah saat dia berteriak keras. Ada apa dengan gadis ini? Dia tidak memiliki keberanian seperti sebelumnya dan setiap kali dia melihat putra mahkota, dia akan tunduk dan hampir tidak bisa bernafas. Sekarang dia bahkan berani berbicara kembali dengan putra mahkota? Siapa yang memberinya hak ini? Mulut mahkota pangeran melengkung ke dalam senyum dingin saat sepasang mata tajam yang indah memegang es yang dalam dan kesederhanaan. '' Mulut tajam yang tajam,pidato yang cerdik dan cerdik, dan setiap kata yang diucapkan vulgar dan kasar. ’ Bab 23 - Memberi Anda posisi selir (2) Tawa Su Luo ceria dan cerah. ’Putra Mahkota mengatakan bahwa/itu, putra mahkota bijaksana dengan seni bela diri yang luar biasa, berbicara dengan kefasihan, dibedakan dan tanpa beban, tidak pernah memilih orang lain, tidak pernah menindas yang lemah, dan tidak pernah menggunakan kekuatan untuk menindas orang-orang? Bagaimana masalah ini dapat dibandingkan? ’ Alis mahkota pangeran berkerut sedikit saat matanya dipenuhi rasa jengkel dan dinginnya tulang yang lain. Dia sembarangan memainkan dengan ibu jari cincin di jarinya, dan menembak senyum yang tidak cukup tersenyum pada Su Zian, dan berkata. ’’ Jenderal Besar benar-benar mendidik putri yang begitu hebat. Dia benar-benar tahu cara memuji raja ini, raja ini sangat mengagumi itu. ’ Meskipun kata-katanya terdengar seperti pujian, kata-kata itu seperti pedang tajam yang ditikam secara brutal ke arah dada Jendral Agung Su. Kulit Su Zian berubah saat dia melambaikan tangannya ke arah Su Luo dan dengan marah menggelegar. '' Mengapa Anda tidak segera meminta maaf kepada putra mahkota? '' Su Luo mengungkapkan ekspresi ketakutan, dan pada saat yang sama, terlihat sedih. Dia melirik tangan yang terangkat, mengangkat wajahnya yang berukuran kecil, dengan polos bertanya. ’’ Ayah, apakah putrinya memuji putra mahkota salah? Apakah putra mahkota tidak bijaksana dengan seni bela diri yang luar biasa? Tidak fasih berbicara? Tidak dibedakan dan riang? Apakah Anda menyiratkan bahwa/itu putra mahkota mengambil orang lain, menindas yang lemah, dan menindas orang-orang? ’ Wajah Su Zian sedikit gelap setelah setiap kalimat Su Luo diucapkan, sampai akhir ketika wajahnya bisa digambarkan tertutup oleh awan hitam pekat. Bisa dikatakan bahwa/itu setiap kata Su Luo digunakan, jika sendirian, benar tetapi disatukan, itu memiliki makna yang berlawanan. Ini Su Luo memainkan permainan kata-kata. Bagaimana mungkin Su Zian, seorang pria militer, menang melawannya, yang merupakan veteran berpengalaman? Pada saat ini, Su Luo mendengus di dalam hatinya. Putuskan pertunangan? Meskipun wanita ini juga ingin memutuskan pertunangan, wanita ini masih dalam suasana hati yang buruk karena Anda adalah orang yang menyebutkannya. Anda ingin memutuskan pertunangan ini, tetapi apakah Anda pikir itu akan hancur seperti itu karena Anda ingin itu rusak? ’’ Clap .. Clap .. Clap .. ’’ Putra mahkota tiba-tiba berdiri, dan mantap, selangkah demi selangkah, perlahan berjalan ke sisi Su Luo. Sikapnya yang merendahkan, mata penuh cahaya jahat, menatapnya ke atas dan ke bawah. Sambil membawa suasana jahat dan tak berperasaan, sentuhan bunga tiba-tiba muncul dalam tatapannya. Di luar harapannya, Su Luo dengan acuh tak acuh membalas tatapannya. Tapi hati Su Luo secara diam-diam menjadi lebih waspada. Putra mahkota ini curiga dan berubah-ubah, jika dia salah menangani dia, maka dia akan menderita kerugian. ’’ Hahaha, lucu. Ini benar-benar menarik. ’’ Putra mahkota tiba-tiba mulai tertawa keras. Dia berbalik ke arah Su Zian dan berkata. '' Jenderal Besar Su, raja ini tidak salah bicara. Anda benar-benar membuat putri yang menarik. ’’ Apa yang bisa Su Zian katakan? Dia hanya bisa tertawa bersama putra mahkota. Pada akhirnya, apa pun yang dikatakan putra mahkota, akan selalu benar. Ekspresi Su Xi dan Su Jingyu berubah dalam sekejap. Apa arti putra mahkota? Dia memuji Su Luo sebagai lucu dan menatapnya dengan penuh minat. Mungkinkah keterlibatan ini tidak akan dibatalkan? Meskipun hati Su Luo diam-diam waspada, dia masih yakin tentang penilaiannya. Mengenai jenis putra mahkota feminin dan kental, dia hanya tertarik pada apa yang menguntungkannya. Dia tidak akan pernah menyerahkan Su Xi, sepotong daging gendut yang hendak mencapai mulutnya, karena Su Luo. Pada saat ini, Su Jingyu mengambil langkah maju. Nada suaranya agak suram seperti yang dia katakan. '' Yang Mulia, putra mahkota ’’ Putra mahkota melambaikan tangannya, menunjukkan senyum setengah samar, dan ekspresi genit yang mengancam, namun tanpa ekspresi yang tampan. ’’ Raja ini mengerti maksudmu. Yakinlah, hari ini pertunangan ini akan dibatalkan, tetapi ’’ Dia dengan merendahkan berkata kepada Su Luo. '' Anda benar-benar ingin menikahi raja ini, bukan? Raja ini tidak terlalu masuk akal. Saya bisa memberi Anda kesempatan sekarang. ’ Su Luo dengan dingin melemparkan pandangannya saat dia diam-diam tertawa di dalam hatinya. Putra mahkota pangeran nobley duduk di atas bantal lembut mewah, dan dengan sombong melanjutkan. '' Jika Anda dapat menjawab pertanyaan yang diajukan raja ini, raja ini berjanji kepada Anda, untuk memberi Anda posisi selir. ’

BOOKMARK