Tambah Bookmark

30

The Demonic King Chases His Wife: The Rebellious Good-for-Nothing Miss - Chapter 38-39

| | Bab 38 - Ketika bertemu tatap muka di jalan sempit, yang berani akan menang. Sudut bibir Su Luo berubah menjadi cibiran yang keji dan mempesona. Su Jingyu, bukankah kamu yang salah menuduhku? Dibingkai saya? Maka saya akan membiarkan Anda mengalami seperti apa rasanya dituduh dan dijebak! Memberikan dia rasa obatnya sendiri, Su Luo sangat akrab dengan hal semacam ini. Melihat lubang hitam kecil itu, mulut Su Luo berubah menjadi seringai, dan kemudian dengan kejam melemparkan liontin ikan giok ke dalam lubang. Selain itu, dia bahkan tidak repot-repot menutup mekanisme dan segera bersiap untuk pergi. Tapi saat ini, tiba-tiba dari luar suara keriuhan bisa terdengar. Samar-samar, cahaya obor bisa terlihat semakin dekat. Su Luo bergerak mendekati jendela dan melihat keluar, jantungnya tegang. Nasib buruk apa. Su Zian benar-benar membawa orang-orang. Sepertinya dia tidak sebodoh itu. Dia akhirnya berpikir untuk memeriksa Paviliun Harta Karun. Awalnya, jika dia tidak menemukan air Roh Surgawi di Paviliun Harta Karun Tersembunyi, Su Luo berencana untuk menyembunyikan dirinya di sudut tersembunyi di lantai tiga. Manusia memiliki kebiasaan bawaan. Jika Su Zian melihat gangguan di lantai tiga, reaksi pertamanya adalah memeriksa harta paling berharga dalam koleksinya dan mencari tahu apakah itu dicuri. Dengan cara ini, Su Luo yang bersembunyi di sudut gelap bisa dengan jelas melihat tempat di mana dia menyimpan harta karun itu. Tapi sekarang, karena dia sudah mendapatkan air Roh Surgawi dari kotak itu, dia tidak perlu membuang lebih banyak usaha. Tapi Su Luo benar-benar bisa membayangkannya. Ketika ayahnya yang murah hati berjalan ke lantai tiga dan melihat pemandangan yang tidak teratur di depannya, sangat mungkin dia akan sangat marah sehingga dia bahkan bisa mati karena marah. Hanya memikirkan hal ini membuat suasana hati Su Luo sangat bahagia. Melihat bahwa/itu pasukan pengejar hampir tiba, Su Luo tidak panik kemudian. Bertahun-tahun sebagai seorang pembunuh telah melatihnya untuk memiliki keberanian dan kebijaksanaan yang tangguh. Dia tidak turun ke bawah. Sebaliknya, dia dengan cepat memanjat keluar jendela, dan dengan rahmat kucing macan tutul dan kecepatan, diam-diam meluncur ke bawah pilar. Dengan upaya yang berlangsung sekejap mata, dia sekarang berdiri di kaki tembok. Pada saat ini, dia tidak melarikan diri ke arah halamannya yang jauh, tetapi menuju halaman Su Jingyu. Di jalur yang tidak jauh dari halaman Su Jingyu, Su Luo sayangnya menemukan seseorang. Orang ini tidak lain adalah orang Su Luo dengan kejam menendang ke dinding tiga hari yang lalu, sampai dia pingsan mati, Nanny Gui. Nanny Gui baru saja sadar hari ini. Dia berjuang untuk bangun karena dia ingin pergi ke halaman Madam, mengadu kepada Nyonya tentang siapa yang melukai dirinya, dan juga harus memberi tahu Madam agar berhati-hati terhadap Nyonya Keempat itu. Jadi pada saat ini, Nanny Gui, dengan dukungan seorang pembantu, perlahan berjalan menuju halaman Nyonya selangkah demi selangkah. Halaman Madam sangat dekat dengan halaman Su Jingyu. Jalan berbatu yang sempit ini adalah satu-satunya rute, jadi dia dan Su Luo bertemu muka di jalan sempit ini. Akibatnya, ketika Su Luo dengan kasar menyerang keluar dari jalan samping, dia melihat Nanny Gui pada pandangan pertama. ’’ AHH ’'Ketika pelayan kecil melihat orang bertopeng dengan pakaian hitam, dia tanpa sadar berteriak dengan keras. Nanny Gui awalnya bisa menahan untuk sementara waktu, tetapi siapa yang menyuruhnya untuk tidak menyembuhkan dulu dari luka seriusnya? Kepalanya terlempar sampai bingung dan pusing, pantatnya terasa sakit sampai-sampai rasanya retak terbuka lebar. Dengan demikian, dia tidak memiliki kekuatan atau waktu untuk memasang perlawanan apa pun. Su Luo memotong ke arahnya dengan pisau di tangan dan segera membunuh Nanny Gui. Awalnya, Su Luo tidak ingin membunuh Nanny Gui, tetapi dia bisa melihat sekilas bahwa/itu Nanny Gui gelisah dan penyihir tua ini sedang menuju halaman Madam, dia pergi ke sana untuk mengadu. Su Luo saat ini tidak memiliki kekuatan roh sekecil apa pun, jadi di benua ini, dia bahkan tidak memiliki kekuatan untuk melindungi dirinya sendiri. Akibatnya, dia tetap bersikap low-profile saat ini. Dia harus menyembunyikan kekuatannya dan menunggu waktunya. Jika Nyonya tahu bakat dan kelihaiannya, mungkin tidak akan semudah itu ketika melakukan tindakan klandestin seperti itu di masa depan. Bab 39 - ejekan jahat Su Xi mudah ditipu, tapi Nyonya Su tidak mungkin. Dengan demikian, Su Luo melakukan serangan preemptif untuk membunuh Nanny Gui, dan kematian akan berakhir semuamasalahnya. Bagaimanapun, serangan Nanny Gui adalah mantan penganiayaan pemilik asli tubuh ini, jadi dia seharusnya sudah lama mati! Selain itu, karena dia sekarang sudah mati, ini juga akan menyingkirkan tangan kanan Madam. Bertindak atas masalahnya sendiri akan jauh lebih mudah di masa depan. Ini adalah langkah yang akan membuatnya mendapatkan banyak manfaat, itulah mengapa Su Luo dalam satu serangan meretas Nanny Gui hingga mati tanpa ragu sedikit pun. Namun, Su Luo membiarkan pelayan kecil itu pergi dan hanya membuatnya pingsan. Karena itu berguna untuk meninggalkan pelayan hidup-hidup, karena di masa depan, dia mungkin diharapkan untuk bersaksi. Setelah membuang keduanya, Su Luo dengan cepat mempercepat saat sosoknya melintas seperti kilat. Jejaknya berhenti sementara, lalu melesat menuju halaman Surga dan Bumi Su Jingyu. Tubuh mungilnya seperti kucing macan tutul, ringan dan lincah. Tidak lama setelah itu, dia tiba di halaman Surga dan Bumi. Malam ini, Su Jinyu tidak keluar, dan malah tinggal di kamarnya untuk kultivasi. ’’ Ada seorang pembunuh! ’Su Luo merendahkan suaranya dan dengan sengaja berteriak. Dia sengaja membuat raket di luar sehingga orang-orang di halaman bisa melihat bayangan hitam melompat masuk. ’’ Ada seorang pembunuh, tangkap si pembunuh! ’ Tidak ada akhir bagi orang-orang dengan cepat memanggil peringatan yang sama. Alis Su Jingyu dengan erat dirajut karena di matanya, suara ini mengganggu Kultivasi-nya. Namun, keributan di luar tampaknya memiliki kecenderungan untuk semakin besar dan besar. Dia tidak punya pilihan selain berdiri dan keluar dari pintu. Dan pada saat yang tepat dia berjalan keluar, Su Luo tetap, mengambil keuntungan dari kebingungan dan diam-diam melintas ke interior ruangan. Melihat bahwa/itu tidak ada jiwa yang terlihat, sudut mulutnya terangkat menjadi seringai jahat. Berkenaan dengan item berikutnya dalam program ini, dia benar-benar sangat antusias menantikannya. Su Jingyu ah, Su Jingyu. Anda adalah orang yang berjalan keluar untuk memberi saya kesempatan ini. Ketika saatnya tiba, Anda tidak dapat benar-benar menyalahkan saya. Su Luo dengan sigap mengeluarkan kotak kecil dari dadanya dan mengambil botol Air Roh Surgawi. Dia baru saja akan menutup kotak ketika tepat pada waktu itu Meminjam cahaya lilin yang terang, dia melihat secarik kertas kuno yang ditekan di bawah kotak itu. Dia mengambilnya untuk melihat lebih dekat dan menemukan bahwa/itu kertas itu tampak seperti peta. Tapi itu garis-garis miring dan sulit dimengerti. Dan juga peta ini tidak lengkap. Seharusnya hanya seperempat dari peta aslinya. Peta macam apa ini? Ini juga diliputi warna kuning. Sepertinya sudah sangat tua. Su Luo mengerutkan kening sebagai jejak ketidakpastian melintas matanya. Tapi itu ditempatkan bersama dengan Air Roh Surgawi jadi mungkin, itu juga sesuatu yang berharga. Setelah semua, dia tidak bisa membiarkan Su Jingyu begitu enteng. Berdasarkan '’mengambil keuntungan apa pun yang disajikan dan tidak mengambil adalah prinsip moral bodoh, Su Luo hanya mengumpulkan peta ke dalam dadanya. Kemudian dia menanggalkan kain hitamnya, kain melilit wajah dan rambutnya, dan bahkan kotak brokat. Semua itu diisi bersama di bawah tempat tidur. Tindakannya sangat cepat, masalah selesai sebelum waktu yang dibutuhkan batu api untuk menyalakan api. Saat dia melihat benda-benda yang dijejalkan di bawah tempat tidur yang sengaja mengeluarkan sedikit kain hitam, mulut Su Luo tertaut dengan senyum dingin. Su Jingyu, apakah menyenangkan untuk salah menuduh seseorang? Maka saya akan membiarkan Anda benar-benar bersenang-senang memainkan game ini. Mudah-mudahan, Anda tidak akan bermain sampai mati kali ini, karena adikmu masih memiliki banyak trik menyenangkan yang menunggumu. Su Luo melirik sekilas ke kamar. Setelah memastikan bahwa/itu dia tidak meninggalkan kesalahan, dia menjulurkan jendela dan tubuh kecilnya dengan cepat menghilang ke kegelapan malam yang gelap. Di sisi lain, setelah Nangong Liuyun menerima sinyal Su Luo, ia dengan cepat mengikuti di belakangnya dengan cara spontan dan ekor yang tumbuh dari orang-orang menuju ke Su Jingyu's Heaven and Earth courtyard. Karena ini adalah framing, maka dia jelas harus membiarkan permainan ini ditindaklanjuti sepenuhnya.

BOOKMARK