Tambah Bookmark

40

The Demonic King Chases His Wife: The Rebellious Good-for-Nothing Miss - Chapter 52

| | Bab 52 - Ciuman yang kuat dan sombong (4) Lengannya lebih kuat dari penjepit baja. Mereka dengan tegas memenjarakan Su Luo, dan di bawah komando mereka dia tidak dapat mengalah "Lepaskan ... .wuhhh ....," Su Luo baru saja membuka mulutnya ketika minuman beralkohol kuat penuh bertubi-tubi dengan paksa dituangkan ke dalam mulutnya. Anggur anggur merah terang mengikuti sudut mulutnya, dan setetes demi setetes, jatuh ke bawah. Penampilan Nangong Liuyun, dari ujung kepala sampai ujung kaki, memancarkan cara yang megah dan mengesankan. Tidak peduli berapa banyak kekuatan yang digunakan Su Luo, dia masih belum menggerakkan lebar kumis. Perjuangan Su Luo di depannya sama bahayanya dengan debu. Ciuman demam itu menghancurkan bumi yang kuat dan sombong. Pikiran Su Luo menjadi area ruang kosong, dan dalam hitungan detik, dia hampir kehilangan dirinya. Memaksa Su Luo menelan segenggam penuh anggur merah, Nangong Liuyun mendekat erat. Dia dengan lembut menyentuh tepi bibirnya dan berjalan di sana, berlama-lama. Ciuman lembut seolah-olah bulu sedang membelai di sepanjang mulutnya. Ujung dari panasnya yang membakar lidah membakar tubuhnya, dan menyingkirkan segala perlawanan terhadap tetesan anggur berwarna merah di sudutnya dari mulut yang tersedot bersih. Kedua wajah mereka yang sangat cantik hampir dalam jangkauan, cukup dekat untuk merasakan napas satu sama lain yang panas dan terik. Di sekeliling mereka, tidak ada apa pun kecuali ketenangan dan keheningan. Satu-satunya hal yang bisa didengar adalah Dragon Scaled Horse berlari cepat yang menimbulkan suara angin yang menggigit dan dingin. Nangong Liuyun dengan lembut menangkupkan wajah kecil seukuran telapak tangan di depan matanya, memeriksa setiap detail yang rumit, dengan mata obsidiannya memancarkan ekspresi terpesona sambil meninggalkan rasa gairah yang kuat. Semangat dan keintiman seperti ini membuat Su Luo merasa sangat tidak nyaman. Itu membuatnya tanpa sadar berpikir tentang pengkhianatan dalam inkarnasi sebelumnya. Su Luo dengan jelas dan dingin membalikkan kepalanya, menekan gelombang mual yang parah di perutnya. Sedikit demi sedikit dia menyesuaikan diri dengan ekstrim **** Nangong Liuyun, bagaimanapun, tidak membiarkannya pergi. Jari yang pucat dan lembab menahan rahang bawahnya yang cerah, bersih, dan meruncing. Suaranya membawa keseriusan yang belum pernah terjadi sebelumnya, menekankan setiap suku kata untuk bertanya, "Apakah saya yang menjijikkan?" Tatapannya dari awal dengan tegas terkunci di wajahnya. Sebagai hasilnya, dia tidak bisa melewatkan rasa jijik yang melayang di dalam matanya dan perasaan tertekannya, beberapa saat yang lalu. Tiba-tiba suasana hati turun sampai mencapai titik beku. Su Luo perlahan mendorongnya pergi. Tatapannya menembus tirai jendela yang telah dicampakkan ... Melihat ke arah langit yang jauh dan jauh. "Saya akan bertanya lagi, apakah saya benar-benar menjijikkan itu," Nangong Liuyun bertanya dengan gigih dari belakang punggungnya. Apakah dia menjijikkan? Su Luo bertanya pada dirinya sendiri dengan jujur. Sejak terbangun di dunia ini, bantuan Nangong Liuyun terhadapnya telah menjadi anugerah yang sangat besar .. Meskipun kadang-kadang dia suka 'menaikkan dan menurunkan tangannya' *, ke arahnya, tidak pernah ada kebencian. Tapi, bagaimana dia bisa menceritakan tentang hal itu dari kehidupan sebelumnya. Hal itu, orang itu, dia benar-benar tidak mau menyebutkannya. Jejak kesedihan, sulit dipahami, muncul dari mata Su Ling yang remang-remang saat dia berkata, "Hati saya yang hancur tidak ada hubungannya dengan Anda, jadi jangan tanya lagi." Dia tidak berharap bahwa/itu kalimat ini akan bertindak seperti memadukan, karena tiba-tiba, itu memicu kemarahan Nangong Liuyun. Dia menarik Su Luo dalam satu genggaman, sebuah tindakan yang kasar dan tidak masuk akal, menangkap dagunya, dan membiarkannya menatapnya langsung. Dia sangat interogasi, "Jika hatimu yang hancur tidak ada hubungannya denganku, lalu siapa yang terkait dengannya?" Sesaat lalu, saat kesedihan yang melintas di matanya, dia sepertinya mengerti tapi juga tidak mengerti. Tapi apa yang dia yakini adalah, bahwa/itu kata-kata itu untuk Nangong Liuyun, jelas bukan hal yang baik. Kepastian Su Luo dan udara arogan muncul. Tatapannya dengan keras dipaksakan ke depan, “Nangong Liuyun, siapa kamu bagiku? Bukankah kendali Anda agak terlalu lebar? " Nangong Liuyun tersenyum dan bukannya marah. sepasang mata indah, seperti bintang dingin seperti es. Ketika dia kembali menahan rahang bawahnya, dia menekankan setiap suku kata, mengucapkan sumpah. “Kamu adalah istri raja ini. Poin ini tidak akan pernah berubah! ” "Apakah aku setuju dengan ini?" Alis Su Luo yang tipis telah dihasut, dan matanyaEs memegang senyum yang dangkal dan mengejek. Rambut panjang Su Luo berkibar tertiup angin. Wajahnya tersenyum samar. Lirikannya yang berarti tidak memiliki gelombang badai maupun air yang membengkak. Tidak senang atau sedih, kedalaman matanya menyembunyikan ekspresi yang mengerikan. Nangong Liuyun menatap kosong, saat dia menjadi bingung untuk kata-kata. Setelah beberapa saat, tampilan misterius yang misterius muncul dari kedalamannya yang tenang dan tersembunyi. Senyum ringan yang memancar muncul dari sepasang bibir merah cerah, yang memancarkan permata seperti kilau. Sudut mulutnya terhubung ke sanjungan iblis. Dia dengan tegas dan penuh percaya diri berkata, "Kamu, Su Luo seumur hidup ini harus menjadi milikku, istri Nangong Liuyun!" Sepasang mata obsidian berkilauan, memunculkan ekspresi. Dengan hina melihat semua makhluk hidup, terungkap sebuah kerajaan, kesombongan tak tertahankan dan kesombongan yang sombong. "Kita lihat saja. Berjalan ke ujung jalan ini, apa hasil akhirnya. ”Bibir merah muda Su Luo naik sedikit. **** Penulis tidak mengucapkan sepatah kata pun? Menemukannya seperti ini secara online – Juni ‘menaikkan dan menurunkan tangannya’ –sebuah arti idiom yang berkonspirasi untuk menipu | |

BOOKMARK