Tambah Bookmark

55

The Demonic King Chases His Wife: The Rebellious Good-for-Nothing Miss - Chapter 67

| | Bab 67 –Sunset Mountain Range (4) Di lokasi tempat tanduk giok menunjuk, brilian, biji berbentuk ular akan menembak ke sana dengan kecepatan yang sangat cepat. Pada saat ini, tanduk gioknya seperti senapan mesin. Bing..bing..bing ... menyemprotkan peluru. Bunga api terbang dan ular naga menari di udara, situasi medan perang sangat ganas. Liu Weiming adalah yang pertama dipukul dan hanya bisa melihatnya sesaat tertegun. Seluruh tubuhnya kaku seperti baja, rambutnya hangus hitam dan berdiri tegak. Dia benar-benar sosok yang sangat menyesal saat ini. . Orang kedua yang akan dipukul tidak lain adalah Liu Ruohua. Karena dia telah terluka sebelumnya, bekas-bekas darah di tubuhnya masih belum kering. Dengan demikian perhatian Ular Liar bahkan lebih tertarik padanya. Sangat cepat tim ini dimanfaatkan oleh si Ular Liar. The Wild Serpent tidak terburu-buru untuk membunuh tim ini. Itu tertawa lirih, karena ekspresi dingin dan dinginnya terkunci pada mereka. Matanya begitu menakutkan hingga menembus kedalaman jiwa mereka. Sepasang mata dingin melotot pada tim ini membuat semua orang dari mereka benar-benar ngeri. Mereka menggigil ketakutan, dan hati mereka sangat panik. “Tim… Pemimpin tim. Cepat pikirkan sebuah ide! ” "Pemimpin tim, Selamatkan kami!" Pada saat ini, hampir semua dari mereka mendesak Liu Weiming untuk bertindak. Bagaimanapun, dia telah berbicara dengan Pangeran Jin yang mulia. Karena alasan inilah dia dipandang paling cocok untuk berbicara atas nama mereka. Liu Weiming masih sangat cemas, melihat dua orang yang menonton drama itu tidak jauh, ekspresi yang rumit muncul di matanya. Dia tahu, dengan kepribadian Pangeran Chen yang dingin dan lepas, dia mungkin akan melihat mereka semua tertelan oleh Ular Serigala. Setelah itu, ia bahkan bisa berbalik dengan percaya diri dan dengan mudah pergi. Belas kasihan, simpati, kesalehan ... kesalehan ini tidak akan muncul di tubuhnya. Pada saat ini, Ular Serigala sedang membelah bom ular merah, leher Liu Weiming bergerak maju mundur. Akhirnya, kaki Liu Weiming melemah di lutut, dan dia dengan cemas berteriak, “Yang Mulia Pangeran Jin, selamatkan kami! Saya mohon Yang Mulia, tolong! Jika Yang Mulia tidak bertindak sekarang, kita pasti akan mati! ” Nangong Liuyun dengan sedih bersandar pada pohon kuno. Mata phoenix-nya menyipit dan sudut mulutnya terangkat menjadi senyuman setan yang gemilang. Bibir merah darahnya yang cerah bersinar seperti mereka tersebar di seluruh bagiannya dengan permata berkilau dan berkilauan. Namun, tetap diam tidak mengucapkan sepatah kata pun. Melihat bahwa/itu Yang Mulia tidak berpikir sedikitpun untuk mengambil tindakan, Liu Weiming dan teman-temannya menjadi sangat cemas. Hanya ada satu kehidupan, jadi begitu mereka mati, tidak ada apa-apa. Masing-masing dan setiap orang dari mereka adalah anak surga yang arogan dan sombong. Bagaimana mereka bisa mati dengan cara yang tidak berdaya seperti itu? Satu demi satu, masing-masing dan semua orang dari mereka berteriak minta tolong kepada Nangong Liuyun. "Ahhhhhh —— !!!" Tiba-tiba tangisan putus asa keluar dari kerumunan. Ternyata itu dari seorang anak muda di antara tim. Seluruh kaki kanannya telah ditelan oleh Ular Liar dalam satu gigitan. Dengan segera, separuh sisa darah kakinya bergegas keluar seperti mata air. Itu sangat menyakitkan sehingga dia berguling-guling di tanah. Selanjutnya, gigi Ular Liar mengandung racun yang sangat beracun, ia memiliki sifat korosif yang sangat kuat. Orang hanya bisa melihat anak muda berguling-guling di tanah memegang kaki kanannya, karena darah segar ditutupi gelembung beracun kecil yang tak terhitung jumlahnya yang meledak. Sepertinya itu menyebar dari bawah ke atas. Seluruh tubuhnya kesakitan karena korosi, seharusnya lebih menyakitkan daripada berlama-lama di ambang kematian karena menerima potongan ribuan atau setidaknya tidak jauh di belakang. Saat anak muda ini berguling-guling di tanah, dia melepaskan teriakan menakutkan lainnya. Akhirnya dia tidak tahan, dia mengeluarkan belati dan menusukkannya ke jantungnya sendiri. Menonton anak muda yang segera menjadi tengkorak putih setelah nafas terakhirnya. Kemudian mengingat bagaimana beberapa saat yang lalu dia begitu hidup di antara mereka, Liu Weiming dan perusahaan sesaat memiliki rasa simpati terhadap rekan-rekan mereka yang berpikiran sama dalam kesusahan. Meskipun itu menyimpulkan cara ini, Nangong Liuyun dalam, mata gelap itu seperti laut yang tenang di bawah awan putih,tenang dan tak terduga. Seolah-olah kematian anak muda itu bahkan tidak sedikit mengerikan baginya. Hanya sampai saat ini, apakah Liu Weiming dan perusahaan benar-benar mengerti bagaimana berdarah dingin dan kejamnya Pangeran Jin sebenarnya. Pada awalnya mereka mengira bahwa/itu mereka beruntung mengikuti di belakang Pangeran Jin yang mulia. Bahkan lebih, mereka sungguh-sungguh berharap bahwa/itu pada saat itu, ketika mereka menemukan bahaya maka mereka dapat memperoleh bantuannya. Naif, mereka benar-benar terlalu naif. | |

BOOKMARK