Tambah Bookmark

67

The Demonic King Chases His Wife: The Rebellious Good-for-Nothing Miss - Chapter 79

| | Bab 79 - Untuk menundukkan semangat yang bodoh, menggemaskan, dan dimanjakan (6) Gemuruh gemuruh dari batu yang jatuh sepertinya tumbuh, dan pohon-pohon yang menghalangi jalan itu segera berubah menjadi abu oleh Dragon's Breath. Setelah pengejaran panjang itu masih belum bisa menyusul. Naga divine itu sangat marah, bahwa/itu kedua matanya merah karena marah. Namun itu masih takut melukai naga divine kecil itu, jadi itu tidak akan berani menembakkan Napas Naga. Mata naga divine yang besar terus terbakar dengan api kemarahan. Ekor naga raksasa itu mirip rantai besi yang sangat tebal yang berayun berbahaya. Di satu tempat itu menyapu, itu mematahkan semua pohon hutan dalam jarak sepuluh meter dari tubuhnya. Daun-daun terbang berputar di udara saat awan debu raksasa naik. Meskipun Su Luo tidak disapu oleh ekor naga, dia terkena serpihan kayu. Sepotong kayu rusak dengan kasar memukul punggungnya. Ketika itu terjadi, Su Luo merasa seolah punggungnya akan terbuka lebar. Dia merasa seolah-olah batu besar telah menekan dadanya, sangat berat yang membuatnya hampir mustahil baginya untuk bernapas. Dia merasa bahwa/itu qi dan darah di seluruh tubuhnya berguling dalam gelombang. Rasa tembaga yang manis muncul di tenggorokannya. Tidak bisa menyimpannya, dia menyemprotkan aliran darah. "Phoo——" Telapak kaki Su Luo bergoyang, hampir tidak bisa berdiri. Pada saat ini, rasa krisis yang akan datang melintas di benaknya. Ini disebabkan oleh naga divine di belakangnya, yang tanpa diduga bersiap untuk melepaskan Napas Naga. Sebuah sinar yang membangkitkan semangat bergaris, dan sinar cemerlangnya seperti pedang tajam yang diluncurkan ke arah Su Luo. Rona Su Luo segera mengalami perubahan besar. Dia terhindar upaya (1) dalam bergegas menuju duri memiringkan, kecepatannya sangat cepat sehingga hanya bayangan yang tidak lengkap yang tertinggal. Itu tebasan cahaya yang kuat seperti ujung pedang bermata dua, yang secara langsung mengubah pepohonan dalam jarak seratus meter di depannya menjadi abu. Bahkan tanah benar-benar terbelah meninggalkan celah besar yang menakutkan di bumi. Tanah dan lumpur juga berubah menjadi debu halus. Su Luo dengan berbahaya menghindari langkah pembunuhan ini. Namun dingin dingin muncul dari hatinya, dan dahinya langsung tertutup keringat dingin. Dia hampir berada di ujung tali dan hampir tidak bergantung pada seutas benang. Tapi untungnya, pada saat ini api phoenix sudah menangkap naga divine. Akibatnya, dua pertumpahan darah hewan divine ini dilanjutkan. Ini memberi Su Luo sedikit peluang yang bisa dia manfaatkan. Jika naga divine tidak takut masalah di belakang (2), Su Luo tahu dia tidak akan menjadi lawannya. Sangat mungkin dia akan ditebas sampai mati oleh cakar naga divine tanpa bisa berlari lebih dari beberapa ratus meter. Namun di masa lalu Su Luo sepertinya dirawat oleh dewi keberuntungan. Terhadap semua harapan, di tumit belakang naga divine ini, phoenix api mengikuti dan melanjutkan pertempurannya dengan naga. Selain itu, phoenix api ini memiliki pemikiran sempit (3) memanfaatkan kesulitannya. Akibatnya naga divine tidak memiliki alternatif lain selain menghadapi Su Luo dengan penyesalan penuh kebencian sambil mengertakkan giginya (4). Setiap kali naga divine hendak membunuh Su Luo, phoenix api yang telah mengikuti di belakang akan keluar dan menyebabkan gangguan. Situasi semacam ini berulang lagi dan lagi, membuat naga divine itu sampai hampir meludahkan darah. Tapi sekarang, bahkan Su Luo juga memiliki semacam dorongan untuk memuntahkan darah. Ini sudah berakhir! Ketika Su Luo melihat tebing tandus dan batu karang yang terjal menghadap ke depan, dia segera ingin mulai menangis tetapi tidak memiliki air mata untuk memulai. Pada saat ini, ketiga arah bergerak maju terhalang oleh tebing yang menjorok dan di belakangnya naga induk mengejar dengan tergesa-gesa, tidak mau melepaskannya. Sekarang dia pada dasarnya tidak punya tempat untuk melarikan diri! Apa yang harus dilakukan? Mungkinkah tangannya secara praktis terikat dan diatur untuk ditangkap? Keluar dari pertanyaan! Bahkan jika dia mengembalikan naga kecil yang menggemaskan sekarang, naga divine akan benar-benar tidak membiarkannya pergi. Saat ini dia masih belum tiba di jalan buntu, jadi pasti masih ada kesempatan lain untuk menyelamatkan dirinya sendiri. Benar saja, surga tidak pernah menghalangi jalan seseorang (5). Mata tajam Su Luo adalah sadengan pohon merambat hijau tua yang lurus dan lurus menggantung di tebing. Su Luo memberikannya beberapa tunda dan menemukan bahwa/itu tumbuhan merambat seperti tali ini rupanya sering digunakan oleh orang-orang di depannya. Dia tidak perlu khawatir tentang aspek keteguhan anggur. Sepertinya Surga benar-benar tidak ingin saya mati! Jantung Su Luo segera bersukacita. Dia menyelipkan naga kecil yang manis itu ke dadanya, kemudian dia menggunakan tangannya untuk mengambil tanaman merambat itu dengan gesit. Dia menggunakan kedua tangan dan kakinya untuk dengan cepat memanjat tebing menjulang tinggi. Butuh waktu kurang dari seperempat jam untuk mencapai puncak. Di atas tebing ada sebuah pesawat datar yang ditutupi oleh padang rumput. Angin sepoi-sepoi berlalu dan mengaduk-aduk area yang rapi di ladang menjadi gerakan naik dan turun, seperti gelombang hijau giok yang beriak. Pemandangan ini memberinya sensasi hati yang tidak terganggu, semangat yang menyenangkan (6). Berdiri di atas tebing dan menatap ke kejauhan. Su Luo bisa dengan jelas melihat pertarungan demam antara naga divine dan api phoenix tidak jauh. Seolah-olah mereka telah mengklaim area surga dan bumi untuk diri mereka sendiri. Jejak laut yang berapi-api menyebar tanpa henti, dengan nyala api yang membubung seperti lava. 1) tidak perlu melakukan upaya –idiom: untuk melakukan yang terbaik 2) kekhawatiran masalah di belakang –idiom: kekuatiran keluarga (menghalangi kebebasan bertindak);kekhawatiran tentang konsekuensi masa depan;sering dalam ekspresi negatif, yang berarti "jangan khawatir tentang apa pun" 3) sempit-tanpa berpikir –idiom: picik, tidak bermoral 4) mengertakkan giginya –idiom: menunjukkan kemarahan yang ekstrim, marah dengan kemarahan di antara gigi yang terkatup 5) surga tidak pernah menghalangi jalan seseorang –idiom: jangan putus asa dan Anda akan menemukan jalan melalui;tidak pernah putus asa, jangan pernah berkata mati. 6) hati yang tidak terganggu, roh senang –idiom: riang dan rileks. | |

BOOKMARK