Tambah Bookmark

74

The Demonic King Chases His Wife: The Rebellious Good-for-Nothing Miss - Chapter 86

| | Bab 86 - Naga kecil yang manis, manis, dan menawan (2) Ketika datang ke skema cerdik atau kelihaian canggih, Su Luo benar-benar tidak akan kalah dengan siapa pun. "Poof--" Naga divine menyemprot mulut penuh Napas Naga. Hitam pekat seperti asap tinta menyelimuti beberapa orang yang berlari di belakang dan menyelimuti mereka dalam lingkaran bulat. Di mata naga divine, manusia-manusia tidak penting ini berlari bersama Su Luo adalah rekan-rekannya, dan mereka semua layak untuk mati! Dia takut bahwa/itu dengan membunuh Su Luo, dia akan menyakiti naga kecil itu, tetapi berkenaan dengan semut-semut kecil ini dia tidak memiliki keraguan seperti itu. Akibatnya, dia tidak mengendalikan Napasnya Dragon. "Ahhh——" Teriakan putus asa datang dari sekelompok orang yang tertinggal di belakang. Itu diucapkan oleh seseorang dari tim Liu Weiming. Anak muda ini memiliki naksir besar pada Liu Ruohua, sehingga dia sangat setuju dengannya. Namun pada saat yang paling penting ketika Dragon's Breath tiba, dia memberi Liu Ruohua bantuan, sementara Liu Ruohua secara bersamaan mendorongnya ke belakang. Dia mengambil kesempatan ini untuk melarikan diri—— Wajah anak muda ini penuh dengan keputusasaan ketika dia terjebak di dalam Napas Naga. Dia menyaksikan dengan wajah tak percaya saat punggung Liu Ruohua semakin jauh. Matanya penuh kejutan. Dia tidak akan pernah berpikir, bahwa/itu dia, yang memberi Liu Ruohua uluran tangan, akan didorong kembali oleh Liu Ruohua oportunis seperti itu…. Bahkan saat dia meninggal, dia masih tidak mengerti, mengapa dia melakukannya ... Ini hanya sifat manusia! Egois dan berdarah dingin, melupakan bantuan dan pelanggar hukum (1) yang menggigit tangan yang memberi mereka makan! Awalnya ini adalah tim dari enam orang, namun pada awalnya, seseorang telah mati karena Ular Liar. Sekarang yang lain telah dibunuh oleh naga divine, jadi sekarang hanya ada empat orang yang tersisa di tim. Kapten Liu Weiming, Liu Ruohua, Li Wan, dan anak muda lainnya. Naga divine semakin mendekat, seolah-olah hampir dalam jangkauan tangan—— "Ahhhh——" Teriakan tragis lain terdengar keluar. Itu adalah anak muda lain yang sedang dikonsumsi oleh murka naga divine dalam satu tegukan, meninggalkan bahkan tidak ada memo di belakang. Su Luo terbang dan berlari secepat kilat, tapi bahkan dia tidak bisa menjaga jantungnya tidak gemetar. Saat dia berbalik untuk melihat setiap orang dari daging manusia di belakangnya untuk ditelan, dia hanya bisa takut ketika akan menjadi gilirannya. “Mari berpisah dan lari! Kalau tidak, kita semua akan mati! ”Liu Weiming layak disebut sebagai kapten, karena begitu dia tenang, dia dengan cepat menemukan satu-satunya solusi. Hanya ada satu naga divine, jadi selama semua orang tersebar di keempat arah, maka setidaknya tiga orang bisa memiliki kesempatan untuk melarikan diri. Liu Weiming mengirim Su Luo tatapan tajam penuh kebencian. Dia tahu, Su Luo harus mati dalam Sunset Mountain Range. Jika dia keluar hidup-hidup, Surga tahu bagaimana Pangeran Jin akan menangani mereka begitu dia mengetahui berita bahwa/itu mereka ingin membunuhnya. Bahkan jika mereka mati, mereka tidak akan menginginkan Pangeran Jin sebagai musuh. Karena itu, cara terbaik adalah membuat orang lain melakukan pekerjaan kotornya. Dia akan meminjam kekuatan naga divine untuk membasmi Su Luo! Setelah memikirkan hal ini, Liu Weiming, Liu Ruohua, dan Li Wan saling bertukar pandang. Dia membuat gerakan tangan, akibatnya ketiganya melesat ke arah tiga arah yang berbeda. Dia tidak punya pilihan selain mengatakan metode Liu Weiming benar-benar benar. Dia telah berhasil oleh stroke yang beruntung, dan menyelamatkan hidupnya sendiri dan mungkin bahkan kehidupan Liu Ruohua dan Li Wan. Menonton saat ketiga orang itu tersebar, hati Su Luo memiliki perasaan kehilangan. Sayangnya, daging manusia berbentuk manusia telah hilang. Sekarang satu-satunya harapannya ditempatkan pada tubuh naga kecil yang menggemaskan itu. Naga divine mengejar dan semakin dekat dan dekat. Akhirnya ia memojokkan Su Luo di dasar tebing yang menjorok. Tiga sisi adalah tebing terjal dan dinding batu yang terjal. Sama sekali tidak ada jalan keluar. Su Luo mengangkat kedua tangannya, berbalik. Wajahnya memiliki senyum yang sangat bagus, “Heya, Venerable divine dragon, apakah kamu lelah? Apakah Anda ingin beristirahat sebentar? " Wajah jahat sang naga divine berubah-ubah, sepasang mata yang tidak simpatik dan sedingin es telah membawa atmosfer ke suhu di bawah nolerature. Itu terpaku pada Su Luo seolah-olah menonton orang mati. Itu terlihat di mana-mana di sekitar tubuh Su Luo tetapi terkejut ketika dia tidak dapat menemukan bayi kecilnya yang berharga. Dalam waktu singkat dia menjadi sangat marah. Jangan, jangan, jangan—— ”Su Luo sangat cemas karena dia berkeringat. 1) melupakan nikmat dan melanggar keadilan –idiom: tidak berterimakasih kepada teman;menendang dermawan di gigi | |

BOOKMARK