Tambah Bookmark

103

The Demonic King Chases His Wife: The Rebellious Good-for-Nothing Miss - Chapter 121-122

| | Bab 121 - Takut sampai membuang semua pemikiran rasional (7) Sepertinya Dragon Scaled Horse telah merasakan nafas pemiliknya yang melemah dan dia meringkik gelisah. Mengeluarkan kukunya, itu melesat maju. Pada saat itu, kecepatan lari Dragon Scaled Horse sebanding dengan terbang. Di dalam kereta, Su Luo dengan erat memeluk tubuh bawah sadar Nangong Liuyun yang mulai kaku. Hatinya dipenuhi penyesalan yang ekstrim! Jika ... jika dia tidak memukulnya dengan tinjunya, apakah hasilnya akan berbeda? Nangong Liuyun, tidak ada hal buruk yang terjadi padamu ... Satu tetesan air mata diam-diam jatuh ke atas dan menggulung wajah berlumuran darah Nangong Liuyun, meninggalkan jejak putih yang jelas. Dalam waktu kurang dari dua jam, Dragon Scaled Horse berhenti di depan pintu masuk sebuah rumah mewah. Ling Feng buru-buru melompat dari kereta. Setelah melihat pendekatan Dragon Scaled Horse, seorang pramugara telah dengan bersemangat bergegas keluar dari dalam manor. Pelayan berusia sekitar lima puluh tahun. Dia memiliki mata yang cerah dan waspada, dan fisik yang lurus dan kuat. Orang bisa mengatakan sekilas bahwa/itu dia adalah seorang seniman bela diri, dan bukan yang lemah pada itu. Dia melihat Ling Feng dan ekspresinya melintas jejak kegembiraan. "Apakah Yang Mulia tiba?" Ling Feng dengan cemas berteriak: “Yang Mulia terluka! Berhenti berlama-lama dan cepat datang membantu! ” Jelas, manor yang mewah dan penuh hiasan ini adalah untuk penggunaan pribadi Nangong Liuyun. Mendengar ini, Steward Xu langsung merasa ngeri! Yang Mulia Pangeran Jin terluka? Yang Mulia Pangeran Jin sebenarnya bisa terluka? Dengan tingkat kemahiran seni bela diri Pangeran Jin, bagaimana dia bisa terluka? Steward Xu merasa ini terlalu tidak masuk akal. Namun, ketika dia melihat Ling Feng buru-buru melompat keluar dari kereta Kuda Scaled Naga, sambil membawa tubuh Pangeran Jin yang penuh darah, dia merasa jantungnya akan berhenti berdetak. “Apa- Apa yang terjadi pada Yang Mulia? Siapa itu! ”Mata Steward Xu melintas dengan alarm dan kemarahan. Ling Feng dengan pahit menatap Su Luo tetapi tetap diam. Dia memperpanjang langkahnya untuk masuk ke rumah sebagai gantinya. Tubuh Su Luo ditutupi dengan darah Nangong Liuyun, dan dengan demikian pada saat itu, terlihat sedikit menyedihkan. Dengan tenang, dia mengangguk ke arah Steward Xu: “Cepat dan dapatkan dokter terbaik untuk datang. Yang Mulia Pangeran Jin telah masuk ke dalam Recoil of Madness. ” Ketika Steward Xu melihat Su Luo, kemampuannya yang sombong untuk tetap tenang menghilang, dia tidak bisa membantu melebarkan sepasang matanya karena terkejut. Semua yang dilayani oleh pihak Yang Mulia tahu bahwa/itu Yang Mulia sangat berhati-hati, dan tidak ada yang diizinkan dalam jarak satu meter dari seluruh tubuhnya, terutama wanita! Kereta Naga Scaled Kuda ini, selain Ling Feng yang mengendarainya, tidak ada orang lain yang diizinkan masuk. Namun, ketika dia mengangkat tirai kereta sebelumnya, dia dengan jelas melihat Yang Mulia runtuh dalam pelukannya ... ... Yang Mulia benar-benar membiarkan Nona ini mendekatinya? Untuk naik kereta Kuda Scaled Naga, yang bahkan peri Jade Lake tidak diizinkan masuk? Segera, cara Steward Xu memandang Su Luo berubah. Itu tidak lagi berisi tindakan pencegahan yang dijaga terhadap orang luar. Tatapannya yang sekarang bahkan memeluk kerendahan hati. "Nona, bagaimana aku bisa memanggilmu?" "Su." Su Luo menjawab dengan jelas. “Nona Su, maaf merepotkanmu, tapi tolong masuk dan jaga Yang Mulia. Ling Feng mungkin tidak bisa memberinya perawatan yang tepat dengan sikap kasarnya. Pelayan lama ini sekarang akan pergi dan mengundang Apoteker terbaik! '' Steward Xu mengangguk dengan serius menuju Su Luo sebelum dia berbalik dan pergi mengambil langkah besar. Untuk menderita Recoil of Madness selama Kultivasi, seorang dokter umum, tidak peduli seberapa cemerlangnya, tidak dapat berbuat apa-apa. Dia hanya bisa mencari bantuan Apothecary dalam masalah ini. Di dalam prefektur Nanming ini, tingggod Advanced Apothecary. Belum lagi di prefektur Nanming kecil, bahkan di seluruh Kekaisaran Ling Timur dan di seluruh benua, Advanced Apothecaries sangat jarang. Steward Xu tahu bahwa/itu Advanced Apothecary yang legendaris ini eksentrik, arogan, dan temperamental, hampir sampai membuat orang benar-benar membenci dia. | | | | Bab 122 - Tidak peka sampai membuang semua pemikiran rasional (8) Kecuali one memiliki harta surgawi yang bisa menggerakkannya, seperti Resep Pil Purba yang berharga dan langka, membuatnya harus bertindak, sulit ... sangat sulit. Jika nama Pangeran Jin yang mulia digunakan untuk mencapai ini ... tidak, itu tidak pantas. Dia bahkan tidak akan memuliakan permintaan Raja dengan sebuah jawaban, apalagi menghibur Yang Mulia Pangeran Jin. Belum lagi, dengan begitu banyak musuh di luar sana setelah kehidupan Pangeran Mulia Jin, jika berita tentang luka Yang Mulia bocor, itu jauh dari baik! Jika berada di ibukota, manor Pangeran Jin memiliki harta langka yang tak terhitung jumlahnya. Tapi di sini di Prefektur Nanming, harta yang bisa dihitung jauh dari cukup. Hati Steward Xu sangat cemas dan memprihatinkan, namun dia hanya bisa mengambil harta yang paling berharga dari dalam gudang. Dia pergi terburu-buru dengan pesta pengawalan menuju kawasan Apothecary. Su Luo berekor setelah Ling Feng ke arah dia terbang dengan kecepatan yang sangat cepat. Ketika dia tiba, dia melihat dua barisan penjaga berseragam di luar ruangan. Masing-masing dari mereka memiliki ekspresi dan gerakan yang sama, khidmat, agung, cara memaksakan mereka mengintimidasi dan memancarkan suasana yang sepenuhnya menindas. Su Luo berhenti di luar pintu. Ling Feng berteriak. "Lemparkan dia ke sini!" Meskipun Ling Feng sangat khawatir, dia belum sepenuhnya kehilangan akal sehatnya. Meskipun dia sangat tidak ingin membiarkan Su Luo dekat tuannya sendiri, sudah jelas bahwa/itu hanya dengan dia di sekitar, akankah Yang Mulia berjuang untuk hidup. Penemuan seperti itu akan membuat orang menjadi gila! Dengan demikian, Ling Feng menjadi begitu tertekan sehingga dia mulai mencabut rambutnya sendiri! Su Luo sama sekali tidak menyadari konflik batin Ling Feng. Ketika dia masuk, dia menemukan bahwa/itu Ling Feng telah menempatkan Nangong Liuyun di tempat tidur. Di tempat tidur, mata Nangong Liuyun tertutup rapat. Matanya ketika terbuka itu tajam dan muskil, dingin dan mantap, tetapi sekarang mereka tertutup rapat. Meskipun kerentanannya, penampilannya saat ini masih mengeluarkan aura yang cukup kuat untuk membuat orang gemetar ketakutan. Bibir merahnya memikat dan membentuk wajah yang indah yang bisa menganugerahi sebuah lukisan. Darah panas dan segar mencelupkan jubah putihnya, dan bagian luar pipinya, dari leher ke bawah, dipenuhi noda darah. Dia sekarang, meskipun lemah dan pucat, masih membocorkan udara dominan yang sama kuatnya seperti sebelumnya. "Kamu melakukannya!" Tangan Ling Feng memegang selembar kain sulaman, dan, dengan sebuah jejak kemarahan, dia melemparkannya ke Su Luo. Yang Mulia Pangeran Jin adalah sangat mysophobia. Meskipun dia telah mengikuti di sisi Yang Mulia selama lebih dari sepuluh tahun, dia masih harus menjaga jarak satu meter dari tubuh Yang Mulia. Baru saja, ketika dia membawa keagungannya di dalam, itu karena momen keputusasaan dan karena dia tidak melihat pilihan lain. Namun, penjahat ini, Su Luo, berbeda. Yang Mulia mungkin lebih dari ingin agar dia lebih dekat dengannya, kan ?! Ling Feng dengan penuh kebencian berpikir. Su Luo memegang handuk yang lembut dan bersih dan perlahan berjalan ke sisi Nangong Liuyun. Duduk di samping tempat tidurnya, dia diam-diam menatapnya. Yang Mulia yang mulia, sombong, dan dingin, Pangeran Jin sekarang tampak sangat menderita di jurang yang dalam. Dia tampak sangat menyedihkan dan kondisinya saat ini tidak bisa membantu tetapi membuat hati orang-orang melunak. Jari-jarinya yang ramping, seperti jade menyisir beberapa helai rambut di dahinya dan dengan lembut, menggunakan handuk lembut, menyeka bersih, sentimeter demi sentimeter, darah yang menutupi kulitnya. Giok putih murni itu seperti kulit bercahaya, sedikit demi sedikit mendapatkan kembali kemegahannya yang berkilau di belakang handuknya. Tapi, dia tetap tidak sadarkan diri, dan tubuhnya seperti balok es yang bergeser, sepenuhnya kaku seperti besi dan terus menggigil. Seakan dia sangat kedinginan, dia bisa meninggal kapan saja. “Mengapa Apotek belum datang ?! Yang Mulia tidak tahan lagi! ”Ling Feng sangat khawatir bahwa/itu kedua matanya menjadi merah. Dia kemudian dengan tegas berbicara kepada Su Luo, “Jaga Yang Mulia! Saya akan keluar kembali dengan cepat! " Dia mengatakan apa yang perlu dia katakan, dan tanpa menunggu jawaban Su Luo, siluetnya sudah menghilang dari tempatnya berdiri. Su Luo diam-diam beralasan bahwa/itu, Ling Feng adalah seorang ahli, dan bukan hanya ahli, tetapi orang yang kedua setelah Nangong Liuyun. Tiba-tiba, dia merasakan sesuatu mengunci di sekitar tangannya. Melihat ke bawah sekali lagi, dia menemukan tangan kurus dan halus Nangong Liuyun dengan erat menggenggam miliknya. | |

BOOKMARK