Tambah Bookmark

123

The Demonic King Chases His Wife: The Rebellious Good-for-Nothing Miss - Chapter 148

| | Bab 148 - Hormat Pangeran Jin (6) "Lepaskan aku!" Sebuah benang ketidakberdayaan melintas di hati Su Luo. Sial! Bagaimana dia bisa lupa? Pria ini kejam terhadap orang lain tetapi bahkan lebih ke arah dirinya sendiri! Sebelumnya ketika dia memaksanya untuk menggunakan belati untuk menusuk dirinya, seharusnya sudah cukup untuk menggambarkan hal ini. Begitu penuh kebencian, dia benar-benar lupa dan dia berani memegang belati untuk mengancamnya lagi! Sial! Sudut mulut Nangong Liuyun masih terangkat menjadi senyuman yang sembrono. Dia menurunkan kepalanya, jaraknya ke Su Luo menurun, semakin dekat dan lebih dekat. Melihat ekspresi kesalnya, dia memberi senyum yang tahu, sangat menawan. Lalu sekali lagi dia menahan nafasnya. Sialan, orang ini harus pergi dan mati! Saat ini Su Luo telah menyediakan kandang untuk menjebak orang lain, tetapi sebaliknya dia bermanuver di sekitar begitu banyak saat memimpin mangsa, bahwa/itu dia akhirnya menjebak dirinya di dalam. Mungkinkah dia begitu kejam sampai menikamnya? Jelas dia tidak bisa melakukannya. Sudah sangat sulit baginya untuk menyelamatkannya, jadi bagaimana dia bisa sekali lagi melukai dirinya? Oleh karena itu belati di tangannya dengan tenang jatuh ke lantai. Nangong Liuyun membebaskannya. Dia tertawa nakal dengan pesona setan. Dari sudut matanya, dia melihat belati itu tenggelam di bawah air. Ketika menyentuh tanah, suasana hati Nangong Liuyun tampaknya telah menjadi sangat baik. Seluruh orangnya tampaknya terpancar dengan kesehatan dan kekuatan seolah-olah dia telah memperoleh hasrat terbesar hidupnya. Itu sangat luar biasa sehingga suasana di sekelilingnya juga menjadi cerah. Dia menemukan bahwa/itu dia telah menemukan kelemahan Su Luo. Gadis Luo-nya benar-benar imut, sangat imut. Tepat pada saat ini. Tiba-tiba, ekspresi dingin yang kejam melintas di mata Nangong Liuyun. Apa yang Su Luo tidak tahu adalah saat ini, di luar di atas pohon kuno berusia seribu tahun itu sebuah panah bulu yang tajam sedang ditujukan pada titik vitalnya. Ini adalah master yang seluruh tubuhnya diselimuti kain hitam, bahkan tidak ada sehelai rambut pun yang terpapar. Dia membayang di dahan-dahan pohon, menyembunyikan sosoknya di antara daun-daun yang subur, tak bergerak, seperti ular tersembunyi yang menunggu waktu yang tepat untuk menyemprotkan racunnya untuk membunuh seseorang. Tiba-tiba tangannya mengendur, dan panah berbulu itu membelah langit, meledak saat diluncurkan dengan kejam menuju Su Luo. Panah ini, karena itu diblokir oleh jendela, sudah benar-benar tidak terdeteksi oleh Su Luo. Bahkan jika dia menyadari hal itu, dia masih tidak bisa menghindarinya dengan tingkat keterampilannya. Ini karena orang yang meluncurkan panah memiliki keterampilan seni bela diri yang tinggi, benar-benar di atas peringkat keenam, benar-benar bukan seseorang Su Luo bisa berhenti. Karena naluri Su Luo yang menjaga bahaya, tubuhnya sedikit gemetar. Dia secara naluri ingin menghindar. Tepat pada saat ini, Nangong Liuyun menundukkan kepalanya dan sekali lagi menangkap bibir merahnya. Dia membungkus seluruh tubuhnya dalam pelukannya. Dia melindunginya dengan membungkusnya begitu erat sehingga mereka bergabung dengan mulus. Tepat pada saat itu, panah keperakan terang itu menembus jendela dan masuk, membawa serta suara petir, lima ribu kilogram gaya, dan udara pembunuh. Jika Nangong Liuyun tidak maju ke peringkat ketujuh, maka dia harus menggunakan tubuhnya untuk memblokir panah ini atau membiarkan Su Luo mati;ini akan menjadi satu-satunya dua pilihan yang mungkin. Musuh memaksa Nanong Liuyun untuk memilih: memilih untuk menyelamatkan nyawanya sendiri atau menyelamatkan wanita yang tidak berguna! Jelas sekali bahwa/itu musuh mengira bahwa/itu Nangong Liuyun sangat mencintai dirinya dan kehidupannya sendiri. Itu juga jelas bahwa/itu pihak lain ingin Su Luo melihat dengan tidak berdaya dan dengan jelas melihat betapa kejam Nangong Liuyun akan memperlakukannya dengan membiarkan dia mati. Orang yang meluncurkan anak panah itu telah menghitung semua rincian ini, termasuk semua kemungkinan keadaan dalam rencana ini. Sekarang ekspresi dingin dan suram orang bertopeng hitam itu memiliki seringai kejam, seolah kemenangan adalah wawasan. Namun, kenyataannya membuatnya cemberut. Karena dia tidak akan pernah mengantisipasi bahwa/itu dalam waktu yang singkat bahwa/itu bahkan dengan cedera internal yang serius Nangong Liuyun, dia akan maju ke peringkat ketujuh. Hanya bisa melihat Nangong Liuyun menyebabkan genangan air mengaduk seperti mata air panas, air berwarna putih berubah menjadi naga di udara, diam-diam mengaum dan menelan panah itu. Cepat seperti angin, cepat seperti kilat. Moreover, ketika Nangong Liuyun melakukan serangan balasan, dia tidak merasa terganggu seperti sebelumnya masih mencium Su Luo. Sosoknya stabil seperti batu, dengan tidak sedikit gemetar. | |

BOOKMARK