Tambah Bookmark

150

The Demonic King Chases His Wife: The Rebellious Good-for-Nothing Miss - Chapter 187-188

| | Bab 187 - Konfrontasi di TKP (4) Dalam kapasitas melindungi hukum Kekaisaran, Grandmaster Lan Hai menikmati hak besar untuk berbicara di depan Yang Mulia Kaisar. Yang Mulia akan mencari Grandmaster Lan Hai untuk berkonsultasi tentang banyak hal. Kesempatan sulit didapat ini bisa dari Grandmaster Lan Hai memainkan mak comblang dari dalam. Berdasarkan pernyataan yang disebutkan di atas, jika Yang Mulia Pangeran Jin benar-benar naksir keluarga Su, Nona, maka itu tidak lain adalah Su Qing. Akibatnya, sepasang mata Su Zian dan Madam Su terkonsentrasi di wajah Su Qing. Ekspresi mereka rumit, ada harapan, dengan harapan dan kerinduan bercampur, hanya tidak berusaha menyembunyikannya. Dengan Su Zian dan Nyonya Su memimpin, semua orang mengikuti pandangan mereka untuk melihat Su Qing ... Apakah itu dia? Seharusnya dia benar? Jika itu nyata, maka dari antara beberapa Misses keluarga Su, yang layak tidak lain adalah Miss Su yang kedua. Surga, ini tidak lain dari Yang Mulia Pangeran Jin! Sekarang Su Qing, di bawah banyak pasang tatapan waspada yang bersinar dan berkilauan, pasangan matanya yang biasanya dingin, bangga dan menyendiri jatuh ke bawah sedikit. Pada kulit putihnya sebagai kulit giok tampak rona merah yang terlihat jelas. Dia bisa merasakan kedua pipinya mendidih, tapi kelopak matanya tidak bisa menyembunyikan ekspresi senangnya. Yang Mulia Pangeran Jin ... Mengingat laki-laki yang sempurna dan abadi, mendengar bahwa/itu dia telah jatuh cinta padanya, Su Qing merasa seolah-olah dia akan mati lemas. Dia sangat gugup sehingga dia lupa bagaimana dia harus mengatur tangan dan kakinya. "Kamu, mengapa kalian semua menatapku seperti ini!" Su Qing awalnya berpikir untuk mengucapkan teguran marah tetapi suaranya secara tak terduga membawa sentuhan kebahagiaan yang tidak bisa dia sembunyikan. "Qing'er, kamu ... kamu dan Yang Mulia Pangeran Jin ..." Su Zian menggosok tangannya, dia dengan gugup dan penuh harap bertanya. "Kalian semua ... terlalu benci, aku akan mengabaikan kalian semua!" Su Qing dengan malu mengangkat roknya dan dengan cepat berlari keluar. Dia tidak pernah berpikir, sekilas sosok anggunnya di jembatan Fei Du akan membuat Yang Mulia Pangeran Jin terus memikirkannya dan tidak pernah lupa. Pada hari pertama dia kembali, dia akan mengirim seseorang di tempatnya untuk mengumumkan ini ... ini, ini terlalu memalukan! Selagi Su Qing berlari, hatinya semanis madu, sudut mulutnya bergerak ke atas, tidak peduli apa, dia tidak bisa membalikkan busurnya. Dengan Su Qing berlari keluar, ini hanya menegaskan dia dan hubungan Yang Mulia Pangeran Jin tidak begitu polos. Namun, Su Zian dan Nyonya Su terlihat baik dalam hal ini. Mereka juga tidak bisa menyembunyikan ekspresi tersenyum dari sudut mata mereka. Hanya Yang Mulia kulit mahkota pangeran yang gelap lagi dalam waktu singkat! Tatapan serius dan dinginnya menyapu ke arah Su Zian. Kulit Su Zian segera menjadi kaku dan dia dengan paksa menutupi kegembiraan di wajahnya. Tentu saja, orang-orang dengan perubahan dalam kulit mereka di tempat kejadian tidak hanya orang-orang ini. Di antara mereka, fokus utama yang perlu disebutkan adalah presiden Venerable Mercenary Union. Dia tercengang menyaksikan Su Qing dengan malu mengangkat roknya untuk melarikan diri, dan dengan ekspresi kosong yang sama, menyaksikan Su Zian dan Nyonya Su berulang-ulang dengan riang ekspresi ... Dahinya berkerut dan ekspresi kesal muncul di wajahnya. Sepertinya dia ... dengan hati yang baik telah melakukan perbuatan buruk, apa yang harus dilakukan? Apa yang Su Qing lakukan? Ini tidak ada hubungannya dengan dia. Kenapa dia dengan malu-malu melarikan diri? Sangat mudah bagi orang untuk salah paham, oke? Sekarang dengan dia melarikan diri, itu hanya akan mengkonfirmasi bahwa/itu antara dia dan Nangong Liuyun, ada hubungan yang ambigu? Kemudian, kemudian ... Beichen Ying dengan gelisah, gugup, diam-diam dan sembunyi-sembunyi melirik Su Luo. Dia bersalah, ahhh, dan benar-benar tidak memiliki keberanian untuk melihat ekspresinya. Namun… Bagaimana mungkin? Beichen Ying sekarang menemukan bahwa/itu Su Luo tampaknya tidak terpengaruh sama sekali oleh masalah ini. Dia berdiri di sana acuh tak acuh, dengan ekspresi yang ringan seperti angin. Sudut mulutnya membentuk senyuman dangkal. Matanya yang hitam pekat dan kuno tak berdaya, kedalamannya tidak terdeteksi. Melihat ini dengan tatapannya yang cepat, Beichen Ying bahkan lebih menyesal. Dia-Dia benar-benar memiliki ah mulut murahan. Kali ini, dia tidak akan pernah bisa menjelaskan ini dengan jelas. | | | | Bab 188 –Konfrontasi di TKP (5) Berdasarkan bertahun-tahun berguling-guling di antara kerumunan perempuan, pengalamannya mengatakan kepadanya bahwa/itu Su Luo adalah tipe Miss yang tidak terganggu, semakin hatinya peduli, ekspresi wajahnya semakin tenang. Ini sama seperti dia, ketika dia membunuh orang, semakin dia bersemangat, semakin cemerlang senyuman yang akan muncul. Melihat Su Luo tenang dan mempertahankan kulit berkepala dingin, Beichen Ying mencoba menghibur hati kecilnya sambil berduka untuk keseribu kalinya. Selesai, selesai, selesai ... Dia benar-benar marah, dia pasti akan membiarkan kemarahannya lepas di tubuh Nangong Liuyun. Nangong Liuyun akan memindahkan penderitaan ke tubuhnya sendiri. Sekarang Beichen Ying menjadi sangat tertekan sehingga dia ingin berlari ke dinding. Su Luo secara tidak sengaja melihat ekspresi tiba-tiba Venerable Beichen yang cerah dan cerah ini, berubah seperti perpaduan warna. Mau tidak mau, dia menjadi agak bingung. Beichen Ying menemukan bahwa/itu Su Luo sedang menatap tajam pada dirinya sendiri. Dia diam-diam mengedip padanya, matanya tampak berkata: Kakak Ipar, kesalahpahaman, itu murni kesalahpahaman! Di hati Nangong Liuyun, terpisah dari Anda, tidak ada orang lain! Anda harus, dengan segala cara, tidak salah paham ini !!! Namun, tidak semua orang bisa saling memahami dengannya. Su Luo melihat kedua matanya penuh cahaya berair, mengedipkannya tanpa henti. Di dalam hatinya, dia diam-diam bergumam: mungkinkah Yang Mulia Beichen ini memiliki masalah mata kedutan? Atau mungkin otaknya kejang-kejang? Melihat Su Luo terperangkap dalam kontemplasi, Beichen Ying berpikir bahwa/itu dia mengerti maknanya. Dia pikir dia merenung jika dia harus memaafkan Nangong Liuyun tentang masalah ini. Akibatnya, ia sekali lagi mengedip ke arah Su Luo. Matanya berkata: Kakak ipar! Itu semua kesalahan kecil murahan ini. Anda tidak boleh memancing Nangong Liuyun, jika Anda memprovokasi dia, maka dia akan menindas kami, ahhhhhhhhhh ~~~ Su Luo melihat sepasang mata Venerable Beichen sekali lagi mengedip padanya. Tidak peduli apa, itu tidak akan berhenti. Tak pelak lagi, wajahnya penuh simpati, wajah yang begitu cantik, mengapa dihancurkan oleh sepasang mata itu? Sungguh memalukan. Jika Beichen Ying mampu mendengar pikiran Su Luo, kemungkinan besar, dia akan memuntahkan darah dari kemarahan. Akibatnya, untuk berbicara, melontarkan pandangan asmara dan yang lainnya saat bertemu orang yang tidak bisa diandalkan, itu benar-benar bisa membuat seseorang muntah darah. Faktanya, sidang umum hari ini untuk menginterogasi Su Luo benar-benar tidak berhasil. Pertama kali disela oleh Yang Mulia putra mahkota, selanjutnya, Beichen Ying juga dimasukkan ke dalam tiang tebal lainnya. Interogasi semula yang benar dihentikan lagi dan lagi, dengan sengaja memperumit masalah ini. Namun, Beichen Ying tidak datang hari ini karena dia tidak ada kegiatan dan keluar untuk berjalan-jalan. Dia ada di bawah perintah seseorang untuk membantu Su Luo, dia akan memberikan bantuan yang bias. Dia tidak menunggu Su Zian mengundangnya untuk duduk. Dia hanya duduk tenang dan terkendali. Dia dengan senang hati dan puas duduk di kursi Su Zian. Gerakannya sangat halus dan percaya diri, seolah-olah kursi itu awalnya miliknya. Beichen Ying ini, yang bersandar pada keluarga Beichen, arogansinya bahkan lebih besar daripada putra mahkota! Satu hanya melihat dia berbaring di atas kursi kayu cendana merah, kedua kakinya mencuat, melambaikan tangan dengan sembrono dan dengan semua senyuman, mengubah percakapan kembali ke topik awal: “Jendral Su, mari berhenti bergosip. Apakah Anda tidak menyelidiki kasus barusan? Silakan lanjutkan, kebetulan bahwa/itu tuan ini juga bisa mendengarkannya. ” Hati Su Zian sangat marah, tetapi dia tidak berani membiarkannya muncul di wajahnya. Dia dalam hati mengalami ini dan wajahnya hanya menunjukkan ekspresi tersenyum, "Masalah ini, mari kita akhiri saja di sini ..." “Bagaimana ini bisa baik-baik saja? Ini tidak akan berhasil, itu harus diselidiki. Selain itu, harus diselidiki secara menyeluruh! ”Beichen Ying tidak setuju. Dia datang terbebani dengan perintah bos, jika dia kembali tanpa prestasi, lalu di mana dia bisa menempatkan wajahnya sendiri? "Ini ...." Su Zian memikirkannya, dan hatinya pasti menjadi agak kesal. Masalah ini, begitu banyak orang di dalam aula utama sekarang tahu, bahkan jika dia ingin menutupinya, dia tidak bisa merahasiakannya. Sekarang, sehubungan dengan masalah ini, dia hanya bisa mengikat semua tuduhan kriminal di kepala Su Luo. Akhirnya, dia akan melangkah keluar dan bertindak dengan benar untuk menghukumnya jika keadilan menuntutnya. Mungkin saat itu, dia masih bisa menebusbeberapa wajahnya kembali. | |

BOOKMARK