Tambah Bookmark

210

The Demonic King Chases His Wife: The Rebellious Good-for-Nothing Miss - Chapter 251

| | Bab 251 –Pangeran Kerajaan Kerajaan Jin (2) Su Luo diam-diam memutar matanya. Apa yang dia maksud dengan mengatakan nama itu tidak buruk? Bukankah itu hanya memiliki surat tambahan 'Yun'? Lihatlah cara narsistiknya itu. Tanpa menunggu Su Luo untuk menyelesaikan kritik mentalnya, Yang Mulia Pangeran Jin sekali lagi membuang bom lain: "Bantu raja ini lepas jubah." "Ah?" Su Luo berseru kaget. Teriakan itu terdengar sangat tiba-tiba, itu menyebabkan bibir merah muda Yang Mulia Pangeran Jin memuncak dengan geli. Dia membungkuk saat jari putihnya yang ramping dengan ringan menelusuri dan mengangkat rahang putih Su Luo yang halus. Tindakan sembrono ini, ketika dilakukan olehnya, entah bagaimana memegang semacam pesona sensual yang lahir dari bakat alami. Ini, ini bisa dianggap sebagai dilecehkan kan? Su Luo berkedip, sesaat tertegun. Yang Mulia Pangeran Jin bertemu dengan tatapannya. Matanya yang berkilauan bersinar terang seperti bintang-bintang sementara sudut bibirnya memiringkan senyum yang menawan: "Apakah kamu ... takut pada raja ini?" Ketika dia berbicara, kehangatan nafasnya bertahan di wajahnya sebelum melayang ke daun telinganya yang sensitif. Ini memberinya semacam meleleh yang tampaknya bahkan membuat keempat anggota tubuhnya gatal. Pada akhirnya, sensasi ini juga sepertinya telah menginfeksi jantungnya. Di depan matanya ada wajah dengan kecantikannya yang luar biasa yang bisa membuat orang jatuh jungkir balik. Bahkan bisa menyebabkan kemarahan di antara manusia dan dewa. Hidungnya dipenuhi bau maskulinnya, seolah-olah setiap napas yang dia ambil aroma akan meresap dan mengisi setiap sudut hati dan dadanya. Pada saat ini, Su Luo tampaknya telah jatuh ke dalam trans, dengan warna yang menawan di mana-mana. Seolah-olah ada jaring kusut yang tersebar di keempat arah dan dia adalah burung pipit yang terdampar di tengah-tengahnya, terus berjuang untuk membebaskan diri. Namun, burung pipit yang malang ini akan berjuang tanpa hasil hanya untuk menemukan bahwa/itu tidak ada tempat untuk melarikan diri. Pikiran Su Luo dipenuhi dengan ide-ide liar dan wajahnya yang kecil berubah merah, seolah-olah itu sangat panas. Dari sudut yang tak terlihat oleh orang lain, senyum puas melintas di sudut bibir Yang Mulia Pangeran Jin. “Kamu takut pada raja ini?” Suaranya tetap alami, namun tampaknya telah menjadi sedikit lebih seperti manusia, dengan kehangatan dan sentuhan main-main. "Bagaimana itu bisa terjadi!" Su Luo langsung mengangkat kepalanya, wajah kecilnya tetap dengan tekad. Yang Mulia Pangeran Jin dengan lesu dan anggun mengangguk sebelum dia mengulurkan lengannya. Suaranya merdu dan jelas: "Bantu raja ini menanggalkan pakaian." Kenapa pria ini sangat gigih seperti ini! Su Luo diam-diam mengutuk tanpa akhir, namun tanpa daya membuat suara kesepakatan. Dia merosot ketika dia bergerak sedikit lebih dekat ke Putra Mahkota Pangeran Jin dan dengan wajah pahit dengan kikuk digenggam sabuk hitam lebar dengan empat jari lebar yang gelap dan segera menariknya dengan sebuah suara. Awalnya, pelayan semacam ini, Yang Mulia Pangeran Jin sudah menganugerahi mereka sepuluh kaki merah (1). Namun saat ini, dia tampaknya memiliki kesabaran yang besar saat dia berdiri dengan benar dan menunggu, tersenyum samar ketika dia melihat gadis kecil yang hampir mencapai ketinggian bahunya meraba-raba dia. Yang Mulia Pangeran Jin sangat tinggi, jadi Su Luo tidak bisa membantu tetapi berjinjit. Selama urusan ini, jari-jarinya pasti menyentuh rambut halus, leher dan kulitnya. Melirik ke atas, sepasang matanya yang dingin namun tampak tersenyum bertemu dengan matanya dan hati Su Luo mulai menjadi mudah marah. Apakah bajingan ini akhirnya mengenalinya atau tidak? Pada akhirnya, apakah dia sudah terkena atau tidak? Setan kecil di dalam Su Luo menggigit selimutnya dan berguling-guling di tempat tidur resah. Tapi, Su Luo pasti tidak bisa langsung bertanya, kan? Bukankah dia akan mengekspos dirinya seperti itu? Itu tidak mungkin untuk mengangkat masalah, bukan? Dengan kecerdasan Nangong, kalimat yang ceroboh hanya akan membangkitkan kecurigaannya. Dengan demikian bisa dikatakan, itu sulit dilakukan. Masalah ini sangat sulit untuk dicapai! Pada akhirnya, dari semua seribu dan sepuluh ribu hal yang seharusnya tidak dilakukannya, dia seharusnya tidak menggunakan kereta Nangong untuk bersembunyi dari kejaran Liu Chengfeng. Ini seperti melarikan diri sarang serigala untuk segera memasuki sarang harimau (2). Menghela nafas. Su Luo membuat wajah pahit dan merosot saat dia memikirkannya. Akhirnya melepas jubah luar setelah banyak kesulitan, Su Luo hendak bernapas lega ketika yang tahu, Yang MuliaWajah dingin Pangeran Jin mengerutkan dahinya lagi: "Lanjutkan dengan pakaian kotor." 1) Sepuluh Kaki Merah, adalah hukuman kuno di mana papan tebal dua inci dan lima kaki panjang digunakan untuk memukul bagian bawah narapidana, memukul berkali-kali sampai kedua daging dan tulang adalah bubur berdarah. Jika dilihat dari jauh, itu adalah lembaran merah, maka istilah 'Sepuluh Kaki Merah' P.S. Hari-hari ini, kami hanya memberikan slip merah muda 2) Lolos sarang serigala untuk segera memasuki sarang harimau: Versi China "melompat dari penggorengan dan ke dalam api". | |

BOOKMARK