Tambah Bookmark

225

The Demonic King Chases His Wife: The Rebellious Good-for-Nothing Miss - Chapter 266

| | Bab 266 –Romance di Prince Jin's Manor (2) Di sudut bibir merahnya yang cerah, tetesan merah gelap bergulir ke bawah. Dia segera memberinya kesan sebagai mempesona, memikat, tetapi juga brutal, buas, dan haus darah. Dia juga memberikan sensasi vampire yang menghisap darah, bangsawan dari Abad Pertengahan yang tampan, anggun dan menggoda. Nangong Liuyun di negara bagian ini sangat luar biasa, memikat orang-orang untuk melakukan kejahatan besar. "Lepaskan!" Bertemu dengan tatapan serigala, kasar, dan liar yang terpatri padanya, hati Su Luo pasti sedikit hingar bingar. Naluri alami tubuhnya untuk bahaya membuatnya ingin berbalik dan melarikan diri. Mencoba melarikan diri jauh dari kendalinya. Namun, sebelum dia bisa menyingkirkan Nangong Liuyun, pihak lawan mengambil keuntungan yang tidak adil dari kedekatannya dan maju. Lengannya seperti penjepit besi, keras dan kuat, dengan tegas menghentikannya dan berpegangan pada pinggangnya yang ramping. Wajah besar yang diperbesar muncul di hadapannya. Mata phoenix-nya yang sedikit menyempit dengan kedalaman tersembunyi seperti laut yang tak terganggu. Sekali lagi, angin muncul menimbulkan gelombang besar di dalamnya, memancarkan rasa jijik bagi dunia yang sombong dan tirani. “Nangong…” Ekspresi yang penuh makna ini hanya akan mengejutkan hati orang-orang. Su Luo hanya mengucapkan dua kata, sebelum dia membungkuk dan meraih sudut bibir lembutnya. Sekarang dia seperti cheetah yang berani dan kuat dari padang rumput Afrika, erotis, kasar dan liar. Dia dengan keras menggigit dan menggigit mangsa yang paling dicintainya sendiri. Dia memindahkan seteguk penuh anggur merah ke Su Luo. Serangan tiba-tiba dari anggur mencekiknya sampai dia terbatuk. Dia mulai berjuang seolah hidupnya bergantung pada itu. Telapak besar Nangong Liuyun yang kuat dan kuat tiba-tiba memenjarakannya di dadanya. Telapak besar lainnya memegang bagian belakang kepalanya. Dari atas ke bawah yang menguncinya di tempat, membuat perjuangan dan perlawanan Su Luo menjadi sia-sia. Ciuman demam yang menghancurkan bumi, juga tirani dan tegas, tidak memungkinkan penolakan. Bibir dan lidah mereka terjalin, menawan, romantis dan alami. Ciumannya tak terbandingkan sombong, secara strategis mengepung bagian dalam mulutnya, menekannya sampai tidak ada tempat untuk melarikan diri. Dia tidak punya pilihan dan dipaksa untuk menanggapi hasratnya. Lingkungannya sunyi dan sunyi. Aura ambigu meledak ke langit malam yang sunyi. Bau rumput musim panas yang pucat dan hangat, yang khas dari tubuh Nangong Liuyun mendekat ke hidungnya, membawa daya tarik yang seperti candu, yang sangat kuat, membuat seluruh rohnya bergetar. Pada saat ini. Pikiran Su Luo benar-benar kosong, dia lupa untuk menolak dan kehilangan semua pemikiran rasional. Dia kehilangan dirinya sendiri dan praktis kehilangan kendali, menjadi mabuk karena perasaan lembut dan nyaman yang dia rasakan. Dia tenggelam jauh ke dalamnya dan tidak bisa membebaskan dirinya sendiri. Ciuman bengkak seperti ciuman yang liar, liar dan sombong Nangong Liuyun mulai tenang. Ini melunak dan menjadi gerimis seperti angin yang lembut dan halus. Itu juga selembut sentuhan capung yang menggores permukaan air. Seolah waktu yang sangat lama telah berlalu. Baru kemudian Nangong Liuyun dengan enggan meninggalkan sudut bibirnya yang membuat orang ingin melakukan kejahatan. Hanya sepasang tangannya yang besar masih dengan lembut menangkup pipinya yang sangat kecil. Dia dengan sungguh-sungguh dan hati-hati menatapnya. Sepasang mata phoenix yang sangat menawan dan berbingkai merah itu kabur dalam sekejap mata. Sekitarnya tenang. Hanya ada suara nafas mereka yang sedikit kacau. Cahaya bulan yang terang menebarkan bayangan yang tidak proporsional di tanah. Angin di luar jendela bertiup dengan lembut. Sekarang, di dalam ruangan, ada perasaan aneh, genit dari ketenangan sebelum badai. Tidak ada yang bersedia memecah suasana sepi ini. "Kamu ... pergi terlalu jauh!" Su Luo marah dengan teguran dengan ekspresi tidak senang karena telah dilanggar. Awalnya, dia berpikir suaranya akan terdengar muram, tetapi hal yang membuatnya lebih sulit untuk kemarahannya adalah bahwa/itu suaranya sekarang terdengar lembut, lemah dan kurang kuat. Itu serak, dalam dan rendah, seolah terjebak oleh nafsu dan sulit untuk melepaskan diri dari dirinya. Alih-alih terdengar seperti teguran marah, itu terdengar lebih seperti ingin menahan diri sementara masih menyambut kesalahan. Semacam iniNada yang dibuat bahkan Su Luo sendiri tidak dapat terus mendengarkannya, dia memalingkan kepalanya dan secara bertahap menyesuaikan suasana hatinya yang tidak teratur. Sudut mulut Nangong Liuyun terangkat ke senyum, dia dengan tidak terburu-buru merapikan rambutnya yang mencolok. Gerakannya yang lesu tampak sedikit kabur, “Konyol Luo Luo, apakah kamu menyukai raja ini menciummu?” Napas Su Luo sebelumnya tersedak di tenggorokannya. | |

BOOKMARK