Tambah Bookmark

257

The Demonic King Chases His Wife: The Rebellious Good-for-Nothing Miss - Chapter 298

| | Bab 298 –Untuk datang mengetuk untuk bertarung (15) Namun ... Kerugian adalah kerugian. Lebih jauh lagi, cedera internal ini, pada awalnya itu tidak tampak serius, tetapi semakin lama dia berdiri, dia mampu mendeteksi energi kuat Nangong Liuyun telah menembak ke dalam tubuhnya yang galak dan pantang menyerah. Di dalam tubuhnya, itu tersebar ke segala arah, sekarang dia yang terluka parah, praktis tidak bisa terus menekannya. Sekarang, Liu Potian adalah seseorang yang bahkan tidak bisa menjamin keselamatannya sendiri, di mana dia akan menemukan energi untuk peduli pada Liu Chengfeng? Karena Liu Potian tidak mengambil tindakan untuk membantunya, maka Liu Chengfeng secara pribadi akan menghadapi tragedi. Dia sangat dihancurkan oleh Impresi Dimensi besar Su Luo, tidak berdaya untuk menghentikannya, seluruh tubuhnya ditepuk rata. Di permukaan tanah, Anda sudah tidak dapat melihat tubuhnya. Dia sekarang telah tenggelam jauh di bawah tanah. Awalnya, tanah itu rata dan halus, tapi sekarang, lubang ekstra dalam bentuk handprint besar telah muncul. Dan Liu Chengfeng menghadap ke tanah kuning, berbaring tengkurap di dalam lubang, memuntahkan darah tanpa henti. "Batuk, batuk, batuk ..." Liu Chengfeng merasa bahwa/itu dia telah ditepuk oleh serangan telapak tangan Su Luo sampai kepalanya berdengung dengan suara. Hampir seluruh lima jeroan dan enam perutnya telah bergeser, dia akan meratap keras dari rasa sakit itu dengan gerakan sekecil apa pun. Namun tanpa menunggunya merangkak naik, Su Luo sekali lagi merilis handprint hitam yang melayang di atas kepalanya. Dihadapkan dengan handprint besar ini, Liu Chengfeng hampir marah ke titik memuntahkan darah! Itu adalah sidik jari lain, mengapa itu masih merupakan handprint yang besar! Apakah dia akan dipukul dan tersentak oleh handprint yang besar? Dia hanya tidak mengerti mengapa jejak besar lawan sangat kuat, apakah itu tidak membutuhkan kekuatan roh? Atau mungkin itu adalah sumber kekuatan roh lawan yang entah bagaimana tak ada habisnya. Tampaknya seolah-olah, tidak peduli apa, itu tidak bisa sepenuhnya habis! Melihat sidik tangan besar hitam itu akan hancur lagi, Liu Chengfeng segera takut kaku, seperti jiwanya telah terbang menjauh, berhamburan ke segala arah. Beberapa saat yang lalu, dia melihat dengan tak berdaya ketika kakeknya sendiri terluka parah oleh serangan Pangeran Jin. Dia juga ingat lawan mengatakan kalimat ini, 'di medan perang, itu hidup atau mati'. Dia benar-benar percaya bahwa/itu jika lawan memiliki kesempatan, dia pasti akan terbunuh dalam darah dingin. Dan juga, dia tidak akan diampuni hanya karena statusnya sebagai cucu Liu Potian. Setelah memikirkan hal-hal hingga di sini, Liu Chengfeng ketakutan sampai dia menjadi pucat, dia dengan keras menjerit: "Saya——" Dia belum selesai mengatakan 'akui kekalahan', dua kata ini —— sebelum mengalami serangan kejam Su Luo. Su Luo sangat marah pada tindakannya mengejar dia untuk membunuhnya dari sebelumnya, bagaimana mungkin dia melepaskannya dengan mudah? Terakhir kali, jika bukan karena Nangong Liuyun muncul hanya secara kebetulan, dan jika bukan karena dia mampu membatalkan teknik pelacakan di tubuhnya, akhiran seperti apa yang akan dia miliki sekarang? Dia tidak bisa membayangkannya. Tanpa menunggu Liu Chengfeng mengatakan kata lain, Su Luo memanfaatkan kesempatan untuk membuang belati di tangannya dengan momentum yang menakjubkan! "Ah!" Belati itu mencapai kecepatan yang tak terbayangkan, kekuatan puncak semacam itu membelah langit dengan gema suara "zing, zing". Ini diluncurkan langsung ke tenggorokan Liu Chengfeng. Ekspresi Liu Chengfeng tiba-tiba berubah drastis, dia menggunakan semua kekuatan yang tersisa untuk berguling ke samping! Belati mendekati lebih dekat dan lebih dekat dengan momentum agresif, penuh niat untuk melakukan pembunuhan. Momentumnya akan menakut-nakuti orang, dan itu penuh dengan kekuatan destruktif yang sangat menakutkan. Surga, lawan hanya ingin membunuhnya! Hati Liu Chengfeng ketakutan, dia melakukan yang terbaik untuk melompat, agar terhindar dari serangan belati itu. Namun, belati yang bisa memotong besi seperti lumpur, akhirnya memasuki lengannya. Itu memotong tangan kirinya di bawah pergelangan tangan! "Ah !!!" Raungan pahit dan penuh rasa sakit datang dari mulut Liu Chengfeng. Dia berguling-guling di dasar lubang, menderita rasa sakit yang luar biasa. Wajah, tubuh, dan tangannya tanpa kecuali, berlumuran darah segar. Pergelangan tangannya masih menyemburkan darah tanpa henti ... Sepertinya sangat menakutkan bagi orang-orang yang menonton. Pasangan Liu Potianmata seperti angin kencang dan hujan deras, sama kejam dan dendam seperti binatang buas. Dia gigih menatap Su Luo, berharap dia bisa membunuhnya segera! Namun, sudut mulut Su Luo hanya terangkat ke senyum dingin saat dia dengan acuh tak acuh berkata: “Pertarungan belum berakhir.” Bahkan sebelum dia selesai berbicara, dia sekali lagi merilis sidik jari hitam yang sangat kuat yang semua orang kenal dengan kepala Liu Chengfeng. | |

BOOKMARK