Tambah Bookmark

265

The Demonic King Chases His Wife: The Rebellious Good-for-Nothing Miss - Chapter 306

| | Bab 306 –Kembali ke Su Manor (6) Tatapan Su Luo dingin dan tenang saat dia melihat kedelapan pedang dingin bermata dua itu dengan cepat terbang ke arahnya. Meskipun prestise teknik pedang akhirat Su Xi sangat hebat dan memiliki gaya yang berkembang dengan kecepatan yang sangat cepat, tetapi di mata Su Luo, itu sepertinya penuh dengan kesalahan. Untuk Su Luo, kecepatannya lambat, seperti replay dalam gerakan lambat. Senyum yang mengejek muncul di mata Su Luo. Peringkat ketiga Su Xi, jika itu beberapa hari yang lalu, dia harus menggunakan metode pembunuh jika dia ingin mengalahkannya. Tapi sekarang, terlalu buruk, dia juga dipromosikan ke peringkat ketiga. Peringkat ketiga dibandingkan peringkat ketiga, dia bahkan mampu mengalahkan Liu Chengfeng, mengapa dia takut orang yang sangat kecil seperti Su Xi? Sudut mulut Su Luo terhubung sedikit, tidak menahan lebih lama lagi, dia memadatkan delapan bola api kecil yang membungkus semua pisau tajam. "Ledakan! Ledakan! Ledakan!" Bola api kecil menabrak pisau bermata dua. Pisau bermata dua yang awalnya ilusi sekarang dibuat tanpa bentuk, meninggalkan hanya pedang dingin yang langsung menuju tenggorokan Su Luo! Su Luo membuang belatinya yang bisa menembus lumpur seperti besi. Pisau belati melesat ke arah pedang tajam itu, dan kedua senjata bertemu di udara! Segera, ada ledakan kembang api, dengan suara petir bergema tanpa henti. Segera setelah itu, belati yang saat ini menang, menembus pedang tajam dan dengan kejam menikam ke tenggorokan Su Xi! Melihat belati yang tampak mengerikan itu mendekat dengan cepat, ekspresi panik melintas mata Su Xi. Dia diliputi rasa takut saat dia menyadari aura kematian menyapu ke tenggorokannya sendiri. Sepertinya dia melihat siluet dewa kematian. Dengan belati semakin dekat, teror di mata Su Xi menjadi semakin jelas. Dia bahkan lupa menghindarinya. Tepat pada saat kritis dalam hidup dan mati ini, koin emas ditembak dengan cepat ke arah belati. Seseorang hanya bisa mendengar suara 'jagoan' yang tajam. Belati itu bertabrakan dengan koin emas, dan itu berguncang beberapa kali sebelum akhirnya jatuh ke tanah tanpa daya. Namun, sebelum bisa jatuh ke tanah, itu berakhir di tangan Su Luo. "Kakak kedua!" Su Xi memutar kepalanya, melihat gambar cantik wanita itu muncul, segera, wajahnya penuh dengan kegembiraan. Sambil memegang lengannya, dia hampir menangis air mata sukacita. Ketika para pelayan di sekitarnya melihat kedatangan Su Qing, semua ekspresi mereka berubah. Mata mereka menahan kekaguman tetapi mereka mengecilkan tubuh mereka bergerak mundur untuk menghindarinya, berdoa mereka bisa menghindari tatapan Su Qing. Su Qing, jenius berbakat legendaris yang dikabarkan, adalah murid pribadi Grandmaster Lan Hai. Pada usia muda, dia sudah menembus ke peringkat keempat. Prospek masa depannya hanya tak terbatas dan tak terukur. Su Qing selalu murni dan dingin seperti bunga teratai. Dia dikenal sebagai kecantikan es. Dia tidak akan pernah mencaci seorang pelayan, tetapi akan membunuh orang. Dia tidak akan menunjukkan belas kasihan ketika membunuh orang dan metodenya buas. Akibatnya, ketakutan para pelayan terhadapnya dalam pikiran mereka bahkan lebih dalam. Su Qing mengenakan rok hijau muda tanpa hiasan yang mencengkeram pinggangnya yang ramping. Wajah kecil yang indah itu memiliki ekspresi yang keras. Alisnya yang panjang dan indah keriput, ternyata, dia sedang tidak dalam suasana hati yang baik. “Kakak perempuan kedua! Anda akhirnya datang! Boo-hoo boo-hoo—— “Melihat Su Qing, sepertinya Su Xi segera mendapat tulang punggung. Beberapa saat yang lalu, kedua matanya kabur karena kabut berair karena telah menerima ketakutan, tapi sekarang, mereka tiba-tiba memiliki dua tetes air mata yang berkilauan dan meluncur turun. Dia memegang Su Qing, terisak-isak dan tidak bisa berkata apa-apa, tetapi dengan marah menunjuk Su Luo. Dia masih terisak-isak, meski dia juga mengeluh dengan suara keras: “Kakak perempuan kedua! Cepat balas saya! Su Luo, pelacur ini, ingin membunuhku! ” Su Qing dengan lembut mengusap setetes air mata di wajah Su Xi, mengatakan dengan nada suara yang hambar: “Gadis bodoh, kamu bahkan tidak bisa mengalahkan yang sia-sia. Anda adalah ahli dalam membawa aib bagi Ayah dan Ibu. Sekarang, lihat apakah setelah itu Anda masih berani menjadi malas. ” Sudut mulut Su Luo terhubung dengan senyum dangkal, penuh rahasia, dan humoris. Kata-kata yang diucapkan oleh Su Qing sangat menarik. Dia mengatakan bahwa/itu Su Xi berspesialisasi dalam membawa aib bagi Ayah dan Ibu. Ini benar-benar tidak membawanya, Su Luo, menjadi pseni keluarga. Namun, itu juga benar, di mata bunga-bunga lotus Su Qing yang polos, yang murni dan arogan, bagaimana bisa itu ternyata memiliki rasa keberadaan Su Luo, karena dia tidak berguna? | |

BOOKMARK