Tambah Bookmark

300

The Demonic King Chases His Wife: The Rebellious Good-for-Nothing Miss - Chapter 351

| | Bab 351 –Pulau Tertipis (2) Meskipun itu hanya empat kata pendek, itu seperti ketenangan sebelum badai. Atmosfer yang menindas menahan kata-kata di hati putra mahkota. "Jika Anda tidak ingin terus menjadi putra mahkota, maka katakan saja, jangan bertele-tele seperti ini." Tatapan dingin Nangong Liuyun tampak tajam pada putra mahkota, wajahnya yang tampan penuh dengan padat, aura pembunuh. Matanya seperti embun beku, dengan seluruh tubuhnya tampak haus darah, kejam, kejam dan penuh badai. Nangong Liujue segera tercekik, terlihat seperti seseorang yang dengan kuat menekan lehernya. Tidak peduli apa, dia tidak bisa bicara. Beichen Ying menutup bibirnya, tersenyum gembira saat dia berkata kepada dua orang di sampingnya: “Sebenarnya, kata-kata Nangong salah. Guys, berpikir tentang hal itu, orang yang tidak mampu sebagai putra mahkota adalah putra mahkota yang baik. Memiliki putra mahkota seperti dalam posisi, orang yang duduk sebagai kaisar betapa nyaman dan bahagia dia seharusnya. Kalian berkata, bukankah itu benar? ” Lan Xuan, yang selalu bersekongkol dengan Beichen Ying, pura-pura terkejut dan membuka lebar matanya: “Oh, surga, orang yang tidak mampu duduk di posisi itu? Siapa yang kamu maksud? Apakah orang ini ada di depan kita? ” Lan Xuan memiliki nada terkejut dengan gerakan yang berlebihan. Suaranya keras tetapi tepat, orang-orang yang berjarak beberapa puluh meter dari tubuhnya bisa mendengarnya. Dalam sekejap, kulit mahkota pangeran menjadi sangat merah, begitu merah sehingga Anda bahkan bisa memeras tetesan air. Ekspresi yang dia gunakan untuk melotot pada Lan Xuan secara praktis gatal untuk melahapnya dengan kejam. Namun, Beichen Ying belum merencanakan untuk membiarkannya pergi, dan melanjutkan dengan Lan Xuan untuk bermain satu sama lain: “Tentu saja, jika tidak, siapa lagi yang ada di sana? Pembicaraan ini telah tersebar luas di seluruh ibukota Eastern Ling. Anda sebenarnya ini kurang informasi dan tidak tahu apa-apa. ” “Aku memerintahkan kalian untuk diam!” Kulit pangeran mahkota itu hitam seperti bagian bawah pot. Dia dengan dingin dan suram menatap Su Luo, gatal untuk memukul mati di tempat. Itu semua gadis menjijikkan ini! Pada saat itu, ketika dia pergi ke Su Manor untuk memutuskan pertunangan, gadis yang menjijikkan ini salah mendengar kata-katanya dan meneriakannya dengan terheran-heran. Dengan demikian, hal ini tentang dirinya tersebar jauh dan luas. Sekarang, putra mahkota itu sangat curiga. Hari itu, apa yang gadis yang menjijikkan itu telah berteriak, apakah itu karena dia benar-benar salah dengar, atau apakah dia sengaja melakukannya? “Anggap saja kalian punya yang ini, aku akan ingat perawatan ini! Dengan segala cara, jangan berakhir di tanganku, jika tidak ... ”Putra Mahkota dengan dingin memelototi Nangong Liuyun dan memberikan beberapa humph berat. Dia membawa serta sekelompok bawahan dan meninggalkan dengan megah. Bagian belakang orang itu, tidak peduli bagaimana Anda melihat, tampaknya memotong sosok yang sangat menyesal. Beichen Ying tersenyum gembira dan berkata kepada Su Luo: “Kakak Ipar, jangan pedulikan dia, putra mahkota ini seperti itu. Dia kurang dimarahi dan dikutuk, setelah disiksa secara verbal beberapa kali oleh orang lain, dia akan lebih lugas. Kalau tidak, dia tidak akan bisa tidur di malam hari. " Melihat Beichen Ying memiliki ekspresi yang sangat berpengetahuan tentang putra mahkota, Su Luo merasa itu sangat lucu, "Kamu sangat kasar dan kasar padanya." “Tentu saja, setiap kali kami bertemu, dia tidak bisa melakukannya tanpa aku mengutuknya beberapa kalimat. Namun, setiap kali, dia masih memencetnya dan menggerakkan wajahnya lebih dekat. Kau memberitahuku jika orang ini tidak berharga atau tidak? ”Beichen Ying tersenyum sangat puas dan bangga. Senyumnya memancar dengan gembira saat dia menari dan memberi isyarat dengan gembira. Nangong Liuyun melirik Su Luo dengan tatapan penuh pertimbangan, melihat ekspresinya tenang, bibir merah, tembus cahaya dan lembabnya tersenyum. Senyumnya mencapai matanya, membuatnya tampak penuh dengan gelombang lembut, menghasilkan gelombang. Dia membimbingnya dengan tangan: "Mari kita pergi memancing ikan." "Oke." Su Luo juga merasa bahwa/itu suasana hatinya seharusnya tidak hancur oleh anjing gila yang tiba-tiba melompat entah dari mana. Dia melemparkan kepalanya dan dengan cepat melemparkan putra mahkota keluar dari kepalanya. Kelompok orang ini membagi wilayah Pulau Amethyst Thorned. Wilayah terbaik di pulau itu dibagi menjadi dua. Dalam urutan pertama datang pertama dilayani, tempat terbaik di sisi timur ditempati oleh bawahan dan kekuatan yang berafiliasi dengan putra mahkota. Tempat terbaik yang disebut adalah tempat orang-orang mengaitkan ikan-ikan Amethyst Thorned dari tahun-tahun sebelumnya. Hberutang. Nangong Liuyun tidak percaya takhayul tentang ini, dia memimpin Su Luo dan berjalan menuju tebing di sisi barat. Menurut kekuatan mereka sekarang, jika mereka ingin merebut posisi, secara alami pasukan putra mahkota tidak akan bisa mengalahkan mereka. Hanya, Nangong Liuyun terlalu malas untuk repot-repot berurusan dengan putra mahkota. | |

BOOKMARK