Tambah Bookmark

309

The Demonic King Chases His Wife: The Rebellious Good-for-Nothing Miss - Chapter 362-363

| | Bab 362 –Pulau Tertipis (13) Mengapa ketika Su Luo miring, mereka akan bertarung untuk pertama kalinya dan takut berada di belakang, tetapi ketika itu adalah gilirannya, mereka semua akan dengan jijik melepaskan kepala mereka dan berenang pergi? Ini membuatnya sangat tertekan karena hampir memuntahkan darah. Dia terluka sedalam Samudra Pasifik. "Adik ipar——" Lan Xuan memiliki ‘ingin menangis tetapi kurang air mata expression saat dia menatap Su Luo. Matanya yang berlumuran air mata dan peach penuh dengan sinar cahaya, meminta bantuan. "Apa?" Su Luo dengan putus asa menjawab. Bagaimana bisa Lan Xuan memberitahunya, bahwa/itu di bawah mereka, sekolah ikan Amethyst Thorned yang dirakit dengan susah payah semuanya melarikan diri dari penanganannya? Bisakah dia mengatakan dia dihindari oleh sekolah besar ikan Amethyst Thorned? Dia merasa bahwa/itu ini benar-benar memalukan, dan dia hanya ingin menutupi wajahnya. Mata Lan Xuan yang berkaca-kaca berkilauan dengan air mata yang tak tertahankan saat dia menjejalkan pancing ke tangan Su Luo: "Kakak ipar, kamu datang dan lakukan!" Di bawah ribuan mata yang menatap, jika dia melempar lagi, dia akan kehilangan semua martabatnya. Sekarang, ekspresi yang dia lihat pada Su Luo dengan tidak menilai, tetapi tampak berharap dan dengan mata berbintang, penuh pemujaan dan penyembahan. Sikap Su Luo terhadapnya berubah menjadi sikap yang menunjukkan kepuasan, dan sambil lalu, ia mengambil pancing yang ditawarkan. Dia tersenyum samar dan berkata: “Saya datang, jadi saya akan melakukannya. Setiap detik sekarang adalah batu kristal berwarna hijau, tidak mampu membuangnya. ” Setelah Su Luo mengucapkan kata-kata ini, kulit mahkota pangeran segera menghitam! Bukankah apa yang dikatakan Su Luo menyiratkan bahwa/itu semakin banyak ikan Amethyst Thorned yang dia tangkap, semakin tragis kekalahannya? Jika seperti sebelumnya, putra mahkota masih dengan angkuh mengangkat tulang dagunya yang tinggi, lalu memberikan humph dingin dan mengatakan bahwa/itu itu bukan hanya beberapa keping batu kristal berwarna hijau? Bagaimana mungkin pangeran ini tidak mampu membelinya? Tapi, dengan meningkatnya pengetahuan tentang kecepatan Su Luo dalam mengaitkan ikan Amethyst Thorned dalam beberapa detik, bagaimana mungkin putra mahkota masih memiliki kepercayaan diri semacam itu? Dia sekarang sangat ketakutan oleh Su Luo sampai dia hampir menangis. Ini adalah kecepatan sialan! Mengikuti ini, jika kecepatan memancingnya hanya beberapa detik per ikan, maka bahkan jika Anda menjual seluruh kekayaannya, itu tidak cukup untuk mengimbangi dia. Semakin pangeran putra berpikir, semakin takut dia menjadi. Hatinya sangat panik, sekarang, dia menyesalinya sampai ususnya berwarna hijau! Dia berharap dia bisa memberi dirinya beberapa tamparan besar! Jika bukan karena dia bersikeras pergi untuk memprovokasi Su Luo, ingin pergi memandang rendah kecepatannya, bagaimana mungkin ada hal-hal yang terjadi sesudahnya? Itu benar-benar menembak dirinya sendiri di kaki dan tidak bisa hidup lagi! Tidak menyebutkan kondisi mental putra mahkota yang kuat dan tidak stabil, dan hanya berbicara tentang sisi Su Luo. Sepertinya dia benar-benar membuat keputusan yang tegas agar putra mahkota kehilangan segalanya. Pada saat yang dibutuhkan baginya untuk melemparkan kail ikannya ke laut, ikan-ikan Amethyst Thorned yang telah menghindari Lan Xuan dan pergi, sekali lagi mengelilingi untaian tipis garis ikan itu. Mereka mengalahkan satu sama lain untuk mematuk umpan ikan bundar itu, karena terburu-buru untuk itu, itu terlalu ganas sampai-sampai ketika Su Luo berhenti—— "Ya Lord--!!!" Beberapa orang sangat bersemangat sehingga mereka mulai mengutuk di tempat. Ini terlalu tak terbayangkan !!! Kali ini, itu bukan satu ikan, juga bukan dua ikan, pengait ikan yang sangat kecil itu sebenarnya memiliki tiga ikan, tiga ikan Kecubung Amethyst! Ini hanyalah keajaiban terbesar sejak awal sejarah, keajaiban yang belum pernah terjadi sebelumnya. Siapa yang mengatakan bahwa/itu mengaitkan ikan Amethyst Thorned lebih keras daripada naik ke langit? Siapa yang bilang ikan Amethyst Thorned sangat lincah? Siapa yang mengatakan bahwa/itu rata-rata satu ikan dalam sepuluh menit sudah berada di level dewa? Lihatlah dia, satu ikan dalam beberapa detik, satu kail ikan benar-benar bisa menangkap tiga ikan Amethyst Thorned. Selain itu, setiap ikan tidak sekecil itu, dan sekali pandang, Anda dapat mengatakan bahwa/itu ikan itu adalah yang paling berani atau terkuat di antara sekolah ikan-ikan Amethyst Thorned. Massa orang yang berdiri di lingkaran menonton adegan ini sangat iri. Sepasang mata mereka merah, gatal untuk bergegas dan mengambil tiga amethyst Thorned fishes untuk diri mereka sendiri. Mereka berharap mereka bisa segera terlahir kembali sebagai Su Luo, hanya dengan melepaskan pancing dan menangkap ikan Amethyst Thorned. Ini hanya akan terlalu menyenangkan, bukankah begitu? Bahkan penjarahan tidak bisa secepat ini. Satu Amethyst Ikan duri sama dengan satu batu kristal berwarna hijau ah! Itu seperti harta yang hidup bagi kultivator dan praktisi! Sekarang, kulit pangeran mahkota itu sangat jelek, begitu suram dan berawan sehingga Anda bisa memeras tetesan air. | | | | Bab 363 –Pulau Tertipis (14) Tatapan Su Luo melewatinya, melihat dia akan kehilangan ketenangannya, dia mengiriminya kalimat yang lebih mengejek: “Eh, sekaligus, putra mahkota akan memberikan tiga batu kristal berwarna hijau. Ini akan membuat putra mahkota menghabiskan sejumlah uang, saya benar-benar minta maaf atas hal ini. ” Seteguk penuh darah menempel di tenggorokan putra mahkota. Spit, tidak bisa meludahkannya. Menelan, tidak bisa menelannya. Itu benar-benar mencekiknya sampai kulitnya pucat, kedua matanya merah, dan tangannya gemetar. Beichen Ying selalu memiliki hubungan yang lengkap dengan Su Luo, kemitraan yang sempurna, melihat ini, dia dengan senang hati menambahkan pisau lain yang menusuk: “Kakak ipar, kamu tidak perlu cemas atas nama putra mahkota. Di dalam istananya yang megah jauh dari sini, ada banyak harta. Dia tidak takut tidak mampu kehilangan. Dalam skenario yang lebih buruk, kita bisa membawa semuanya, termasuk istana yang megah miliknya. ” Barang-barang di istana megah telah mengambil putra mahkota lebih dari sepuluh tahun untuk dikumpulkan, di dalamnya ada banyak sekali harta yang akan mengejutkan orang. Mata merah putra mahkota itu menatap tajam ke arah Beichen Ying, berharap dia bisa melemparkan dirinya ke lehernya dan mencekik lehernya. Orang yang sibuk ini, bahkan jika dia tidak berbicara, tidak ada yang akan berpikir dia bisu! Su Luo mengangguk setuju: “Oh, kali ini, aku merasa tenang. Kalau tidak, saya takut putra mahkota tidak mampu kehilangan jumlah ini, begitu banyak sehingga saya tidak berani melepaskan dan memancing dengan semua saya. ” “Kakak ipar, kamu terlalu baik hati, terlalu mengagumkan, terlalu murah hati!” Beichen Ying membuat keributan besar atas hal-hal terkecil, lalu dengan berlebihan memberi isyarat dan menari karena gembira. Akhirnya, dia dengan hati-hati menghibur: “Tapi kamu benar-benar harus melepaskan dan memiliki kebebasan untuk ikan, jika tidak, putra mahkota akan mempertanyakan keadilan dari kompetisi.” Putra mahkota hampir akan memuntahkan darah. Jika gadis yang menjijikkan itu tanpa tujuan memancing, mengapa dia tidak mempertanyakan keadilan dari kompetisi ini? Putra mahkota hampir hendak melafalkan kalimat ini! Jika gadis yang menjijikkan itu pergi dan memancing, istananya yang megah tidak akan cukup untuk membayar kerugiannya. Su Luo melirik ke wajah putra mahkota yang hampir pingsan. Wajahnya penuh kejutan dan berkata: “Eh? Jadi sepertinya niat baik masih melakukan hal-hal buruk? Sepertinya saya benar-benar perlu merasa lega dan berani memancing. Jika tidak, putra mahkota pasti tidak bahagia. " Lan Xuan, yang berada di samping, ketika dia mendengar dialog tanpa sadar mereka, dia praktis tidak bisa berkata-kata. Setelah itu, Lan Xuan dan Anye Ming saling pandang, kedua mata mereka memiliki ekspresi tersenyum yang dipaksakan, dan mereka menghela nafas tak berdaya serempak. Siapa yang mengatakan itu sekarang, satu-satunya orang yang kalah adalah putra mahkota sendiri? Keduanya juga sangat menyesal, oke? Sekarang, keduanya, tanpa kecuali, ingin mengeluh terhadap metode strategis Nangong. Orang-orang yang sibuk ini pasti sudah tahu bahwa/itu Su Luo memiliki kemampuan ini sebelumnya, jadi pada awalnya, Nangong hanya satu-up mereka dalam pertandingan. Dia membuat semacam ‘dia tidak tahu cara mengaitkan fasies ikan Amethyst Thorned, membuat mereka menurunkan penjaga mereka dan merasa terlalu malu untuk meminta satu ikan Amethyst Thorned yang dia, sedikit Nona, akan tangkap. Akibatnya, mereka berdua bersumpah serius untuk menolak tangkapannya. Sekarang, ketika mereka melihat Su Luo menarik ikan satu per satu, mereka juga sangat iri menonton ini, oke? Mereka hampir berharap waktu akan mengalir mundur dan kembali ke masa itu ketika mereka berada di kapal, sehingga mereka bisa secara sah dan berani meminta Su Luo untuk juga menyerahkan tangkapan ikan Amethyst Thorned miliknya. Beichen Ying tersenyum gembira, menabrak lengan Lan Xuan satu kali: “Hei, jangan berharap bahwa/itu Kakak Ipar akan luar biasa ini, bukan? Sekarang, menyesali sampai inte Andastines berwarna hijau, kan? "Diam!" Lan Xuan dengan penuh kebencian memelototi Beichen Ying, dengan sombong dan lemah, dia memalingkan wajahnya, tetapi menghadapi angin itu sama, seperti dua garis besar air mata muncul. Begitu banyak ikan Amethyst Thorned, awalnya, itu harus dibagi secara merata antara dia dan Ming kecil ... kesalahan, blunder raksasa, semua ditipu oleh Nangong, yang curang besar. Sungguh, hanya berpikir tentang hal itu membuat dia memiliki sakit hati ... Lan Xuan secara berlebihan menutupi tempat di atas hatinya dan melirik sekilas menyalahkan di Nangong Liuyun. Siapa yang tahu bahwa/itu orang ini bahkan tidak sedikit simpatik, sebaliknya, dia kembali melirik yang penuh dengan cara yang mengesankan, dengan acuh tak acuh berkata: "Apa?" Apa? Apa lagi yang bisa ada di sana? Kekaguman, iri hati, penyesalan, kebencian, dll. Kata-kata ini mudah diucapkan, tetapi kata-kata itu tidak terdengar bagus. Lan Xuan hanya bisa celaka, diam-diam dan diam-diam menjadi pahit saat dia sekali lagi memalingkan wajahnya. | |

BOOKMARK