Tambah Bookmark

356

The Demonic King Chases His Wife: The Rebellious Good-for-Nothing Miss - Chapter 422

| | Bab 422 - Pelarian yang sempit (4) Batu besar berwarna hitam itu hancur, berhenti sebentar, dan kemudian langsung berguling menuju posisi di mana mereka berdua berada! Batu besar ini mengabaikan orang lain, seolah-olah hanya memiliki kebencian tanpa akhir untuk Su Luo, menempel padanya dan tidak membiarkannya pergi. Batu besar itu membawa kekuatan roh yang cukup untuk menelan semuanya saat berguling untuk menghancurkan mereka! Padahal, hanya ada dinding halus di belakangnya dan Nangong Liuyun! Tidak ada cara untuk menghindarinya. Nangong Liuyun, dengan punggung menempel ke dinding, memusatkan semua kekuatan roh yang dia miliki ke kedua tangannya untuk menahan kekuatan yang menggulung dan menghancurkan batu besar itu. Batu besar berwarna hitam itu berhenti sejenak, tetapi tampaknya mulai marah dan meraung. Itu terus-menerus meningkatkan kekuatannya ketika itu berhenti, tanah bergema dengan suara gesekan, kekuatannya tiba-tiba meningkat secara dramatis. Sekarang, batu besar itu seperti binatang ajaib gila, tidak masuk akal dan dengan sepenuh hati bergerak maju dengan semangat. Siapa pun yang mencoba menghalangi, akan terbunuh olehnya! Meskipun ekspresi Nangong Liuyun tidak terganggu tanpa satu riak pun, tetapi Su Luo melihat bahwa/itu dahinya dilapisi dengan lapisan tipis keringat yang meringkas menjadi manik-manik yang jatuh ke bawah. Jelas terlihat bahwa/itu tekanan pada Nangong Liuyun sangat besar. "Pergilah cepat!" Nangong Liuyun meledak dan berteriak ke arah Su Luo. Sekarang, hati Su Luo agak cemas, namun, dia tidak mendengarkan kata-katanya untuk segera pergi. Jika dia pergi, lalu apa yang akan terjadi pada Nangong Liuyun? Tangannya hanya harus melonggarkan sedikit sebelum dia akan dihancurkan oleh bongkahan batu yang sangat besar itu. Pada saat itu, peluangnya untuk bertahan hidup akan suram. "Pergi! Cepat pergi! ”Keringat di wajah Nangong Liuyun terus bergulir. Mata yang berkilauan abadi dengan mengendalikan segalanya, sekarang tidak ada tandingannya. Beichen Ying dan mereka berdua melihatnya seperti ini, juga dengan cemas berlari untuk membantu, tetapi kekuatan mereka dibandingkan dengan batu besar itu, sangat berbeda. Tepat ketika Su Luo berada di ujungnya, tanah menghasilkan ledakan suara berderit. Mendadak-- Dinding di belakang Nangong Liuyun tanpa diduga, dan tanpa alasan apa pun, menghilang. Kekuatan yang mendukung punggungnya segera hilang. "Nangong !!!" Su Luo segera menyerang punggung Nangong Liuyun, dia berencana untuk menggunakan kekuatannya sendiri untuk mendukung punggungnya. Namun, Su Luo baru saja mengambil langkah pertama sebelum Peri Danau Jade mendorongnya ke samping, dan hanya Peri Danau Giok sendiri ... "Saudara senior Ketiga, berhati-hatilah!" Li Yaoyao dengan cepat melemparkan dirinya ke arah Nangong Liuyun, seolah-olah seluruh tubuhnya menempel di tubuhnya, dengan kuat memeluknya. Su Luo dengan kejam menabrak dinding, kepalanya menjadi agak pusing. Tepat pada saat ini, tiba-tiba, batu besar berwarna hitam memberi dunia gemetar, di bawah dan mengirim semua kekuatannya dalam hitungan detik, mengetuk Nangong Liuyun kembali—— Pada saat itu, Su Luo tidak punya cukup waktu untuk bereaksi—— Orang hanya bisa mendengar suara tabrakan, dinding yang halus jatuh dari langit dan sekali lagi mengisi celah tempat kosong. Tapi Nangong Liuyun, Peri Danau Jade, dan juga bongkahan batu hitam yang sangat besar itu, tanpa diduga menghilang tanpa alasan. Dinding itu dipasang dengan mulus, seolah-olah itu tidak pernah hilang sebelumnya. Namun, Nangong Liuyun benar-benar menghilang. Su Luo menatap kosong ke pemandangan di depan matanya, dan selama sepersekian detik, tidak bisa bereaksi. "Oh, surga, ini ..." Melihat kata-kata yang tiba-tiba muncul di dinding, Beichen Ying hanya terdiam. Dia menoleh untuk melihat Su Luo dengan ekspresi terkejut yang tak terbayangkan. Su Luo tertarik oleh perhatiannya, mengangkat matanya dan memandangnya. Namun, Beichen Ying melompat ke atas seolah-olah pantatnya terbakar, dan bergegas melewati, menyandarkan tubuhnya ke dinding, seolah-olah dia bisa menghalangi tulisan di atas dinding dengan cara ini. Namun, bagaimana bisa gerakan tubuh lebih cepat dibandingkan dengan tatapannya? Ketika pandangan Su Luo terfokus pada kata-kata di dinding, seluruh tubuhnya menjadi tidak bergerak dengan ekspresi terkejut di matanya. ?"Ini ... tidak mungkin." Su Luo menggelengkan kepalanya, sedikit demi sedikit, suaranya lembut dan lemah, seolah dia bergumam pada dirinya sendiri. Lan Xuan dan Anye Ming juga melihat kata-kata di dinding itu, kedua ekspresi di wajah mereka juga sangat rumit. Sejenak, mereka tidak tahu apa cara terbaik bagi mereka untuk pergi dan menghibur Su Luo. | |

BOOKMARK