Tambah Bookmark

490

The Demonic King Chases His Wife: The Rebellious Good-for-Nothing Miss - Chapter 606

| | Bab 606 - Komunikasi di Imperial Capital (6) Jika mereka memiliki beberapa, maka itu hanya perlu untuk menutupi utang kepada Yang Mulia Pangeran Jin. Berpegang pada pemikiran semacam ini, Liangdi Meng membuka matanya untuk melihat lembar kedua penerimaan pinjaman. Seribu lima ratus keping batu kristal? Putra Mahkota juga berutang Su Luo seribu lima ratus keping batu kristal berwarna hijau ??? Segera, wajah Liangdi Meng menjadi hijau. Liangdi Meng berdiri linglung di tempat asalnya dan kemudian menarik mundur tiga langkah. Dia mengangkat matanya, pupilnya terbuka lebar, dan menatap dua orang ini di depannya dengan tak percaya. "Ini ... bagaimana ini bisa terjadi?" Dia mengucapkan dengan suara bergumam. "Itu jelas tertulis dalam warna hitam dan putih, jika Anda tidak percaya, panggil saja Putra Mahkota untuk mengonfirmasinya." Su Luo mengumpulkan tanda terima pinjaman dari tangannya, dan berkata dengan senyum yang tidak cukup tersenyum. “Putra Mahkota ... Yang Mulia Putra Mahkota tidak ada di sini. Seperti kata Steward Xu, dia keluar, oleh karena itu ... hutang ini, lebih baik jika kalian datang satu hari lagi untuk memintanya. ” Sepenuhnya tiga ribu keping batu kristal, bahkan jika dana digelapkan dari perbendaharaan nasional ke dana pribadi mereka, itu masih belum cukup untuk membayar kembali utang ini. Oleh karena itu, Liangdi Meng hanya membuang panci yang sudah rusak. Mata phoenix Nangong Liuyun menyempit dengan berbahaya, saat dia dengan tenang bertanya: “Sungguh tidak di sini?” "Memang, dia tidak ada di sini!" Liangdi Meng menarik nafas dalam-dalam, dengan kepala tinggi dan dada keluar, memberi dirinya keberanian. "Sangat baik." Nangong Liuyun berdiri, dan menyapu sekitarnya sekali dan melirik Liangdi Meng. Sudut mulutnya dikaitkan dengan senyum sinis dan berbahaya. “Putra Mahkota yang seperti ini, bagaimana dia bisa menanggung tanggung jawab yang berat dari sebuah bangsa? Di masa depan, bagaimana Anda bisa meminta seseorang untuk merasa tenang saat menyerahkan seluruh kekaisaran Ling Timur ke tangannya? Sepertinya raja ini harus mendisiplinkan dia dengan baik atas nama ayah kita, kaisar. ” Setelah itu, tanpa mengatakan apa-apa lagi, dia meraih tangan Su Luo dan berjalan keluar. Hati Liangdi Meng terkejut. Yang Mulia Pangeran Jin dengan megah datang membawa sekelompok orang bersamanya, bagaimana dia bisa pergi dari sini lagi dengan mudah? Pada akhirnya, apa yang akan dia lakukan setelah ini? Bagaimana mereka begitu mudah pergi begitu saja? Hati Liangdi Meng memiliki firasat yang sangat buruk, jantungnya melompat dengan suara 'ba-thump, ba-thump'. Jejaknya secara tidak sadar mengikuti di belakang Nangong Liuyun untuk berjalan keluar. Nangong Liuyun memimpin Su Luo keluar dengan tangan, lalu berhenti di depan alun-alun yang luas dari gerbang Kerajaan Putra Mahkota. Di tengah kerumunan, Yang Mulia Pangeran Jin mulai memberikan pidato. Kata-katanya ringkas dan to the point, itu menyimpulkan maksud dari hatinya, hanya jenis pidato singkat ini: “Melatih pasukan selama ribuan hari hanya untuk menggunakannya dalam satu saat, mulai hari ini, raja ini memerintahkan kalian semua untuk berkeliaran di sekitar ibukota kekaisaran, kalian dapat melakukan apa yang kamu suka. Siapa pun yang bisa memaksa Putra Mahkota untuk keluar, raja ini akan menghadiahinya seratus keping batu kristal berwarna hijau. ” Seratus keping batu kristal berwarna hijau ... Liangdi Meng, yang bersembunyi di belakang mereka, merasakan jantungnya tiba-tiba tenggelam, Yang Mulia Pangeran Jin benar-benar murah hati. Adapun kata-kata yang dikatakan Nangong Liuyun sebelumnya, dia tidak memasukkannya ke dalam hatinya. Dari sudut pandangnya, karena Putra Mahkota sudah bersembunyi, kemungkinan besar, dia tidak akan ditemukan. Ketika para prajurit itu mendengar kata-kata Nangong Liuyun, segera, setiap orang dari mereka mulai bersorak! Yang Mulia Pangeran Jin selalu mentoleransi Putra Mahkota sampai tingkat tertentu, menyebabkan mereka yang jelas memiliki kekuatan, untuk makan kekalahan di depan pengawal Putra Mahkota. Tapi sekarang, Yang Mulia berkata bahwa/itu tidak peduli apa yang mereka lakukan, kata-kata ini hanya seperti perintah sambil memberi mereka amnesti. "Apakah Anda mendengar dengan jelas apa yang dikatakan?" Mata phoenix Nangong Liuyun sedikit menyempit, sikapnya yang mengesankan sangat kuat. "Keras dan jelas!" Kerumunan penjaga semua memiliki kepala tinggi dan dada, membalas seragam. "Diberhentikan." Nangong Liuyun melambaikan tangannya. Para penjaga itu segera tersebar ke ibukota kekaisaran yang ramai, seperti burung dan binatang di gunungain. Pengawal Nangong Liuyun, setidaknya berada di atau di atas peringkat ketiga. Seorang penjaga di peringkat ketiga tidak dianggap banyak, tetapi seribu penjaga di peringkat ketiga, sekarang itu menakutkan. Ini seribu penjaga di peringkat ketiga tersebar di ibukota kekaisaran, tiba-tiba menyebabkan efek serius di ibukota kekaisaran yang ramai. Namun, tujuan mereka sangat eksplisit, mengkhususkan diri dalam mengeksekusi kehancuran pada industri yang dimiliki oleh Putra Mahkota. | |

BOOKMARK