Tambah Bookmark

503

The Demonic King Chases His Wife: The Rebellious Good-for-Nothing Miss - Chapter 619

| | Bab 619 –Nangong membalik keluar (2) Kaisar Jing melihat kedua saudara ini, tanpa daya menghela nafas, lalu jatuh kembali ke tempat duduknya. Sesaat, bagian dalam studi kekaisaran menjadi tenang. Saat ini, di dalam ruang samping, sang Permaisuri menatap tajam pada Su Luo, berharap dia bisa membuat lubang di wajahnya dengan melotot. Dia tidak pernah berharap bahwa/itu gadis yang menjijikkan ini akan benar-benar meneriakkannya dengan keras, tidakkah ini sama dengan membiarkan semua orang tahu bahwa/itu dia, sebagai Permaisuri yang adil dan agung, mengandalkan kekuatan untuk menggertak orang lain? The Empress menarik napas dalam dan menatap dingin ke Su Luo: “Su Luo! Anda memiliki banyak nyali! " Su Luo membuka lebar sepasang matanya yang bingung dan polos: "Apa yang saya lakukan salah?" Sang Permaisuri sudah marah, setelah melihat ekspresi Su Luo yang pura-pura lugu, dia menjadi lebih marah. "Aku memerintahkanmu untuk diam!" Permaisuri dengan marah berkata dengan suara rendah! "Oh." Su Luo sangat cerdik dan tampaknya patuh diam, dan sekali lagi, matanya diturunkan. "Sepertinya kamu tidak mau?" Ratu tenang. Dia juga tidak bodoh, dan segera mengerti setelah sedikit berpikir. "Anak perempuan pejabat ini tidak mengerti arti Permaisuri." Su Luo menjawab dengan ambigu. The Empress tiba-tiba tersenyum dingin saat dia menatap Su Luo aneh. Namun, Su Luo tetap tenang dan tenang, dengan tenang, dia membiarkan permaisuri melihat. Pada akhirnya, dia bahkan menyeringai pada permaisuri. The Empress merasa dadanya menjadi tertahan. Jenis-jenis taktik psikologis ini, yang selalu berada di atas karena posisinya yang tinggi, selalu menang. Namun, di depan gadis yang menjijikkan ini, itu telah kehilangan keefektifannya. The Empress dengan dingin tertawa: “Su Luo, kamu sangat percaya diri. Biarkan Ratu ini menebak dari mana rasa percaya diri Anda benar-benar berasal. ” “Saya ingin mendengar detailnya.” Su Luo menggunakan kata-kata untuk memancing Ratu yang terus menghindari poin utama, hati Su Luo agak tidak puas. Sebelum melihat pertunjukan Ratu, Su Luo mengira bahwa/itu pengalaman hidupnya membuatnya benar-benar baik. “Itu pasti Nangong Liuyun, lalu? Kamu pikir jika kamu menjilatnya, maka semuanya akan tanpa hambatan, kan? ”Sang Permaisuri dengan santai dan nyaman bermain-main dengan cincin giok putih di ibu jarinya, sudut mulutnya melengkung menjadi seringai. Su Luo tetap diam, tidak berbicara. Dia selalu tahu bahwa/itu mengandalkan gunung, itu akan runtuh, bergantung pada orang, mereka akan melarikan diri, hal yang paling dapat diandalkan adalah dirinya sendiri. Karena itu, tidak peduli seberapa baik Nangong Liuyun memperlakukannya, dia tidak akan pernah melepaskan mengejar seni bela diri. The Empress melihat dia tetap diam dan percaya bahwa/itu dia diam-diam setuju. Segera, hatinya agak bersemangat, tapi wajahnya tetap dingin saat dia mendengus: "Tidak peduli seberapa baik Nangong Liuyun memperlakukanmu, pada akhirnya, kamu tidak akan lebih dari selir yang tidak bisa dibawa keluar!" Apakah sang Permaisuri mencoba membuat irisan di antara mereka? Su Luo pikir ini sangat lucu, namun, ekspresinya bekerja sama dengan apa yang dikatakan Ratu, terlihat bingung. Sang Ratu sangat puas dengan tanggapan Su Luo dan melemparkan pandangan penuh teka-teki padanya: "Pernahkah Anda mendengar tentang keluarga Li di Jade Lake?" Peri Danau Jade? Nama ini hampir saja bermunculan. Su Luo sedikit mengerutkan kening, melihat ke Permaisuri. Seperti yang diharapkan, Permaisuri dengan dingin tertawa: "Li Yaoyao, nama ini mungkin tidak kamu ketahui, tapi kamu seharusnya sudah tahu tentang peri Jade Lake, kan?" "Ya, saya tahu." Su Luo mengangguk. Tidak hanya dia tahu, tetapi mereka juga diam-diam bertukar pukulan beberapa kali. The Empress sembarangan mengawasinya dan dengan dingin tersenyum: "Lalu, masalah Li Yaoyao dan Nangong Liuyun ini memiliki perjanjian pertunangan, apakah kamu sadar akan hal ini?" Perjanjian keterlibatan? Mata Su Luo menyipitkan mata, hatinya menjadi masam. Mata Su Luo yang cantik menatap sang Permaisuri, suaranya halus dan tidak terganggu: “Permaisuri, mengapa kau mencoba menabur pertikaian? Apakah Nangong Liuyun terlibat atau tidak, bagaimana mungkin dia tidak mengenal dirinya sendiri? Tanpa diduga, Ratu mulai dengan dingin tertawa: “Peristiwa besar seperti pernikahan selalu diputuskan oleh orang tua, mengapa dia harus tahu? Bahkan jika dia tahu, kamu pikir dia akan memberitahumu? ” Ketika Su Luo mengerutkan kening, Ratu melanjutkan: “Tentu saja, masalah ini belum bSeperti yang dipublikasikan, masih ada waktu untuk mencegahnya. ” Su Luo melihat ke Permaisuri. | |

BOOKMARK