Tambah Bookmark

672

The Demonic King Chases His Wife: The Rebellious Good-for-Nothing Miss - Chapter 834

| | Kemudian, dia mengeluarkan satu lagi. Namun satu lagi. Setelah itu, dia menutup karung sekaligus, menunjukkan bahwa/itu masalah itu sudah berakhir. Su Luo menatapnya samar-samar: "Bagaimana dengan sisanya?" Siapa yang mengira, cakar naga dua kecil itu akan menutupi tas sarung tangan lain di samping. Wajahnya dijaga saat dia melihat Su Luo. Melihat Su Luo sampai dia langsung menepuk kepalanya: "Kikir." Mata Zi Yan yang cerah seperti bintang-bintang, dia melihat naga divine kecil dengan kekaguman tiada tara: "Sungguh naga kecil yang menggemaskan." Sementara Zi Yan menyaksikan dengan kagum, dia juga mengulurkan tangannya untuk menggaruk tempat yang paling lembut di bawah dagu naga kecil itu. Hal kecil ini telah bertindak sebagai anjing terlalu lama dan telah memperoleh beberapa kebiasaan anjing. Dia suka ketika orang lain menggaruk bawah dagunya. "Dari mana Anda mendapatkannya?" Zi Yan bertanya dengan penasaran. “Pada saat itu, dia secara sukarela menempel pada saya. Tidak peduli bagaimana aku mengusirnya, dia tidak akan pergi. ”Sejujurnya, apa yang Su Luo katakan semuanya benar. Namun, Zi Yan tidak percaya sama sekali. Dia dengan sedih memutar matanya ke Su Luo: “Kamu teruskan saja dan terus membuatnya. Seorang anggota ras naga yang arogan, mulia dan Saleh akan kehilangan uang daripada dibayar? Dan tidak peduli apa, kamu masih tidak bisa mengusirnya? ” Su Luo menunjuk pada naga divine kecil: "Apakah anggota ras naga yang arogan, mulia, dan Saleh membiarkan Anda bermain dengannya seperti Anda bermain dengan anak anjing?" Su Luo menunjuk pada tindakan Zi Yan. "Eh ... Maaf, maaf." Zi Yan hanya kemudian berhasil kembali ke akal sehatnya, hatinya tidak bisa membantu tetapi melompat ketakutan. Oh, surga. Baru saja, dia benar-benar melakukan hal yang menyinggung naga kecil divine yang dihormati itu. Naga divine kecil itu menggaruk kepalanya dan menatap Zi Yan dengan bingung. Su Luo mengeluarkan suara tawa 'pffttt'. Hanya pada saat ini, dari sudut matanya, Su Luo tiba-tiba melihat Pohon Akasia Merah secara diam-diam mencoba menyelinap pergi. Awalnya, karena dia sudah mendapatkan Benih Akasia Merah, jadi, Pohon Akasia ini, baginya, sudah tidak ada gunanya. Tapi, ini adalah Pohon Acacia Variant, apalagi, itu lincah dan tajam. Kecepatannya bahkan lebih cepat dari kecepatannya, ini menyebabkan dia mengembangkan jenis pemikiran lain. "Chase!" Melihat bahwa/itu itu ingin berlari, Su Luo segera menghindar dan bergegas ke depan. Naga divine kecil itu mengambil satu lompatan, menembak ke depan. Sangat cepat, ia terbang ke Pohon Akasia Merah. Orang hanya bisa melihatnya menggigit, dan Pohon Akasia Merah sangat tak berdaya berada di tempatnya. Naga divine kecil itu menarik dahan yang panjang dan bagus dan membawanya di pundaknya, seperti seorang petani tua yang sedang membajak. Dia menarik Pohon Akasia Merah, dengan tidak terburu-buru berjalan kembali. Benda kecil ini ... Sudut mulut Su Luo mengerucut sedikit. Biasanya, dia menggemaskan dan ornamen manisan dari hewan kesayangan. Selama masa peperangan, ia adalah anjing petarung yang luar biasa sulit diatasi. Cukup membuat orang lain sangat iri. Zi Yan juga bukan tanpa rasa iri: "Benar-benar hewan roh yang mahakuasa ... aku sudah memutuskan, aku juga ingin menemukan naga!" Su Luo mengambil naga divine kecil untuk membawanya dalam pelukannya, lalu dengan tergesa-gesa berjalan ke depan Pohon Akasia Merah. Dia menyipitkan matanya dengan berbahaya, sudut mulutnya tidak terengah-engah: “Sekarang, saya akan memberi Anda kesempatan untuk memilih dari dua pilihan. Satu, dibakar lalu berubah menjadi abu. ” Su Luo mempersembahkan bola api merah, cahaya nyala yang menerangi ruangan dalam seperti siang hari. Pohon Akasia Merah yang semula menyendiri melihat warna bola api itu, dan tidak bisa menahan diri untuk meringkuk, menggigil. “Pilihan kedua adalah menjadi hewan peliharaan tanaman saya.” Mata Su Luo adalah listrik, menatap lurus ke Pohon Akasia Merah, “Pilih satu dari dua.” "Jika kamu memilih yang pertama, maka ayunkan satu cabang willow;pilih yang kedua, lalu ayunkan dua cabang." Su Luo menatapnya dengan dingin. Sangat jarang untuk menemukan tanaman varian, jika dia melepaskannya seperti itu, maka itu akan sangat disayangkan. Dia ingat bahwa/itu Li Yaoyao juga memiliki hewan peliharaan tumbuhan. Pada saat itu, dia telah terbungkus olehnya dan tergantung di udara. Dia juga hampir dicambuk dan dicambukured olehnya. Su Luo selalu mengingat kebencian ini dan ingin mencoba memberinya rasa obatnya sendiri. Pohon Akasia Merah ragu-ragu untuk beberapa waktu dan akhirnya, menggoyangkan dua cabang pohon willow. Su Luo dengan lembut membelai cabang pohon willow dan berkata, berseri-seri dengan semua senyuman: “Jangan merasa putus asa. Jika Anda ingin tahu, ini adalah keputusan paling tepat yang pernah Anda buat dalam hidup Anda. ” | |

BOOKMARK