Tambah Bookmark

744

The Demonic King Chases His Wife: The Rebellious Good-for-Nothing Miss - Chapter 909

| | Bab 909 –Bentuk hidup atau mati (7) Su Luo yang ceroboh diam-diam mendekati anggota tim terakhir di belakang. Pisau di tangannya melintas. Suara yang sangat kecil bergema, dan Su Luo telah menyingkirkan orang tim terakhir di tim. Setelah melempar tubuh ke dalam ruangnya, Su Luo dengan hati-hati mengambil belatinya, dan dengan acuh tak acuh mengikuti posisi orang terakhir di tim. Saat itu malam hari, di kegelapan yang berkumpul, visi seseorang terhalang. Su Luo mengikuti tim dari belakang, dengan aman melakukan perjalanan sejauh lima kilometer. Selama waktu ini, para pria berpakaian hitam ini kadang-kadang memiliki beberapa percakapan ringan. Su Luo mendengarkan percakapan mereka, dan tampaknya mereka tampaknya tidak tahu tentang karakteristik mata kanannya. Tidak melihatnya? Su Luo menyentuh mata kanannya. Mungkinkah Li Yaoyao tidak memberi tahu penyihir tua itu, Yan Xia? Apa yang Su Luo tidak tahu adalah bahwa/itu Li Yaoyao benar-benar ingin mengatakannya, tetapi pada saat itu, dia diangkat oleh penyihir tua Yan Xia, benar-benar tidak memiliki kesempatan untuk mengatakannya ah .... Dan kemudian Li Yaoyao terbakar, lalu disiram air. Saat itu Peri Yan Xia sudah meninggalkannya untuk mengejar Su Luo. Oleh karena itu, Peri Yan Xia tidak tahu tentang karakteristik mata Su Luo. Kalau tidak, dia akan membuat tangkapan akurat dengan satu pegangan. Tiba-tiba, kapten tim melambaikan tangannya, dan seluruh tim berhenti di tempatnya. "Istirahat di tempat." Kapten tim dengan dingin memerintahkan. "Kapten, kami memiliki lebih dari seribu orang yang mencari dan tidak dapat menemukan seorang gadis yang menjijikkan, ini tidak benar." Sambil beristirahat, seorang rekan tim berkata kepada kapten. Sang kapten mengerutkan kening: "Makna Anda adalah?" "Kau bilang, mungkinkah gadis yang menjijikkan itu sudah bersembunyi di tim kita?" Rekan tim itu terlibat dalam fantasi, tetapi benar-benar mencapai sasaran. "Pfft——" Setelah rekan setimnya mengatakan bahwa/itu banyak dari pembunuh berbaju hitam itu mulai tersenyum, menggelengkan kepala mereka satu per satu mengatakan bahwa/itu itu tidak mungkin. "Ini hanya lelucon, manajemen kami sangat ketat, semua orang memiliki kode unik mereka sendiri, bagaimana dia bisa bercampur?" “Dan dia juga seorang wanita, hanya dengan melihat sosok kita, kamu bisa mengatakan bahwa/itu pria yang tegap dan tinggi tidak sama.” “Itu benar ah, barusan siapa yang bilang dia bisa bergabung dengan tim kami? Itu hal paling liar yang bisa dibayangkan. ” Banyak orang secara berurutan menyatakan hal yang mustahil. Tetapi visi kapten selalu jangka panjang, dia tidak menganggap apa yang dikatakan rekannya sebagai imajinasi liar, sebaliknya, dia jatuh ke dalam pemikiran yang mendalam. Setelah beberapa saat, dia menyipitkan matanya setengah: "Maksudmu ... .." “Sangat mungkin bahwa/itu dia mengenakan pakaian yang sama dengan kami, oleh karena itu kami tidak dapat menemukannya! Untuk sosoknya, ini ah. Orang gemuk tidak bisa menjadi kurus, orang yang tinggi tidak bisa pendek. Namun orang kurus bisa menjadi gemuk, dan orang pendek bisa menjadi ah tinggi. ”Rekan satu tim lainnya tertawa pada rekan setim ini, wajahnya menjadi agak merah. Jika bukan karena kapten bertanya lagi, dia merasa bahwa/itu otaknya telah menjadi bodoh, untuk benar-benar muncul dengan pertanyaan seperti itu. Sekarang karena mempertahankan harga dirinya, dia hanya bisa memasang wajah berani dan melanjutkan topik ini sampai akhir. Kapten setelah mendengar apa yang dikatakan rekan setimnya itu, sekali lagi tenggelam dalam kontemplasi yang mendalam. Hanya pada saat ini, Su Luo tiba-tiba merasakan sakit kepalanya. Dia diam-diam mengutuk dalam hatinya betapa sialnya. Su Luo ingin sekali membunuh rekan satu tim itu dengan satu tamparan. Permusuhan apa yang dia miliki dengannya, benar-benar menyakitinya seperti ini! Terlebih lagi, secara kebetulan bahwa/itu Su Luo kebetulan bersembunyi di tim ini. Mudah-mudahan, kapten tidak akan melakukan pencarian, jika tidak, dia akan benar-benar terpapar. Hati Su Luo agak gelisah Kapten jelas telah mendengarkan apa yang dikatakan rekan setimnya, dia bergumam dengan tegas kepada dirinya sendiri sedikit, lalu dengan dingin memerintahkan: "Semua orang berkumpul bersama, lepas syal hitam, dan laporkan nomor Anda!" "Whoosh whoosh whoosh—–" Semua pembunuh berpakaian hitam berdiri, berbaris, dan berdiri dengan rapi dalam garis lurus. Hati Su Luo sangat marah sampai memompa dengan sangat cepat. Jika dia melepas syal hitam, bukankah dia akan dikenali? | |

BOOKMARK