Tambah Bookmark

1086

The Demonic King Chases His Wife: The Rebellious Good-for-Nothing Miss - Chapter 1252

Bab 1252 –Recoil of Madness (6) Saat ketika kedua ahli buru-buru tiba di istana di mana Old Man Mo sedang menyendiri, kedua orang itu segera menarik nafas dingin dengan keras, hampir pingsan. Pada saat ini, istana berada di ambang kehancuran. Ubin dan batu bata jatuh terus menerus. Dengan cara itu terhuyung-huyung, tampaknya, pada setiap saat, itu akan masuk gua. Pemandangan yang lebih mengejutkan adalah para penjaga itu ditempatkan di sekitar istana untuk melindunginya. Pada saat ini, mereka semua miring ke timur atau jatuh ke barat, tergeletak di tanah. Setiap satu dari tujuh lubang (1) di kepala mereka berdarah, terus menerus mengeluarkan erangan rasa sakit—— Deru marah Elder Leluhur baru saja benar-benar membawa kekuatan yang begitu besar dan tangguh! Elder Pertama dan Palace Master Mo saling pandang, ekspresi terkejut muncul di mata mereka. Kultivasi Elder Leluhur sekarang telah meningkat tajam, tidak tahu apakah ini akan menjadi keberuntungan atau malapetaka bagi Istana Pusat. "Jangan menyebutkan hal lain. Yang paling penting adalah memverifikasi apakah sesuatu terjadi pada Elder Leluhur atau tidak!" Sebelum Istana Tuan Mo selesai berbicara, sosoknya sudah menjadi sinar cahaya, menembak ke aula istana. Elder Pertama juga sangat cepat mengambil tatapannya, lalu diikuti dengan ketat setelah Palace Master Mo. "Siapa ?! Siapa itu ?! Ayah ini menyuruhmu keluar! Keluar!" Jeritan marah terdengar dari dalam aula istana. "Ayah!" Istana Tuan Mo dengan cepat melangkah maju, ingin mendekati Old Man Mo. Namun, bahkan sebelum dia berada dalam jarak sepuluh meter darinya, Old Man Mo langsung meraung ke arahnya. Istana Tuan Mo yang menyedihkan tidak bisa berhenti tepat waktu dan terguncang pusing karena raungan Old Man Mo. Qi dan darahnya berguling di tubuhnya, bertabrakan dengan raungan dan mengirimnya terbang mundur, dia berhenti hanya ketika dia menabrak dinding. "Ayah!" Istana Tuan Mo tampak tidak percaya pada lelaki tua itu di depan matanya, yang rambutnya yang acak-acakan membuatnya terlihat seperti orang gila. Matanya penuh ketidakpercayaan. Old Man Mo tampak seolah-olah dia tidak mengenali Palace Master Mo dan menggeram dengan marah, "Apakah itu kamu? Apakah itu kamu yang menukar batu kristal berwarna ungu ini? Apakah itu kamu ?!" Semakin lama Pak Tua Mo berbicara, dia semakin marah. Dia menyerang dengan langkah besar dan ekspresi galak, dengan marah mengangkat Istana Tuan Mo dengan satu tangan. Pakar generasi yang semula tinggi, kokoh, dan mengesankan ini, pada saat ini, diangkat oleh Old Man Mo seperti dia membawa seekor ayam, sangat mudah. "Ayah, Ayah. Ini aku! Aku Zixu ah!" Istana Tuan Mo digenggam sangat keras hingga hampir berhenti bernafas. Old Man Mo ini benar-benar kejam, langsung mencengkeram leher seseorang dan mengangkatnya. Elder Pertama juga menyadari bahwa/itu ada sesuatu yang salah tentang situasi ini dan bergegas maju beberapa langkah, berteriak dengan cemas, "Elder Brother! Cepat lepaskan. Itu anakmu ah! Anak sulungmu yang paling berharga! Buka matamu dan lihat dengan jelas ah!" Suara Elder Pertama berisi jumlah terbesar energi roh surga dan bumi yang bisa dia lepaskan. Sekarang, di bawah ini bergegas menuju Old Man Mo seperti kebenaran Buddhis, dan tampaknya telah meringkas Old Man Mo. Pikiran Old Man Mo memiliki perpisahan yang jelas. Dia menggelengkan kepalanya dan melihat pemandangan menyedihkan di depan matanya. Untuk sesaat, dia dalam keadaan linglung, benar-benar tidak dapat memahami apa yang telah terjadi. "Ayah?" Istana Master Mo menutupi lehernya, yang telah dicengkeram sampai putus, dan berseru dengan ragu-ragu. "Uh?" Old Man Mo menutupi kepalanya yang agak sakit. Dia lalu dengan santai melirik ke belakang. Namun, pandangan ini membuat pembuluh darah di dahinya muncul. "Zixu! Siapa yang menyakitimu seperti ini ?! Cepat beritahu Ayah! Aku akan pergi membantumu membalas dendam!" Pak Tua Mo tiba-tiba marah. Hanya dia yang bisa memukul putranya yang berharga. Jika orang lain berani memukulnya, mereka akan mati! Istana Tuan Mo mengangkat alisnya tanpa berkata-kata, diam-diam berbalik. Jika seorang ayah memukul anaknya, itu benar dan tidak dapat diubah. Dendam ini tidak mungkin dibalas dalam kehidupan ini. Tetua Pertama buru-buru sai :, "Elder Brother, mungkinkah Anda tidak memiliki kesan apa yang baru saja terjadi?" "Apa yang baru saja terjadi?" Wajah Old Man Mo penuh dengan kebingungan. 1) tujuh lubang: Mereka adalah 1 mulut, 2 lubang hidung (tetapi 1 hidung), 2 mata dan 2 telinga jadi total tujuh.

BOOKMARK