Tambah Bookmark

1334

The Demonic King Chases His Wife: The Rebellious Good-for-Nothing Miss - Chapter 1501

Bab 1501 - Simulasi pertempuran (5) Semakin Li Yaoyuan berpikir, semakin bahagia dia. Akhirnya, dia minum sampai mabuk sebelum pergi. '' Su Luo, kamu yang sekarang pasti berkultivasi sangat keras bukan? '' Mulut Li Aochen terpikat dengan sinis sinis, '' A kasihan ah, apa gunanya melakukan hal-hal di menit terakhir? Tsk, tsk. ’’ Li Aochen dengan jijik menggelengkan kepalanya. Setelah itu, dia bersandar di kursi, sangat puas dan rileks, dan mengangkat matanya untuk melihat ke langit. Dia akan kalah? Bagaimana itu mungkin? Bahkan jika kamu membunuhnya, dia tidak akan mempercayainya. Memikirkan hal ini, Li Aochen mengeluarkan dompet dari sampingnya, melemparkannya ke atas dan ke bawah, bermain dengan itu. Sepertinya dia juga bisa mendapatkan uang saku untuk membelanjakannya. Besok, pertempuran akan segera dimulai. Su Luo, apakah kamu siap? Mulut Li Aochen melengkung dengan menyeramkan. Pada saat ini, Su Luo masih terlibat dalam pertempuran terus menerus. Waktu dan waktu lagi. Kemudian, semakin lama pertempuran akan berlangsung. Kedua orang itu menemui jalan buntu, tidak ada yang bisa mengalahkan yang lain. Pada saat ini, di dahi Su Luo, lengannya, selama kulit terbuka, semuanya berlumuran darah. Su Luo dengan terengah-engah menahan napas dan membiarkan keringatnya mengalir turun seperti air hujan. Alisnya tidak bisa membantu tetapi sedikit keriput. Tapi gelombang demi gelombang rasa sakit akut datang dari luka-lukanya. Su Luo menarik nafas dalam-dalam, dengan susah payah, dia menjaga pikirannya tidak menjadi buram. Su Luo tahu dia tidak bisa bergerak. Li Aochen yang dia hadapi juga tidak dalam keadaan yang lebih baik. Li Aochen, pada saat ini, lengannya sudah diretas terbang oleh Su Luo. Darah mengalir deras seperti badai. Dia sangat marah sehingga hampir hampir melompat ke atas dan ke bawah. Namun, dia tidak berani bergerak setengah langkah. Karena jika dia pindah, dia akan mengungkapkan celah. Memiliki celah adalah memberi lawan kesempatan untuk menyerangnya. Kedua orang berdiri berhadapan satu sama lain, mata menyipit berbahaya. Keduanya menatap tanpa ragu di sisi lain. Waktu berlalu dalam hitungan menit dan detik. Setelah satu periode. Sinar terang fajar menerobos kegelapan. Di langit, itu penuh dengan awan merah oranye. Gunung Selatan. Di luar kamar Su Luo. Beichen Ying dan Zi Yan berdiri berdampingan satu sama lain, ekspresi dua orang itu bingung. ’'Bagaimana kalau kamu mengetuk pintu?' 'Zi Yan berpikir sebentar, meletakkan tangannya dan membiarkan Beichen Ying mengambil tempatnya. Beichen Ying mengangkat tangannya, tepat ketika jari-jarinya menyentuh pintu, dia dengan bodoh berhenti di sana. Dia menoleh ke kepala untuk bertanya pada Zi Yan: '' Apakah tidak apa-apa melakukannya seperti ini? Bagaimana jika Luo Luo berada pada titik kritis dari Kultivasi-nya? Mungkinkah itu mengganggu dia sampai dia memasuki Recoil of Madness? ’ Zi Yan bingung, melihat waktu pada hari itu: ’'Jika kita tidak pergi sekarang, maka kita tidak akan berhasil. Pada saat itu, Luo Luo akan secara otomatis tersingkir dari kompetisi. ’ '' Kalau begitu mungkin lebih baik jika Anda melakukannya? '' Beichen Ying dengan lemah menyerah. ’’ You ’’ Zi Yan, terengah-engah, menginjaknya, dan dengan kasar memelototinya, ’Baik, saya akan melakukannya!’ ’ Zi Yan berdiri di tempat yang dikuasai Beichen Ying, dengan susah payah, dia membuat beberapa persiapan mental, setelah itu, dia dengan anggun mengangkat tangannya. Tepat ketika tangannya berjarak satu ibu jari dari pintu, tiba-tiba, dia menemukan tubuhnya tidak bisa bergerak! Zi Yan segera kehilangan kepalanya keluar dari rasa takutnya. Tetapi sebelum dia bisa mengucapkan teriakan ketakutan, suara yang jelas dan dingin tanpa suara terdengar oleh telinganya: '' Jangan ganggu dia. '' '' Kakak Ketiga Senior! '' Zi Yan menemukan tubuhnya bisa bergerak lagi dan dengan senang hati menoleh ke belakang. Nangong Liuyun mengenakan jubah bordir biru muda, berdiri membelakangi cahaya. Cahaya warna oranye dari fajar berasal dari punggungnya, kontras membuatnya tampak seperti dewa dari lapisan kesembilan surga. Begitu tampan hingga tak terlukiskan, begitu indah hingga membuat orang tersedak. Pegangan kuat, mulia, dan anggun yang berasal dari seluruh tubuhnya membuat orang-orang merasa bahwa/itu pandangan ekstra pada dirinya akan menjadi penghujatan. '' Lalu, apa yang harus kita lakukan sekarang? '' Zi Yan menggelengkan kepalanya dan mengusir pergi gambar Nangong Liuyun yang sangat indah dari pikirannya.

BOOKMARK