Tambah Bookmark

42

Trial Marriage Husband: Need To Work Hard - Chapter 42

Bukankah Big Boss kita sedikit terlalu protektif? Long Jie terlalu terintimidasi untuk mengatakan apa pun saat dia berpikir untuk dirinya sendiri. Di sisi lain, Tangning dengan lembut tertawa - perhatian Ting Ting membuat hatinya terasa hangat, seperti matahari di musim dingin. Tangning membagikan hasil dari pertemuan Secret dengan menyerahkan kontrak yang diubah kepada Mo Ting. Mo Ting duduk di sofa dengan lembut menjalankan/lari tangannya melalui rambut Tangning. Adegan itu begitu alami dan mengharukan - seperti lukisan dunia yang paling indah. "Industri hiburan berubah sesering angin dan awan;itu umum bagi pendatang baru untuk membuat istirahat setiap hari, jadi sulit untuk memprediksi apa yang akan terjadi besok. Han Ruoxue pasti masih bermimpi tentang memberikan Mo Yurou comeback, itu sebabnya dia setuju untuk mengubah kontrak dengan mudah. ​​Dia pasti berpikir, jika Mo Yurou berhasil membuat comeback, dia bisa dengan mudah menginjakmu lagi. " "Itu benar, itu benar! Aku hanya melihat-lihat berita dan melakukan pencarian untuk nama Mo Yurou. Hasil pencarian adalah tentang pertempuran antara dia dan Tangning. Semua yang disebut para ahli industri modeling telah mulai membandingkan karya-karya antara dua dan beberapa 'orang yang disebut dalam industri' telah melangkah keluar untuk mengatakan, karena Tangning telah menjadi pengganti Mo Yurou, jika mereka berbagi panggung, Tangning hanya akan menjadi Mo Yurou kedua. Mereka juga mengatakan Mo Yurou adalah model oriental yang paling indah dan dia memiliki kemampuan memulai tren oriental ... " "Jika itu tidak cukup, mereka bahkan membandingkan bagian tubuh mereka yang berbeda, mengatakan, terlepas dari kakinya, Tangning tidak memiliki keuntungan dalam aspek lainnya." "Mereka menyebarkan opini seperti, Mo Yurou dilahirkan dengan gaya, sedangkan Tangning lahir membosankan. Benar-benar lelucon! Mo Yurou bahkan tidak pada level yang sama." Hanya pikiran itu membuat Long Jie marah. "Ini adalah apa yang biasanya mereka lakukan untuk menciptakan hype, itu tidak layak untuk marah. Biarkan Mo Yurou menikmatinya selagi dia bisa," Tangning menghibur Long Jie. Mo Ting tetap diam ketika mata obsidiannya menyala dengan geli dan ejekan. Tangning melirik Mo Ting dan menggelengkan lututnya sambil bertanya, "Apakah kamu memikirkan apa yang aku pikirkan?" "Biarkan dia terlalu percaya untuk membunuhnya," Mo Ting menjawab dengan sederhana. Tangning memegang erat tangan Mo Ting. Seperti yang diharapkan, hanya ada satu orang yang paling mengerti dirinya dan tidak mengharuskannya membuang waktu dan usaha untuk menjelaskannya - ini adalah Mo Ting. Karena pernyataan bahwa/itu Han Ruoxue dirilis semata-mata terfokus untuk mendukung satu sementara menginjak yang lain dan jelas bias terhadap Mo Yurou, maka mereka harus memberi Han Ruoxue apa yang dia inginkan. Mereka berencana untuk meningkatkan ego Mo Yurou dan membuat semua orang memiliki harapan besar untuknya. Pada saat yang sama, mereka akan membuatnya dikenal sebagai superstar yang akan datang di industri modeling sehingga dia mendapatkan perhatian dari model-model terkenal saat ini. Seperti ini, semakin tinggi Mo Yurou, semakin sulit dia jatuh setelah semua orang melihat keahliannya. "Ketika saatnya tiba, kita tidak perlu mengatakan apa pun atau membantu orang lain mendapatkan lebih banyak popularitas ... yang harus Anda lakukan hanyalah menunjukkan keahlian Anda dan itu akan menjadi serangan terbaik Anda." Lin Wei mendengarkan Mo Ting dan kemudian menatap Tangning. Di depan Han Yufan, Tangning tajam seperti landak - tidak ada yang bisa cukup dekat untuk mengambil keuntungan darinya. Namun, di depan Mo Ting, Tangning adalah wanita kecil yang lembut yang membutuhkan suaminya untuk melindunginya. Dia tidak bergantung pada Mo Ting, tapi dia akan mendengarkan dengan penuh perhatian pada pendapat Mo Ting. Tampaknya, jauh di dalam, hanya Mo Ting yang bisa membuatnya benar-benar tunduk. Untuk semua orang, Tangning kuat dan kuat, hanya di depan Mo Ting, apakah dia menunjukkan kelemahannya - dia pasti memperlakukannya secara berbeda. Pasangan yang sudah menikah ini ... adalah pasangan yang sempurna, pikir Lin Wei. Melihat tim cerdas di depannya, jauh ke dalam, Lin Wei sudah menantikan keajaiban yang akan diciptakan Tangning untuk Secret. Adapun Mo Yurou yang terlalu percaya diri, dia penasaran bagaimana Tangning akan bisa menghancurkannya sekarang karena Han Ruoxue telah mengangkat egonya begitu tinggi. Di dalam dapur, Mo Ting sudah menggulung lengan bajunya dan sibuk menyiapkan makan malam. Pada saat ini, Tangning baru saja selesai mencuci dan mengenakan kaos Mo Ting saat dia perlahan mendekatinya dari belakang dan memeluknya, "Ting ..." "Ini berminyak dan berasap di sini, tunggu aku di luar," Mo Ting fokus pada ikan di tangannya. "Apa yang harus saya lakukan? Kamu sangat baik kepada saya, saya mulai merasa takut," kata Tangning saat dia membungkuk lebih dekat ke punggung Mo Ting, "Anda tahu bahwa/itu ketika datang ke hubungan, saya tidak punya rasa aman, aku takut, satu daAnda akan meninggalkan saya dan kabur juga ... " "Lalu apakah kamu akan hanya berdiri di sana dan melihatku pergi? Jika hari itu benar-benar datang, Tangning yang begitu ambisius dengan karirnya, tidakkah dia akan memiliki keberanian untuk berpegangan kepadaku? Aku juga perlu dibujuk kadang-kadang ... " Mendengar kalimat terakhir Mo Ting, Tangning tersenyum dengan tidak sopan saat dia meraih salah satu tangannya dan memaksakan dirinya di antara kedua lengannya. Dia kemudian perlahan-lahan membuka dua kancing atas kemejanya untuk secara samar-samar memperlihatkan otot dadanya, sebelum menempatkan kepalanya di dalam kemejanya. Dari bajunya muncul matanya ... "Kamu benar-benar mengalihkanku dari memasak," Mo Ting tertawa. Sampai titik ini, Tangning memunggunginya ke dada Mo Ting, tapi setelah mendengar kata-katanya, dia tiba-tiba berbalik, bibir dinginnya menempel kuat di dadanya, "Apakah kamu mengacu pada ... ini?" Mo Ting dengan tenang membasuh tangannya yang mencurigakan di bawah wastafel sebelum membungkus tangannya erat-erat di sekitar Tangning, "Apakah kau berencana memberiku makanan penutup sebelum makan malam?" Jari Tangning menggambar lingkaran di dalam baju Mo Ting, "Apakah aku cukup manis untukmu?" Mo Ting berhenti bernapas saat dia menarik jari Tangning keluar dari kemejanya. Dia kemudian mengangkat dagunya dan dengan paksa meletakkan bibirnya di bibirnya, "Aku harus punya selera untuk melihat betapa manisnya kamu ..." Mo Ting menyukai bagaimana Tangning memiliki banyak sisi yang berbeda padanya ketika sampai pada saat-saat seperti ini - itu sangat berbeda dengan kelembutannya yang biasa. Kadang-kadang dia mempesona, kadang-kadang dia di luar kendali, kadang-kadang dia membiarkan dirinya lepas. Tidak peduli bagaimana dia bertindak, hasilnya sama - selalu membuatnya menginginkannya. Lidah menari mereka dicampur dengan nafas yang rancu - makan malam telah menjadi jauh lebih memuaskan. Tangan Mo Ting menyapu kaki Tangning. Ini mengingatkannya ... sudah waktunya untuk memberinya kejutan lain yang telah dia siapkan ... Saat makan malam sudah siap disajikan, 2 jam telah berlalu. Setelah melihat pesta di hadapannya, kata kejutan tidak cukup untuk menggambarkan bagaimana perasaan Long Jie ... tidak akan pernah dia duga, CEO terkenal Hai Rui, Bos Besar Industri Hiburan, sangat bijaksana - tidak mengherankan Tangning adalah jadi rela patuh padanya. "Terima kasih, Big Boss, untuk hadiah ini!" "Kontrol penampilan impulsif Anda yang ingin melelang makanan ini," Tangning tidak bisa menahan tawanya saat dia terkikik. "Bagaimana kamu tahu aku berpikir bahwa/itu Tangning? Aku merasa sangat beruntung ..." Long Jie mengusap lengan Tangning. "Ngomong-ngomong, apa yang kamu dan Big Boss lakukan di dapur selama 2 jam?" "Cepat makan. Setelah makan malam kami punya sesuatu yang penting untuk dilakukan," Mo Ting dengan cepat mengubah topik pembicaraan. "Apa yang sudah kamu rencanakan?" Tangning menunjukkan minat. "Kamu akan tahu kapan waktunya tiba ..." Mo Ting menyisir rambutnya dengan penuh kasih sayang. Long Jie dan Lin Wei benar-benar iri, dari pengamatan mereka, tidak ada orang lain di dunia ini yang bisa membuat Tangning begitu patuh dan penuh kekaguman. Namun, kejutan terbesar pada malam itu, belum datang ...

BOOKMARK